Dampak Zat Gula Terhadap Masalah Ingatan Seseorang

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Menurut sebuah studi baru, Anak-anak yang minum minuman gula / manis mungkin berisiko lebih tinggi mengalami masalah ingatan di kemudian hari.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Peneliti Amerika melakukan eksperimen dengan memberikan minuman manis kepada tikus dan menunggu ketika mereka dewasa, dengan memberi mereka dua tes memori untuk membandingkan kinerja mereka.

Mereka menemukan hipokampus, wilayah otak yang tidak terpisahkan dengan fungsi memor pada hewan pengerat yang diberi makan soda dan ini telah rusak menyebabkan masalah memori.

Para peneliti percaya minuman tersebut mengubah mikrobioma usus mahluk hidup dan ini pada gilirannya mengubah gen di hipokampus otak yang merusak fungsi.

Tikus tersebut diberi diet air, atau air yang ditambah dengan minuman bersoda yang dijual di toko-toko.

“Konsumsi gula di masa awal tampaknya secara selektif mengganggu pembelajaran dan memori bagian hipokampus mereka,” kata pemimpin penulis studi Dr Emily Noble, dari University of Georgia. (Rabu 14/04).

Analisis mikrobioma usus pada tikus juga mengungkapkan konsumsi minuman manis ternyata berdampak buruk.

Peminum gula memiliki jumlah populasi yang lebih besar dari dua spesies bakteri usus tertentu: Parabacteroides distasonis dan Parabacteroides johnsonii.

Mereka memberikan suntikan bakteri ke tikus yang tidak pernah minum minuman manis dan menemukan bahwa mereka juga mengembangkan masalah memori terkait hipokampus.

Ini, para peneliti percaya, adalah bukti bahwa kerusakan kognitif dari minuman bersoda adalah hasil dari minuman yang mengubah mikrobioma usus seseorang.

“Mengejutkan bagi kami bahwa kami pada dasarnya dapat mereplikasi gangguan memori yang terkait dengan konsumsi gula bukan dengan mentransfer seluruh mikrobioma, tetapi hanya dengan memperkaya satu populasi bakteri di usus, ” kata Dr Scott Kanoski, salah satu penulis buku tersebut. belajar dari University of Southern California.

Para peneliti kemudian mempelajari gen di otak tikus dan menemukan bahwa mereka berbeda jika diberi minuman manis.

Gen yang terpengaruh mengontrol bagaimana sel saraf mengirimkan sinyal listrik ke sel saraf lain dan bagaimana mereka mengirim sinyal molekuler secara internal.

Sementara penelitian dilakukan pada tikus, para peneliti yakin temuan itu juga bisa diterapkan pada manusia.

Dalam penelitian selanjutnya, tim berharap untuk menentukan apakah mengubah kebiasaan, seperti makan makanan yang lebih sehat atau meningkatkan olahraga, dapat membalikkan kerusakan memori yang disebabkan oleh konsumsi gula yang tinggi di awal kehidupan.

Jumlah gula yang harus dimakan seseorang dalam sehari tergantung pada berapa usianya, menurut NHS.

Anak-anak berusia empat hingga enam tahun harus dibatasi maksimal 19 gram per hari.

Anak usia tujuh hingga 10 tahun sebaiknya mengonsumsi tidak lebih dari 24 gram, dan anak berusia 11 tahun ke atas sebaiknya mengonsumsi 30 gram atau kurang.

Sementara itu, NHS merekomendasikan orang dewasa tidak lebih dari 30g gula gratis sehari.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments