Berita

 Network

 Partner

Derek Chauvin, Perwira Polisi yang Membunuh George Floyd Dijatuhi 22,5 Tahun Penjara
(Foto: The Guardian)

Derek Chauvin, Perwira Polisi yang Membunuh George Floyd Dijatuhi 22,5 Tahun Penjara

Berita Baru, Internasional – Derek Chauvin, mantan perwira polisi Minneapolis yang membunuh George Floyd, telah dijatuhi hukuman 22 tahun 6 bulan penjara karena pembunuhan tingkat dua. Vonis ataas Chauvin setidaknya menutup satu bab masalah ras yang dilakukan kepolisiam Amerika yang menjadi sorotan global.

Pria berusia 45 tahun itu muncul di pengadilan pada hari Jumat (25/6), mengenakan setelan abu-abu dengan kepala dicukur, dua bulan setelah juri memutuskan dia bersalah atas tiga tuduhan terkait kematian Floyd.

Hukuman itu, yang dikeluarkan oleh hakim daerah Hennepin Peter Cahill, adalah peningkatan 10 tahun dari panduan hukuman yang direkomendasikan negara bagian untuk pembunuhan tingkat dua. Jaksa berhasil berargumen bahwa Chauvin harus menghadapi hukuman yang lebih keras karena berbagai faktor yang memberatkan.

Cahill, seperti dilansir dari The Guardian, hanya memberikan komentar singkat sebelum memberikan hukuman, mengatakan keputusannya “tidak didasarkan pada emosi atau simpati.” Ia juga menambahkan: “Saya ingin mengakui rasa sakit yang mendalam dan luar biasa yang dirasakan semua keluarga, terutama keluarga Floyd.”

Dalam memorandum hukuman setebal 22 halaman, Cahill menjelaskan alasannya atas penjatuhan hukuman terhadap Chauvin yang dirilis oleh pengadilan. Ia menulis: “Bagian dari misi departemen kepolisian Minneapolis adalah untuk memberikan ‘suara dan rasa hormat’ kepada warga. Di sini, Tuan Chauvin alih-alih mengejar misi MPD, memperlakukan Tuan Floyd tanpa rasa hormat dan menyangkal martabat yang dia miliki kepada semua manusia dan yang pasti akan dia berikan kepada teman atau tetangganya.”

Berita Terkait :  Masa PPKM, Kampus di Gresik ini Rogoh Kocek Miliaran Demi Subsidi Biaya Mahasiswa

Pengumuman itu mengikuti pernyataan dampak korban dari anggota keluarga Floyd termasuk putrinya yang berusia tujuh tahun, Gianna. Dalam pesan video yang direkam, dia ditanya apa yang akan dia katakan kepada ayahnya hari ini.

“Kematiannya akan menjadi aku merindukan dan aku mencintainya,” katanya.

Jaksa menuntut hukuman maksimum 30 tahun, permohonan yang diulangi oleh anggota keluarga Floyd saat mereka menyampaikan pernyataan secara langsung.

“Setiap hari saya memohon keadilan untuk ditegakkan, menghidupkan kembali eksekusi George, sementara yang lain memohon, mereka memohon kepada petugas Chauvin untuk membiarkan George mengambil napas,” kata saudara laki-laki Floyd, Philonise, kepada pengadilan. “Saya tidak bisa tidur nyenyak karena mimpi buruk yang terus-menerus saya dengar saudara laki-laki saya memohon dan memohon untuk hidupnya berulang kali.”

Terrence Floyd, saudara laki-laki George Floyd lainnya, langsung berbicara kepada mantan perwira itu, yang duduk di depannya dengan menunjukkan sedikit emosi.

“Saya ingin tahu dari pria itu sendiri, mengapa? Apa yang kamu pikirkan? Apa yang ada di kepala Anda ketika Anda berlutut di leher saudara laki-laki saya. Ketika Anda tahu bahwa dia tidak menimbulkan ancaman lagi, dia diborgol, mengapa Anda setidaknya tidak bangun, mengapa Anda tetap di sana?.”

Berita Terkait :  Apple Merilis Warna Baru untuk iPhone 12 dan Lini Terbaru iMac
Derek Chauvin, Perwira Polisi yang Membunuh George Floyd Dijatuhi 22,5 Tahun Penjara
(Foto: The Guardian)

Keith Ellison, jaksa agung Minnesota yang membawa kasus ini ke pengadilan, menggambarkan hukuman itu sebagai “salah satu hukuman terlama yang pernah diterima mantan polisi karena penggunaan kekuatan mematikan yang melanggar hukum”. Dia menyebutnya “momen akuntabilitas nyata menuju keadilan”.

 “Harapan saya untuk Derek Chauvin adalah dia menggunakan hukumannya yang panjang untuk merenungkan pilihan dan hidupnya,” kata Ellison. “Harapan saya adalah dia akan dapat menemukannya di dalam dirinya untuk mengakui dampak dari pilihannya terhadap George Floyd, keluarganya, sesama petugas polisi, dan dunia.”

Pengacara hak-hak sipil terkenal Benjamin Crump, yang mewakili keluarga Floyd dan korban kekerasan polisi lainnya, menggambarkan hukuman itu sebagai hukuman bersejarah yang membawa keluarga Floyd dan bangsa selangkah lebih dekat menuju keadilan dengan memberikan penutupan dan pertanggungjawaban.

Adik Floyd, Bridgett Floyd, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Hukuman yang dijatuhkan hari ini kepada petugas polisi Minneapolis yang membunuh saudara laki-laki saya George Floyd menunjukkan bahwa masalah kebrutalan polisi akhirnya ditanggapi dengan serius. Namun, jalan kita masih panjang dan banyak perubahan yang harus dilakukan sebelum orang kulit hitam dan cokelat akhirnya merasa diperlakukan secara adil dan manusiawi oleh penegak hukum di negara ini.”

Di bawah undang-undang “perilaku baik” Minnesota, Chauvin hanya dapat menjalani dua pertiga dari hukuman penjara dengan sisanya di bawah pembebasan berlisensi. Sebelumnya pada hari Jumat, hakim Cahill menolak mosi oleh pengacara pembela untuk sidang baru.

Berita Terkait :  Kecelakaan Speedboat di Bangladesh, 26 Orang Tewas dan 5 Hilang

Pengacara Chauvin, Eric Nelson, meminta pengadilan mengeluarkan hukuman percobaan saja.

Hukuman tambahan yang dijatuhkan kepada Chauvin mencegahnya berbicara panjang lebar. “Namun secara singkat, saya ingin menyampaikan belasungkawa saya kepada keluarga Floyd, akan ada beberapa informasi lain di masa depan yang menarik, dan saya berharap beberapa hal akan memberi Anda ketenangan pikiran,” katanya.

Ibu Chauvin, Carolyn Pawlenty, meminta pengadilan untuk menahan diri dan mengatakan, terlepas dari vonis bersalah dengan suara bulat atas pembunuhan tingkat dua, pembunuhan tingkat tiga, dan pembunuhan tidak disengaja, bahwa putranya tidak bersalah. Dia tidak berbicara dengan keluarga Floyd.

“Identitas putra saya juga telah direduksi sebagai seorang rasis,” katanya. “Saya ingin pengadilan ini tahu bahwa semua ini tidak benar dan bahwa putra saya adalah pria yang baik.”

Dia menambahkan: “Publik tidak akan pernah tahu pria yang penuh kasih dan seperhatian dia, tetapi keluarganya tahu. Meskipun saya belum berbicara di depan umum, saya selalu mendukungnya 100% dan akan selalu demikian.”

Kematian Floyd, pada 25 Mei 2020, memicu protes keadilan rasial di seluruh AS dan dunia. Persidangan Chauvin dipandang sebagai ujian lakmus untuk akuntabilitas polisi.