Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Diserang saat Mengisi Diskusi, Penulis Salman Rushdie Mengalami Tusukan di Leher dan Perut

Diserang saat Mengisi Diskusi, Penulis Salman Rushdie Mengalami Tusukan di Leher dan Perut

Berita Baru, Internasional – Penulis masyhur Salman Rushdie dilaporkan sedang dalam kondisi yang parah setelah sebuah serangan yang mendarat padanya saat ia berada di atas panggung di barat New York pada hari Jumat. Rushdie kini tak dapat berbicara dan menggunakan ventilator.

Dalam sebuah siaran pers pada hari Jumat, polisi negara bagian mengkonfirmasi bahwa Rushdie mengalami satu tusukan di leher dan sekali di perut saat ia di atas panggung untuk sebuah panel di Chautauqua di barat New York.

Seperti dilansir dari CNBC, staf dan penonton bergegas menuju ke panggung dan menjepit tersangka ke tanah usai serangan itu, kata polisi negara bagian. Seorang polisi negara bagian yang hadir menahan tersangka dengan bantuan seorang wakil sheriff setempat.

Rushdie dirawat oleh seorang dokter yang berada di antara penonton sebelum layanan medis darurat tiba dan menerbangkannya ke pusat trauma lokal.

Setelah berjam-jam operasi, Rushdie dilaporkan menggunakan ventilator dan tidak dapat berbicara.

“Beritanya tidak bagus,” tulis Andrew Wylie, agen bukunya, dalam email yang dilansir Reuters. “Salman kemungkinan akan kehilangan satu mata; saraf di lengannya terputus; dan hatinya ditusuk dan dirusak.”

Departemen kepolisian negara mengidentifikasi tersangka sebagai Hadi Matar, 24 tahun, dari Fairview, NJ. Polisi Negara Bagian New York bekerja sama dengan FBI dan polisi setempat untuk penyelidikan lebih lanjut.

Tinjauan awal akun media sosial Matar oleh penegak hukum menunjukkan bahwa dia bersimpati pada ekstremisme Syiah dan bergabung dengan Korps Pengawal Revolusi Islam, seorang penegak hukum yang mengetahui langsung penyelidikan tersebut mengatakan kepada NBC News. Petugas penegak hukum dilaporkan menemukan gambar Solemani dan seorang ekstremis Irak yang bersimpati kepada rezim Iran di aplikasi perpesanan ponsel milik Matar, menurut NBC News.

Belum ada kejelasan secara pasti tentang keterkaitan Matar dengan IRGC, tetapi penilaian awal menunjukkan dia bersimpati kepada kelompok pemerintah Iran, kata pejabat itu.

Segera seteah insiden mematikan tersebut, polisi Negara Bagian New York merilis pernyataan:

“Pada 12 Agustus 2022, sekitar pukul 11 ​​pagi, seorang tersangka pria berlari ke atas panggung dan menyerang Rushdie dan seorang pewawancara,” bunyi pernyataan itu. “Rushdie menderita luka tusukan di leher, dan diangkut dengan helikopter ke rumah sakit daerah. Kondisinya belum diketahui. Pewawancara mengalami cedera kepala ringan. Seorang Polisi Negara yang ditugaskan untuk acara tersebut segera menahan tersangka.”

Seorang juru bicara dari Lembaga Chautauqua, tempat panel dilaksanakan, mengatakan kepada CNBC bahwa organisasi itu berkoordinasi dengan pejabat darurat tentang tanggapan publik setelah serangan itu.

Wylie Agency, yang mewakili Rushdie, tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Rushdie pernah melakukan persembunyian karena bukunya yang berjudul “The Satanic Verses” dilarang di Iran dan hadiah $3 juta diberikan bagi siapapun yang dapat membawanya. Menurut The Associated Press, pemerintah Iran telah membatalkan hadiah tersebut, tetapi fatwa tersebut dilanjutkan oleh sebuah organisasi keagamaan semi-resmi, yang menaikkan hadiah menjadi $3,3 juta.

Rushdie telah dianugerahi banyak penghargaan sastra terbaik, termasuk dua Penghargaan Whitbread untuk novel terbaik. Dia dianugerahi gelar kebangsawanan pada 2007 saat Tony Blair menjadi perdana menteri.

Blair juga merilis pernyataan tentang serangan itu: “Pikiran saya bersama Salman dan seluruh keluarganya,” tulis Blair pada hari Jumat. “Serangan yang mengerikan dan sama sekali tidak dapat dibenarkan terhadap seseorang yang menggunakan hak mereka untuk berbicara, menulis, dan setia pada keyakinan mereka dalam hidup dan seni mereka.”

Rushdie dijadwalkan duduk di panel bersama Henry Reese, presiden City of Asylum di Pittsburgh, sebuah organisasi yang menyediakan perlindungan bagi para penulis yang diasingkan di bawah ancaman penganiayaan.

“Kami meminta doa Anda untuk Salman Rushdie dan Henry Reese, dan kesabaran, karena kami sepenuhnya fokus berkoordinasi dengan pejabat polisi menyusul insiden tragis di Amphitheatre hari ini,” kata Institusi Chautauqua dalam tweet Jumat. “Semua program dibatalkan untuk sisa hari itu. Silakan berkonsultasi dengan pernyataan Polisi NYS.”

Rushdie adalah mantan presiden PEN America, sebuah organisasi nirlaba yang membela kebebasan berekspresi dan mendukung penulis yang dianiaya. CEO PEN America Suzanne Nossel merilis pernyataan setelah serangan itu.

“Hanya beberapa jam sebelum serangan, pada Jumat pagi, Salman mengirim email kepada saya untuk membantu penempatan penulis Ukraina yang membutuhkan perlindungan aman dari bahaya besar yang mereka hadapi,” tulis Nossel. “Salman Rushdie telah menjadi sasaran kata-katanya selama beberapa dekade tetapi tidak pernah gentar atau goyah. Dia telah mencurahkan energi tak kenal lelah untuk membantu orang lain yang rentan dan terancam.”

Gubernur New York, Kathy Hochul, berterima kasih kepada Kepolisian Negara Bagian New York atas tanggapan mereka terhadap serangan terhadap Rushdie.

“Pikiran kami bersama Salman & orang yang dicintainya setelah peristiwa mengerikan ini,” tulis gubernur. “Saya telah mengarahkan Polisi Negara untuk membantu lebih lanjut namun diperlukan dalam penyelidikan.”

 “Itu adalah seorang perwira polisi negara bagian yang berdiri dan menyelamatkan hidupnya,” kata gubernur dalam sebuah acara tentang kekerasan senjata, menambahkan bahwa moderator acara juga diserang. “Kami memantau situasinya, tetapi dia mendapatkan perawatan yang dia butuhkan di rumah sakit setempat.”

Ini adalah yang terbaru dari serangkaian serangan di atas panggung terhadap tokoh masyarakat, termasuk Rep. Lee Zeldin, R-N.Y., di sebuah kota dekat Rochester, New York, awal musim panas ini, Dave Chappelle di Hollywood Bowl, dan Chris Rock selama Oscar.