Demonstran Thailand Minta Bantuan PBB untuk Mencabut Undang-Undang Pencemaran Nama Baik Kerajaan

-

Berita Baru, Internasional – Aktivis pro demokrasi Thailand berunjuk rasa di kantor PBB di Bangkok pada Kamis (10/12) dan meminta PBB untuk memeberi tekanan terhadap kerajaan agar mencabut undang-undang pencemaran nama baik kerajaan yang mereka katakan digunakan untuk menekan gerakan mereka.

Seperti dilansir dari Channel News Asia, 23 pemimpin menghadapi dakwaan di bawah undang-undang karena menjadi headline demonstrasi yang menuntut reformasi pada monarki dan pengawasan ketat  terhadap pengaturan keuangan keluarga kerajaan.

Undang-undang lese majeste kerajaan melindungi Raja Maha Vajiralongkorn yang kaya dan keluarga kerajaan dari kritik, dan siapa pun yang dihukum atas tuduhan pencemaran nama baik kerajaan akan menghadapi antara tiga hingga 15 tahun penjara.

Beberapa  aktivis yang turut hadir  di kantor PBB adalah Somyot Prueksakasemsuk, 59, yang sebelumnya menghabiskan tujuh tahun di penjara dengan dakwaan lese majeste karena menerbitkan satir fiktif.tentang keluarga kerajaan.

“Ini tidak baik untuk citra monarki di Thailand,” katanya kepada wartawan, seraya menambahkan bahwa mereka yang divonis pencemaran nama baik diperlakukan “seperti binatang” di penjara. Tambahnya.

Kejahatan Lese majeste telah tercatat selama lebih dari satu abad di Thailand, tetapi terakhir kali diperkuat pada tahun 1976.

Penggunaan undang-undang telah jarang digunakan  sejak 2018 karena “belas kasihan” raja, menurut Perdana Menteri Prayut Chan-o-cha, tetapi bulan lalu perdana menteri memberi lampu hijau untuk menerapkannya lagi setelah berbulan-bulan protes. Semakin meningkat.

Pemimpin protes Parit “Penguin” Chiwarak, yang telah didakwa berdasarkan undang-undang itu mengatakan dia khawatir digunakan undang-undang tersebut  akan menciptakan keretakan dan ketegangan  politik yang lebih besar antara aktivis demokrasi muda dan pendukung konservatif monarki kerajaan.

“Dalam sistem demokrasi, tidak perlu  serangan hukum. Kita bisa berbeda pendapat dan hidup bersama.

Ratusan pengunjuk rasa juga berunjuk rasa pada hari Kamis di peringatan Bangkok yang memperingati kehidupan pendukung pro-demokrasi yang hilang selama pembantaian militer pada tahun 1973.

“Kebebasan berbicara adalah hak setiap orang,” kata Tuvanon, seorang pramugari berusia 27 tahun kepada AFP.

“Ketika raja atau keluarga kerajaan membelanjakan uang – itu sebenarnya pajak kami. Kami tidak dapat (mengkritik) bagaimana mereka menggunakan uang kami.”

Polisi semalam juga memasang kontainer pengiriman yang ditumpuk satu sama lain dan blokade kawat silet untuk menghentikan pengunjuk rasa berbaris menuju Gedung Pemerintah, istana kerajaan, dan situs sensitif lainnya.

Selain menyerukan reformasi monarki, pengunjuk rasa juga menuntut penulisan ulang konstitusi yang telah ditulis ulang oleh militer dan pengunduran diri Perdana Menteri Prayut Chan-o-cha – yang berkuasa dalam kudeta 2014.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments