Berita

 Network

 Partner

Dipukuli dan Dipermalukan oleh Massa Hindu karena Menjadi Muslim di India
Kritikus mengatakan kekerasan anti-Muslim telah meningkat tajam sejak 2014 di bawah pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi.

Dipukuli dan Dipermalukan oleh Massa Hindu karena Menjadi Muslim di India

Berita Baru, Internasional – Serangan tak beralasan terhadap Muslim oleh gerombolan Hindu telah menjadi hal biasa di India. Hal tersebut tampaknya hanya menimbulkan sedikit kecaman dari pemerintah.

Dilansir dari The Guardian, sebuah video yang viral di media sosial bulan lalu menunjukkan seorang gadis kecil yang ketakutan berpegangan pada ayahnya yang Muslim ketika gerombolan Hindu menyerangnya.

Dipukuli dan Dipermalukan oleh Massa Hindu karena Menjadi Muslim di India
Seorang pria Muslim diarak di jalan-jalan saat putrinya yang menangis memohon kepada massa untuk berhenti memukulinya. Foto: ANI/BBC

Rekaman menyedihkan itu menunjukkan pengemudi becak berusia 45 tahun diarak di jalan-jalan Kanpur, sebuah kota di negara bagian utara Uttar Pradesh. Sementara putrinya menangis memohon massa untuk berhenti memukul ayahnya.

Para penyerang memintanya untuk meneriakkan “Hindustan Zindabad” atau “Hidup India” dan “Jai Shri Ram” atau “Kemenangan bagi Lord Ram” – sapaan populer yang telah diubah menjadi seruan pembunuhan oleh massa Hindu lynch dalam beberapa tahun terakhir.

Dia menurutinya, tetapi massa masih terus memukulinya. Pria dan putrinya tersebut akhirnya diselamatkan oleh polisi. Tiga pria yang ditangkap karena serangan itu dibebaskan dengan jaminan sehari kemudian.

Beberapa hari kemudian, video viral lain muncul menunjukkan seorang penjual gelang Muslim ditampar, ditendang dan dipukul oleh massa Hindu di Indore, sebuah kota di negara bagian Madhya Pradesh. Para penyerang terdengar melecehkan Tasleem Ali dan menyuruhnya menjauh dari daerah Hindu.

Dalam pengaduan polisi, dia kemudian mengaku telah dipukuli oleh lima-enam pria yang melemparkan cercaan komunal kepadanya karena menjual gelang di daerah yang didominasi Hindu dan merampok uang, telepon, dan beberapa dokumennya.

Namun dalam kejadian yang aneh, Ali sendiri ditangkap pada hari berikutnya setelah putri berusia 13 tahun dari salah satu tersangka penyerang menuduhnya melecehkannya. Keluarga dan tetangganya membantah keras tuduhan itu. Mereka mengatakan tidak mungkin bahwa ayah lima anak itu akan melakukan pelecehan.

Menurut saksi mata, yang dikutip dalam pers India, mengatakan bahwa dia diserang karena identitas agamanya dan tuduhan pencabulan terhadapnya tampaknya menjadi renungan.

Berita Terkait :  Menjadi Negara Ke 15 yang Resesi, Ini Fakta Skotlandia

Kedua serangan itu termasuk di antara beberapa contoh kekerasan anti-Muslim pada Agustus, meski bukan serangan yang paling kejam di negara dengan populasi lebih dari 200 juta penduduk.

Pada bulan-bulan sebelumnya, serangan serupa juga dilaporkan – dan banyak yang menjadi berita utama.

Pada bulan Maret, seorang anak laki-laki Muslim berusia 14 tahun yang memasuki kuil Hindu untuk minum air diserang dengan kekerasan

Pada bulan Juni, seorang pedagang dipukuli di Delhi karena mencoba menjual buah di daerah Hindu

“Kekerasan luar biasa. Ini merajalela dan umum dan juga sangat dapat diterima,” kata Alishan Jafri, seorang jurnalis lepas yang telah mendokumentasikan serangan terhadap Muslim India selama tiga tahun terakhir.

Dia mengatakan dia menemukan “tiga-empat video seperti itu setiap hari” tetapi hanya dapat memverifikasi satu atau dua yang kemudian dia bagikan di media sosial.

Sejak kapan konflik perbedaan agama terjadi?

Perbedaan agama telah ada di India untuk waktu yang lama tetapi, para kritikus mengatakan, kekerasan anti-Muslim telah meningkat sejak 2014 di bawah pemerintahan nasionalis Hindu Perdana Menteri Narendra Modi.

“Kekerasan komunal bukanlah fenomena baru-baru ini, tetapi itu tumbuh selaras dengan strategi mereka yang berkuasa dan mobilisasi politik,” Prof Tanvir Aeijaz, yang mengajar ilmu politik di Universitas Delhi, mengatakan kepada BBC.

“Ketidakpercayaan itu selalu ada tetapi perpecahan kini dipertajam oleh nasionalisme agama dan etno-nasionalisme.”

Selama masa jabatan pertama Mr Modi, ada banyak insiden Muslim diserang oleh apa yang disebut “penjaga sapi” atas desas-desus bahwa mereka telah makan daging sapi, atau bahwa mereka mencoba menyelundupkan sapi – hewan yang dianggap suci oleh banyak umat Hindu – untuk disembelih. .

Perdana menteri tidak membenarkan serangan semacam itu, tetapi dikritik karena tidak mengutuk mereka dengan cepat atau cukup keras.

Prakash Javadekar, seorang pemimpin senior BJP, mengatakan kepada BBC bahwa “pemerintah percaya bahwa hukuman mati tanpa pengadilan itu buruk, di mana pun itu. Tetapi hukum dan ketertiban adalah subjek negara dan itu adalah tanggung jawab mereka untuk menanganinya”.

Berita Terkait :  Fantastis! Inilah Taksiran Biaya untuk Jaringan 5G di Eropa

Dia kemudian melanjutkan dengan menuduh media “jurnalisme yang bias dan selektif” dengan berfokus pada serangan terhadap Muslim.

“Jika melihat data resmi, ada 160 umat Hindu di antara 200 orang yang digantung. Orang-orang dari semua agama menjadi sasaran,” katanya, tetapi tidak memberikan rincian di mana data itu ditemukan. India tidak mengumpulkan data seperti itu.

Pada 2019, sebuah situs pemeriksa fakta yang menghitung “kejahatan kebencian” di India melaporkan bahwa lebih dari 90% korban dalam 10 tahun terakhir adalah Muslim.

Dan para pelaku serangan tetap tidak dihukum di tengah tuduhan bahwa mereka menikmati dukungan politik dari Partai Bharatiya Janata pimpinan Modi setelah seorang menteri pemerintah mengikat delapan orang Hindu yang dihukum mati karena membunuh seorang Muslim.

“Serangan seperti itu telah menjadi begitu umum di negara kita hari ini dan hanya karena impunitas yang dinikmati para preman ini,” kata Hasiba Amin, koordinator media sosial untuk partai oposisi Kongres.

“Hari ini kebencian telah menjadi arus utama. Sangat keren untuk menyerang Muslim. Para penyebar kebencian juga dihargai atas tindakan mereka.”

Para kritikus mengatakan sejak Modi kembali berkuasa untuk masa jabatan kedua pada 2019, kekerasan anti-Muslim telah meluas dalam cakupannya.

Dipukuli dan Dipermalukan oleh Massa Hindu karena Menjadi Muslim di India
Umat Muslim memprotes aksi hukuman mati tanpa pengadilan di Tabrez Ansari pada Juni 2019. Foto: Getty Images/BBC.

Kekerasan di luar fisik

Kadang-kadang, kekerasan itu bahkan tidak bersifat fisik dan mengambil bentuk yang lebih halus ditujukan untuk menjelek-jelekkan komunitas minoritas. Sebagai contoh:

Tahun lalu, ketika Covid-19 mulai menguasai India, para pemimpin Hindu, termasuk menteri dan rekan partai Modi, menuduh pria Muslim, yang menghadiri pertemuan keagamaan di Delhi, menjulukinya dengan “jihad korona” serta menuding Muslim sebagai penyebar virus.

Kemudian diikuti “roti jihad” yang mencakup tuduhan liar bahwa koki Muslim meludahi roti – roti buatan tangan – untuk menyebarkan virus ke umat Hindu.

Berita Terkait :  Orang Kaya Cenderung Menaati Prokes Ketimbang Golongan Menengah

Dalam beberapa bulan terakhir, beberapa negara bagian telah memperkenalkan undang-undang untuk mengekang “jihad cinta” – istilah Islamofobia yang digunakan kelompok pinggiran Hindu untuk menyiratkan bahwa pria Muslim memangsa wanita Hindu untuk mengajak mereka masuk Islam melalui pernikahan.

Hukum digunakan untuk melecehkan dan memenjarakan pria Muslim dalam hubungan antaragama dengan wanita Hindu. Desember lalu, nasib seorang wanita Hindu hamil, yang secara paksa dipisahkan dari suaminya yang Muslim, menjadi berita utama ketika dia mengalami keguguran.

Kekerasan seksual pada perempuan Muslim

Wanita Muslim juga tidak luput – pada bulan Juli, belasan wanita disiapkan “untuk dijual” secara online. Pada bulan Mei, banyak dari mereka, termasuk Amin dari partai Kongres, ditawarkan dalam lelang online tiruan.

Dan bulan lalu, para peserta rapat umum, yang diselenggarakan oleh mantan pemimpin BJP di Delhi, meneriakkan slogan-slogan yang menyerukan agar umat Islam dibunuh.

“Ini adalah kampanye terorganisir yang sangat berkelanjutan oleh politisi nasionalis untuk meradikalisasi umat Hindu agar percaya bahwa umat Islam perlu dipinggirkan jika umat Hindu ingin maju,” kata Jafri.

Prof Aeijaz mengatakan serangan terhadap Muslim kelas pekerja, seperti penjahit, penjual buah, tukang listrik, tukang ledeng dan penjual gelang, juga merupakan upaya untuk mengambil kendali ekonomi politik dan pekerjaan melalui nasionalisme agama.

“Kesenjangan agama semakin dalam. Ketidakpercayaan semakin dalam. Kampenye kebencian terus digaungkan untuk menjadikan Muslim sebagai musuh.

“Proses menciptakan yang lain adalah dengan menyebarkan gagasan bahwa jika kita tidak menghancurkan yang lain, kita akan dihancurkan. Jadi, Anda memicu kebencian, menciptakan ketakutan, dan kekerasan adalah bagian dari narasi yang lebih besar ini.”

Tapi nasionalisme agama, kata Prof Aeijaz, adalah ide berbahaya yang bisa mengarah pada kekerasan sektarian.

“Uang berhenti dengan eksekutif politik dalam demokrasi parlementer. Berapa lama mereka bisa melihat ke arah lain?”