Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Limbah
Rata-rata sampah plastik dilautan berasal dari limbah serat mikroplastik tekstil, Sumber : Dailymail.co.uk

Dampak Limbah Hasil Cuci Pakaian Pada Lautan

Berita Baru , Kanada – Ternyata tiga perempat (75%) dari polusi mikroplastik di lautan Arktik adalah limbah serat poliester dari pakaian dan tekstil lainnya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk , Para ahli Kanada mengambil sampel air laut dari 71 lokasi. Mereka menemukan bahwa serat sintetis secara lebih luas membentuk 92 persen dari polusi mikroplastik di Kutub Utara.

Selain itu, air laut di Kutub Utara mengandung sekitar 40 partikel mikroplastik untuk setiap rata-rata 35,3 kaki kubik (1 meter kubik), lapor para peneliti.

Serat plastik yang dilepaskan dari pakaian selama siklus pencucian dicuci ke sungai dan turun ke laut. Di mana spesies laut salah mengira mereka sebagai makanan.

Dengan cara ini, polutan bisa berakhir di rantai makanan dan ke makanan yang kita makan.

“Dominasi serat poliester menyoroti peran tekstil, pencucian, dan pembuangan air limbah dalam kontaminasi lautan dunia,” kata penulis makalah Peter Ross dari Ocean Wise Conservation Association Kanada, Pada Selasa (12/01).

Dalam studi mereka, Dr Ross dan rekannya menganalisis polusi mikroplastik dalam sampel air laut yang diambil dari kedalaman 26 kaki di bawah permukaan laut di 71 stasiun di seluruh Kutub Utara Eropa dan Amerika Utara, termasuk dari Kutub Utara.

Ini dibandingkan dengan set kedua yang terdiri dari enam sampel yang diambil dari Laut Beaufort di utara Kanada dan Alaska, yang dikumpulkan pada kedalaman 0,66 mil (1 Km).

Para peneliti menghitung bahwa, rata-rata, air laut di Kutub Utara mengandung sekitar 40 partikel mikroplastik untuk setiap 35,3 kaki kubik (1 meter kubik).

“Serat sintetis adalah sumber utama mikroplastik, dengan mayoritas terdiri dari poliester,” kata Dr. Ross.

Tim juga menemukan bahwa ada hampir tiga kali lebih banyak partikel mikroplastik di Arktik timur daripada di barat sebagai fakta yang mereka kaitkan untuk diangkut dari Atlantik.

“ Ini menimbulkan pertanyaan lebih lanjut tentang jangkauan global serat tekstil dalam air limbah rumah tangga,” Dr. Ross mencatat.

“ Temuan kami menunjukkan penyebarannya yang luas di wilayah terpencil dunia ini, ” tambahnya.

Studi sebelumnya menemukan bahwa serat poliester kecil menghambat pertumbuhan ikan serta mengurangi kemampuan mereka untuk memiliki keturunan, hal ini lebih besar daripada manik-manik plastik.

“ Kegiatan binatu (cuci baju) dirumah rumah terbukti menjadi saluran yang berpotensi penting untuk pelepasan mikrofiber ke lingkungan akuatik,” kata Dr Ross.

Satu item pakaian dapat melepaskan jutaan mikrofiber ke dalam air limbah selama pencucian rumah tangga biasa, para ahli telah menentukan.

Selain itu, satu pabrik pengolahan air limbah besar dapat memuntahkan sebanyak 21 miliar serat ke lingkungan setiap tahun.

“ Perkiraan ini mengikuti laporan sejumlah besar serat mikro yang dibuang oleh berbagai tekstil di binatu rumah dan dominasi serat mikro sintetis dalam air limbah kota,” tambah Dr Ross.

Menurut laporan dari Kantor Parlemen Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Inggris, lebih dari sepertiga ikan di Selat Inggris terkontaminasi dengan puing-puing plastik mikroskopis.

Sifat poliester yang ringan dan hangat – belum lagi sifatnya yang cepat kering – tampaknya membuatnya sempurna untuk pakaian seperti jaket bulu.

Namun, serat poliester telah ditemukan pada kerang dan ikan yang akan disajikan di meja makan – bersama dengan mikroplastik lainnya. Serat mikro juga ditemukan di udara, sungai, tanah, air minum, bir, dan garam meja.

Organisme laut seperti plankton secara tidak sengaja mengonsumsi mikroplastik. Pada gilirannya, banyak hewan kecil, ikan, dan paus yang bergantung pada plankton sebagai sumber makanan utama mereka akhirnya mendapatkan dosis pencemaran plastik saat limbah melewati rantai makanan.

“ Mikroplastik telah ditemukan di daerah paling terpencil di dunia. Namun, pertanyaan tetap mengenai distribusi dan sumbernya, serta skala kontaminasi, “ kata Dr. Ross.

Template Ads