Daging Steak ini Ditumbuhkan dan Dicetak di Laboratorium

-

Berita Baru, Israel – Sebuah perusahaan Israel telah menemukan daging sapi cetak bioprint 3D pertama di dunia yang dibuat dengan sel sapi asli, tanpa harus menyembelih hewan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para ilmuwan mengambil sampel sel dari dua ekor sapi, kemudian mereka membudidayakannya di laboratorium, dan menyatukan semuanya untuk membentuk replika steak secara utuh.

Aleph Farms, perusahaan di balik “hidangan Frankenstein” ini, mengatakan pengambilan sel pada sapi tidak lebih menyakitkan atau invasif seperti yang dibayangkan.

Sapi yang menyerahkan selnya untuk diproses tidak dibunuh, tetapi produknya adalah daging asli, hal ini mungkin menjadi suatu kebingungan untuk beberapa vegetarian yang memilih makanan karena masalah kekejaman terhadap lingkungan atau hewan.

Aleph mengklaim daging yang dibudidayakan di laboratorium menawarkan atribut lezat dan berair yang sama dengan ribeye sapi asli yang dibeli dari tukang daging.

Aleph telah menciptakan teknologi bioprinting 3D yang memungkinkannya secara tepat mengatur berbagai struktur seluler di atas satu sama lain untuk membentuk steak.

Perusahaan memiliki dua inkubator, bernama Alberto dan Gertrude, di fasilitas Tel Aviv yang dinamai sesuai dengan nama dua sapi donor.

Berita Terkait :  Ponsel Pixel Terbaru Google Akan Dilincurkan Juni?

Setiap steak yang dibuat oleh Aleph secara teknis berasal dari Gertrude atau Alberto.

Berita Terkait :  Rusia Tidak Ingin Vaksin COVID-19 Dipolitisasi

Kedua inkubator meniru kondisi di dalam sapi untuk menghasilkan sel seakurat mungkin.

Empat sel berbeda dibuat, ada sel pendukung, sel lemak, sel pembuluh darah dan sel otot, yang kemudian menjadi ‘tinta’ dalam bioprinter 3D yang dibuat khusus.

Aleph mulai membuat daging cincang dan nugget ayam yang tidak memerlukan tempat pemotongan hewan sebelum berkembang ke bentuk daging yang lebih kompleks karena lebih sulit untuk meniru vaskularisasi dan tekstur potongan yang tidak diproses.

Pada tahun 2018 ini mengungkapkan steak yang dipotong tipis yang dideskripsikan oleh Didier Toubia, CEO Aleph Farms memiliki 60-70 persen dari rasa dan rasa yang asli.

Daging versi sebelumnya ini tidak dibuat dengan teknologi cetak 3D yang sama dengan ribeye.

Perusahaan percaya bahwa metode barunya adalah lompatan besar ke depan menuju mimpinya untuk menciptakan dunia yang lebih berkelanjutan, adil, dan aman.

Berita Terkait :  Menjelang Pertemuan PBB, India Harus Memberikan Kejelasan Posisi Terkait Jaringan 5G

Saat ini, steak yang dibudidayakan di laboratorium jauh lebih mahal daripada steak organik karena keterbatasan sumber daya dan keahlian, tetapi Aleph berharap dapat meningkatkan produksinya di tahun-tahun mendatang.

Mr Toubia mengatakan kepada MailOnline bahwa steak potongan tipis akan tersedia di beberapa restoran kelas atas tahun depan. Sebelumnya diperkirakan satu steak tipis akan berharga sekitar $ 50 (700 ribu Rupiah).

Belum ada harga yang diumumkan untuk steak ribeye, dan Aleph membayangkan akan membutuhkan dua hingga tiga tahun sebelum teknologinya berkembang ke titik di mana produk tersedia secara komersial.

Berita Terkait :  Filmmaker AS Puji Rekaman Video UFO yang Diambil Angkatan Laut AS

“Kami sedang menjalankan rencana yang jelas untuk mencapai keseimbangan biaya untuk budidaya produk daging dalam skala besar,” kata Toubia. Pada Rabu (10/02).

“Kami berharap dapat mencapai tujuan ini dalam lima tahun sejak peluncuran awal 2022 kami, yang lebih cepat daripada generasi baru pengganti daging nabati.”

Dia menambahkan: “Kami menyadari beberapa konsumen akan menginginkan potongan daging yang lebih tebal dan berlemak.”

Berita Terkait :  Memanas, Robert Zoellick Sebut Hubungan AS-China di Level Membahayakan

“Pencapaian ini mewakili komitmen kami untuk memenuhi preferensi dan selera unik konsumen kami, dan kami akan terus mendiversifikasi penawaran kami secara progresif.”

Mengomentari pengumuman tersebut, juru bicara Masyarakat Vegan mengatakan kepada MailOnline bahwa penemuan apa pun yang mengurangi penderitaan hewan diperbolehkan, tetapi produk Aleph tidak memenuhi syarat sebagai vegan karena terbuat dari sel yang diambil dari hewan.

“Cepat atau lambat, pertumbuhan populasi dunia akan dipaksa untuk makan lebih sedikit daging karena pabrik peternakan yang tidak berkelanjutan,” kata juru bicara itu.

“Daripada menunggu ini terjadi, akan lebih bermanfaat bagi hewan dan planet untuk mencoba mencari alternatif bagi mereka yang tidak siap menjadi vegan saat ini.”

“Kami memahami bahwa mungkin ada manfaat lingkungan yang sangat besar dari daging yang dibudidayakan.”

Berita Terkait :  Diduga Hina Ratu Melalui Playlist Spotify Seniman Malaysia Ditangkap

“Namun, perdebatan tentang apakah ini masa depan pangan dapat dilihat sebagai gangguan dari masalah nyata dalam mempromosikan pola makan nabati sebagai solusi yang valid di sini dan saat ini.” Tambah peneliti.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments