Didesak Partainya Sendiri, Biden Setujui Gencatan Senjata Israel-Hamas

-

Berita Baru, Internasional – Untuk pertama kalinya, Presiden AS, Joe Biden, mengeluarkan pernyataan yang menyatakan dukungannya untuk gencatan senjata di tengah konfrontasi yang meningkat antara Israel dan penguasa militan Gaza, Hamas.

Pernyataan Biden, seperti dilansir dari The Guardian, muncul setelah percakapan teleponnya dengan Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu.

Namun demikian, Biden tidak menyerukan penghentian segera serangan udara Israel dan serangan roket Hamas yang telah menewaskan lebih dari 200 orang, yang sebagian besar dari mereka adalah orang Palestina.

“Biden menegaskan kembali dukungannya kepada hak Israel untuk mempertahankan diri dari serangan roket yang membabi buta,” kata pernyataan Gedung Putih setelah panggilan telepon.

 “Dia mendorong Israel dengan melakukan segala upaya untuk memastikan perlindungan warga sipil yang tidak bersalah. Kedua pemimpin membahas kemajuan dalam operasi militer Israel terhadap Hamas dan kelompok teroris lainnya di Gaza. Presiden menyatakan dukungannya untuk gencatan senjata dan membahas keterlibatan AS dengan Mesir dan mitra lainnya untuk mencapai tujuan itu.”

Berita Terkait :  Langgar Hak Paten, Perusahaan AI China Ajukan Gugatan US$ 1,4M Pada Apple
Berita Terkait :  Derek Chauvin Dinyatakan Bersalah Atas Pembunuhan George Floyd

Pada dini hari Selasa (18/5), Israel melakukan gelombang baru serangan udara, meratakan sebuah bangunan di Kota Gaza. Militer Israel mengatakan telah menembakkan 100 bom dan rudal terhadap 65 sasaran. Tidak ada laporan tentang korban jiwa.

Militer mengatakan pihaknya juga menembak jatuh drone “mendekati perbatasan Israel” di timur laut, jauh dari pertempuran Gaza. Tidak disebutkan dari mana drone itu berasal. Pihak militer tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar. Ada kemungkinan drone itu berasal dari Suriah.

Mengutip perkataan pejabat militer Israel, mereka sepertinya ingin melanjutkan operasi militer mereka selama satu atau dua hari lagi sebelum mundur. Netanyahu mengatakan kepada pejabat keamanan Israel pada Senin malam bahwa Israel akan “terus menyerang target teror” di Gaza untuk mengembalikan ketenangan dan keamanan bagi semua warga Israel”.

Berita Terkait :  Warga Negara India Terinfeksi Virus Corona di Uni Emirat Arab

Sementara itu, AS memblokir – untuk ketiga kalinya dalam seminggu – adopsi pernyataan bersama dewan keamanan PBB yang menyerukan penghentian kekerasan Israel-Palestina. Sekretaris pers Gedung Putih, Jen Psaki, dan penasihat keamanan nasional, Jake Sullivan, mengatakan bahwa AS lebih berfokus pada “diplomasi intensif yang tenang”.

Berita Terkait :  Biden Akan Tetapkan Pembantaian Armenia Oleh Kekaisaran Ottoman Sebagai Genosida

Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, mengatakan pada hari Senin bawha AS siap membantu jika Israel dan Hamas mengisyaratkan minat untuk mengakhiri permusuhan – tetapi AS tidak menuntut mereka melakukannya.

“Pada akhirnya terserah pihak-pihak untuk menjelaskan bahwa mereka ingin mengejar gencatan senjata,” kata Blinken, sebelum mencatat bahwa itu adalah “dunia yang besar dan kami memiliki tanggung jawab”.

Biden mengalami tekanan yang meningkat dari partainya sendiri untuk mengambil tindakan yang lebih keras terhadap Israel dan mendesak gencatan senjata segera. Ada kemarahan dari beberapa Demokrat atas laporan Washington Post bahwa pemerintah telah menyetujui penjualan bom presisi dipandu senilai $ 735 juta ke Israel.

Berita Terkait :  Usai Konflik Panjang, Puluhan Ribu Pengungsi Kembali ke Nagorno-Karabakh

Pada Senin malam, perwira tinggi militer AS, Jenderal Angkatan Darat Mark Milley, memperingatkan bahwa kekerasan bisa menyebar.

“Penilaian saya adalah bahwa Anda berisiko mengalami destabilisasi yang lebih luas dan Anda mempertaruhkan serangkaian konsekuensi negatif jika pertempuran berlanjut,” kata Milley, ketua kepala staf gabungan, kepada wartawan sebelum mendarat di Brussel pada Senin untuk melakukan pembicaraan dengan sekutu NATO. “Tidak ada yang berkepentingan untuk terus berjuang.”

Presiden Abdel Fatah al-Sisi dari Mesir, yang telah lama bertindak sebagai mediator antara Israel dan Hamas, mengatakan pada hari Senin bahwa gencatan senjata dapat dicapai.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments