Di Tengah Krisis, Pejabat Senior AS Kunjungi Taiwan untuk Perkuat Dukungan

-

Berita Baru, Internasional – Menteri Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS Alex Azar bertemu dengan Presiden Taiwan Tsai Ing-wen dan memuji tanggapan Taiwan dalam mengangani COVID-19 serta menawarkan dukungan kuat AS kepada Taiwan, Senin (10/8).

China mengklaim Pulau Taiwan yang diperintah secara demokratis itu sebagai miliknya. Washington sendiri memutuskan hubungan resminya dengan Taiwan pada tahun 1979 dan mendukung China.

Namun, Presiden Trump merubah itu dan kembali menjalin hubungan dengan Taiwan sekaligus mendukungnya, bahkan AS juga telah meningkatkan penjualan senjatanya ke Taiwan.

Karena itu, menurut Aljazeera, China mengecam perjalanan Azar sebagai ancaman bagi ‘perdamaian dan stabilitas’ dan menjanjikan pembalasan.

“Suatu kehormatan sejati berada di sini untuk menyampaikan pesan dukungan dan persahabatan yang kuat dari Presiden Trump ke Taiwan,” kata Azar kepada Tsai di Kantor Kepresidenan dengan berdiri di depan dua bendera Taiwan.

Berita Terkait :  Taiwan Tuding China Halangi Pembelian Vaksin BioNTech

Azar berkunjung untuk memperkuat kerja sama ekonomi dan kesehatan masyarakat dengan Taiwan dan mendukung peran internasional Taiwan dalam memerangi pandemi.

Berita Terkait :  Twitter Luncurkan Emoji dukung Gerakan “Milk Tea Alliance”

Tetapi, kunjungan tersebut berlangsung dengan latar belakang ketegangan yang meningkat antara AS dan China di berbagai lini, tidak hanya berkaitan dengan pandemi, tetapi juga perdagangan, Hong Kong dan tindakan keras di Xinjiang.

“Tanggapan Taiwan terhadap COVID-19 telah menjadi salah satu yang paling sukses di dunia, dan itu merupakan penghormatan terhadap sifat terbuka, transparan, demokratis dari masyarakat dan budaya Taiwan,” kata Azar kepada Tsai.

Douglas Paal, mantan kepala Institut Amerika di Taiwan, kedutaan de facto Washington, mengatakan Presiden Trump masih memperhatikan ‘garis merah China’, bahwa tidak ada pejabat AS yang menangani keamanan nasional yang mengunjungi Taiwan, tetapi waktu kunjungan adalah kuncinya.

“Mengirimnya ke Taiwan menunjukkan rasa hormat terhadap kerangka kerja lama sementara pada saat yang sama menyoroti mata China,” kata Paal kepada kantor berita AFP.

“Fakta bahwa mereka tidak memilih untuk mengirim penasihat keamanan nasional atau orang lain menunjukkan bahwa mereka berusaha sedekat mungkin dengan garis merah China tetapi tidak ingin melewatinya,” imbuh Paal.

Berita Terkait :  Kesepakatan Nuklir: Iran Tergantung AS

Masalah kesehatan

AS, yang memiliki lebih banyak kasus virus korona dan kematian daripada negara lain, telah berulang kali bentrok dengan China terkait pandemi, menuduh Beijing kurang transparan.

Berita Terkait :  Inilah Wujud Mata Uang Pertama di Eropa 5000 Tahun Lalu

Langkah awal dan efektif Taiwan untuk melawan COVID-19 telah membuat jumlah kasusnya jauh lebih rendah daripada tetangganya, dengan 480 infeksi, termasuk tujuh kematian. Sebagian besar kasus telah diimpor.

Tsai mengatakan kepada Azar bahwa kunjungannya merupakan langkah maju yang besar dalam kolaborasi anti-pandemi antara Taiwan-AS, termasuk kerja sama penelitian dan produksi vaksin dan obat.

Taiwan sangat berterima kasih atas dukungan AS atas kampanyenya untuk menghadiri pertemuan badan pembuat keputusan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Majelis Kesehatan Dunia, dan untuk memungkinkan akses yang lebih besar ke organisasi tersebut.

Berita Terkait :  Jual Jet ke Taiwan, AS Abaikan Peringatan China

Taiwan bukan anggota WHO karena adanya ‘keberatan dari China’, di mana China mengklaim pulau itu adalah salah satu provinsinya.

“Saya ingin menegaskan kembali bahwa pertimbangan politik tidak boleh didahulukan daripada hak atas kesehatan. Keputusan untuk melarang Taiwan berpartisipasi dalam WHO adalah pelanggaran terhadap hak universal atas kesehatan,” kata Tsai.

Kunjungan Azar akan berlangsung tiga hari dan juga akan mencakup pembicaraan dengan rekan kesehatannya Chen Shih-chung dan Menteri Luar Negeri Taiwan Joseph Wu.

Menteri kabinet AS terakhir yang mengunjungi Taiwan adalah pada tahun 2014 ketika kepala Badan Perlindungan Lingkungan memimpin sebuah delegasi.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments