Demonstran Thailand Menuntut Reformasi & Pembebasan Tahanan Politik

Demonstran menurunkan kontainer pengiriman yang disiapkan untuk memblokir akses ke Grand Palace di dekatnya pada 20 Maret 2021
Demonstran menurunkan kontainer pengiriman yang disiapkan untuk memblokir akses ke Grand Palace di dekatnya pada 20 Maret 2021

Berita Baru, Internasional -BANGKOK, dilansir dari Reuters – Ribuan Demonstran berkumpul di ibu kota Thailand Bangkok pada Rabu (24/03) untuk menuntut reformasi monarki dan pembebasan para pemimpin yang dipenjara, beberapa hari setelah salah satu demonstrasi paling mengerikan sejak mereka dimulai tahun lalu.
Gerakan protes pemuda Thailand muncul tahun lalu dan telah menjadi tantangan terbesar bagi pemerintahan Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha, mantan panglima militer yang merebut kekuasaan pada tahun 2014 dari pemerintahan terpilih.

Lebih dari 30 warga sipil dan polisi terluka dalam bentrokan di dekat istana pada hari Sabtu, setelah polisi menggunakan meriam air, gas air mata dan peluru karet untuk membubarkan Demonstran.

Para pengunjuk rasa juga menuntut pembatasan kekuasaan Raja Maha Vajiralongkorn dan penghapusan hukum lese majeste yang ketat yang mengamanatkan hingga 15 tahun penjara karena menghina monarki.

Para Demonstran pada hari Rabu dengan damai menduduki salah satu persimpangan jalan tersibuk di Bangkok dan bersorak ketika beberapa pemimpin menuntut reformasi monarki dan menyerukan agar “teman” mereka dibebaskan dari penjara.

“Ini pertarungan yang panjang dan melelahkan. Kita harus berjuang bersama di sepanjang jalan menuju demokrasi ini, ”Attapon Buapat, yang didakwa lese majeste awal bulan ini tetapi kemudian dibebaskan dengan jaminan, mengatakan kepada kerumunan.

“Perubahan telah dimulai. Mereka hanya bisa memperlambatnya tetapi tidak pernah menghentikannya. “

Kasus-kasus kriminal telah meningkat terhadap para pemimpin protes. Yang paling menonjol telah dipenjara sambil menunggu persidangan karena menghina keluarga kerajaan.

Lebih banyak aktivis, termasuk Attapon lagi, dapat didakwa pada hari Kamis ketika mereka akan bertemu dengan jaksa penuntut atas peran mereka dalam protes tersebut.

Istana Kerajaan belum berkomentar langsung atas protes Demonstran tersebut. Pemerintah mengatakan kritik terhadap raja itu melanggar hukum dan tidak pantas.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini