Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Departemen Luar Negeri AS Mencari S-300 Buatan Soviet untuk Dikirim ke Ukraina

Departemen Luar Negeri AS Mencari S-300 Buatan Soviet untuk Dikirim ke Ukraina

Berita Baru, Internasional – Amerika Serikat dan sekutunya telah mengirimkan seharga lebih dari $3 miliar peralatan militer ke Ukraina dalam beberapa tahun terakhir, dan berkomitmen untuk mengirim ratusan juta dolar lagi setelah Rusia dan sekutu Donbassnya memulai operasi demiliterisasi di Ukraina akhir bulan lalu.

“Departemen Luar Negeri sedang mencari negara yang memiliki akses ke sistem pertahanan udara S-300 buatan Soviet dan melakukan brainstorming agar senjata itu dapat dikirim ke Ukraina,” kata sumber yang mengetahui masalah tersebut kepada CNN.

Sumber, seperti dilansir dari Sputnik News, lebih lanjut menunjukkan bahwa Washington tidak yakin di mana mereka akan mendapatkan rudal yang digunakan oleh S-300. Yang terakhir hanya diproduksi oleh perusahaan pertahanan Rusia.

Pemerintahan Biden telah menghadapi permintaan dari Kongres untuk mentransfer berbagai peralatan militer berat buatan Soviet ke Ukraina, termasuk S-300 yang disebutkan di atas, serta jet tempur MiG-29.

Seorang pembantu Senat Republik yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada outlet itu bahwa “Gedung Putih harus bekerja dengan sekutu dan mitra, tidak hanya di Eropa tetapi berpotensi di seluruh dunia untuk mengirimkan lebih banyak amunisi seperti S-300 atau sistem pertahanan udara canggih lainnya yang dapat kami kerjakan untuk mengisi kembali kemampuan (Ukraina) sendiri.”

Pentagon menutup proposal Polandia untuk mengirim 28 MiG-29 ke Ukraina melalui AS, dengan mengatakan bahwa gagasan itu tidak dapat dipertahankan karena risiko memprovokasi kebakaran terbuka dengan Rusia. Polandia mengusulkan pengiriman MiG Soviet yang berusia 30+ tahun ke Ukraina dengan imbalan F-16 yang lebih baru dari Washington. Para pejabat AS awalnya menyatakan dukungannya terhadap ide itu, tetapi keinginan mereka menciut setelah Warsawa mengindikasikan bahwa mereka ingin melihat keterlibatan langsung AS – dengan MiG seharusnya dikirim ke Kiev melalui Pangkalan Udara Ramstein yang dioperasikan AS di Jerman, bukannya dikirim tepat di seberang perbatasan Polandia-Ukraina.

Pertama kali diperkenalkan militer Soviet mulai akhir 1970-an dan awal 1980-an, S-300 dianggap sebagai salah satu sistem pertahanan udara paling mutakhir di gudang senjata Uni Soviet pada saat kehancuran negara itu pada tahun 1991. Moskow mengekspor sistem untuk beberapa sekutu di Eropa Timur, termasuk Bulgaria, Cekoslowakia dan Jerman Timur. Dari tahun 1990-an dan seterusnya, sistem ini juga telah dijual ke berbagai negara di Asia dan Timur Tengah, serta Yunani dan Venezuela. Di dalam NATO, sistem saat ini dioperasikan oleh Bulgaria, Yunani dan Slovakia. S-300 Jerman Timur dikembalikan ke Uni Soviet sebelum aneksasi negara itu oleh Republik Federal pada tahun 1990.

Ukraina mewarisi sekitar 250 peluncur S-300 dari Uni Soviet, tetapi pada awal 2010-an hanya enam kompleks yang telah dirombak, dengan satu unit tambahan diperbaiki pada 2012. Militer Rusia telah melaporkan penghancuran setidaknya 18 sistem radar S-300 Ukraina dan satu kompleks S-300 dalam operasi militer yang sedang berlangsung di Ukraina.

Rabu lalu, kementerian pertahanan mengatakan 137 sistem pertahanan udara Ukraina, termasuk S-125, S-300 dan Buk-M1, telah dihancurkan dalam serangan Rusia, dengan kerugian ini dikatakan merupakan lebih dari 90 persen dari kemampuan pertahanan udara Ukraina.