Diculik Kelompok Militan Islam Boko Haram, 344 Siswa Nigeria Telah Kembali

-

Berita Baru, Internasional – Lebih dari 300 siswa yang diculik di Nigeria utara telah diselamatkan, kata gubernur negara bagian Katsina.

Seperti dilansir dari The Guardian, Jumat (18/12), 344 anak laki-laki, yang penculikannya diklaim oleh kelompok militan Islam Boko Haram, sedang dalam perjalanan kembali ke Katsina, kata Aminu Masari, kepada penyiar pemerintah pada hari Kamis.

“Saat ini 344 mahasiswa sudah diserahkan ke aparat keamanan. Saya pikir kami telah memulihkan sebagian besar pemain, jika tidak semuanya,” katanya.

“Besok kita akan memeriksakan mereka secara medis dan kemudian pengaturan akan dilakukan untuk menyatukan mereka kembali dengan keluarga mereka.”

Belum ada konfirmasi atau keterangan apakah korban penculikan yang akan kembali termasuk semua anak laki-laki yang dibawa dalam penggerebekan Jumat lalu di sebuah sekolah pedesaan di Kankara. Lebih dari 800 siswa berada di sekolah menengah Ilmu Pemerintah saat terjadi penyerangan minggu lalu oleh sekelompok orang bersenjata, ratusan lainnya berhasil melarikan diri.

Dalam operasi penyelamatan, pasukan keamanan telah menutup area tempat anak-anak itu ditahan dan telah diberi instruksi untuk tidak menembakkan satu tembakan pun, katanya.

“Kami sudah melakukan kontak tidak langsung untuk mencoba memastikan bahwa kami mengamankan pembebasan anak-anak,” kata Masari. “Kami bersyukur kepada Tuhan bahwa mereka mengikuti saran kami dan tidak ada satu tembakan pun yang dilepaskan.”

Masari mengatakan pemerintah akan bekerjasama dengan polisi dan juga melibatkan perusahaan keamanan swasta untuk menjaga sekolah dalam mencegah adanya kejadian serupa.

Presiden Nigeria, Muhammadu Buhari, menyambut baik pembebasan para siswa tersebut.

Juru Presiden, Garba Shehu, mengatakan di Twitter bahwa Buhari menyambut kepulangan mereka dengan mengucapkan selamat dan terimakasih karena bantuan besar dari keluarga mereka, seluruh negara dan komunitas internasional.

“Presiden Buhari secara khusus mengutip apa yang disebutnya sebagai ‘semangat kemitraan dan upaya kolaboratif pemerintah Katsina, Zamfara, dan militer yang mengarah pada pembebasan’,” tulisnya.

“Gubernur, Aminu Bello Masari, dan tentara bekerja sangat keras. Segera setelah saya mendapat informasi, saya mengucapkan selamat kepada mereka. Angkatan Bersenjata tahu pekerjaan mereka. Mereka telah dilatih dengan baik dan termotivasi dengan baik.”

Pemerintah Nigeria menyangkal adanya tudingan bahwa mereka telah membayar uang tebusan kepada penculik, termasuk dalam kasus lebih dari 100 siswi yang ditangkap pada tahun 2014 dari kota Chibok.

Setelah pemeriksaan kesehatan, korban penculikan bertemu dengan Buhari, dan berkumpul kembali dengan keluarga mereka, kata pejabat pemerintah setempat.

Penggerebekan itu awalnya dilakukan oleh para bandit yang meneror wilayah itu selama bertahun-tahun, tetapi pada hari Selasa Boko Haram mengaku bertanggung jawab atas kejadian tersebut. Kankara berada ratusan mil dari bentengnya di timur laut Nigeria, tempat kelahiran pemberontakan brutal selama 11 tahun.

Penculikan itu membuat situasi nasional di Nigeria semakin mecemaskan dan membangkitkan ingatan penculikan Boko Haram tahun 2014 terhadap lebih dari 270 siswi sekolah di kota timur laut Chibok.

Pengumuman Masari datang beberapa jam setelah Boko Haram merilis video yang konon menunjukkan beberapa anak laki-laki yang diculik.

Rekaman yang memuat logo Boko Haram dan belum diverifikasi secara independen itu menunjukkan puluhan anak laki-laki berkumpul di bawah pohon, banyak yang tampak acak-acakan dan kelelahan.

Seorang remaja, berbicara dalam bahasa Inggris dan Hausa, mengatakan dia termasuk di antara siswa yang dibawa oleh sekelompok geng milik pemimpin Boko Haram, Abubakar Shekau.

Bocah itu tampaknya dibujuk untuk mengajukan tuntutan atas nama para penculiknya. Dia menyerukan penutupan semua sekolah non-Al-Qur’an dan mengatakan pasukan pemerintah yang dikirim untuk mencari anak laki-laki harus ditarik.

Video tersebut dirilis dengan rekaman suara yang mirip dengan Shekau, yang berada di balik penculikan 276 siswi di Chibok pada 2014. Ini menegaskan kembali klaim tanggung jawab Boko Haram.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments