Covid-19 Indonesia: Masyarakat Miskin dan Rentan Tidak Hanya Mati karena Virus, Tetapi juga Kelaparan

-

Berita Baru, Internasional – Biasanya setiap Idul Adha, ayah Riki Priyanto akan membawa pulang daging kambing atau sapi dari masjid terdekat. Untuk merayakan hari besar Islam, umat Muslim akan berkurban dan dibagikan kepada orang miskin, seperti keluarga Riki.

Selepas itu, ibunya akan memasak sate kambing untuk makan siang mereka dan Riki akan duduk di sebelah ketiga adiknya di tengah rumah mereka yang berukuran 3x3m di Jakarta Utara. Mereka akan makan makanan khusus bersama-sama.

Tapi tahun ini berbeda. Pada hari Selasa rumah itu sepi. Ini adalah Idul Adha pertama yang mereka rayakan tanpa orang tua. Ibu mereka meninggal delapan bulan lalu, kemudian disusul sang ayah. Sekarang mereka kehabisan uang untuk hidup.

Pandemi Covid-19 dan pembatasan mobilitas yang diberlakukan pemerintah untuk menghentikan penyebaran virus, telah menjadi bencana besar bagi masyarakat termiskin di Indonesia. Dengan sedikit dukungan keuangan yang tersedia, keluarga-keluarga miskin menghadapi keputusan yang mustahil: pergi keluar untuk mencari pekerjaan yang tersedia, dan berisiko meninggal karena virus, atau mati di rumah karena tidak mampu lagi bertahan hidup.

Adib Khumaidi, ketua tim mitigasi risiko di Ikatan Dokter Indonesia, menyamakan krisis Covid di Indonesia dengan survival of the fittest. “Dari Gugus Tugas Covid kita tahu bahwa kasus fatality rate saat ini 2,6%. Itu jumlah yang besar,” katanya.

“Jika mereka terkena (infeksi virus) maka ada teori Charles Darwin; ada seleksi alam survival of the fittest. Jadi kalau imunitasnya bagus, sehat, maka mereka akan bertahan… jadi intinya jangan sampai sakit.”

Orang tua Riki meninggal karena kondisi medis yang tidak terkait dengan Covid. Sebagai yang tertua, Riki mengambil peran ayahnya untuk mencari uang untuk saudara-saudaranya. Tetapi pembatasan darurat telah membuat segalanya lebih sulit.

Berita Terkait :  Tegur Pejabat Bikin Acara Seremonial, Ombudsman RI: Maladministrasi

“Saya dan kakak saya biasanya bekerja sebagai kuli di toko elektronik di dekat sini. Tapi kemudian pembatasan dimulai dan toko tutup,” kata pria berusia 24 tahun itu. Karena alasan keuangan, Riki dan kakaknya hanya menyelesaikan sekolah dasar.

Berita Terkait :  China Tegas Dukung Pemimpin Hong Kong

Riki mengatakan dia biasanya bisa mendapatkan sekitar Rp79.000 ($5,4) seminggu dari bekerja di toko – tidak banyak, tapi dia bisa membeli makanan dan buku untuk adik bungsunya. Sekarang mereka telah kehilangan pendapatan stabil itu.

Pekan ini, Presiden Joko Widodo mengumumkan pembatasan darurat akan diperpanjang hingga 25 Juli karena lonjakan transmisi Covid-19 yang sedang berlangsung.

Sementara sebagian besar menerima bahwa tindakan pencegahan diperlukan untuk memperlambat peningkatan jumlah kasus di Indonesia, para aktivis hak asasi manusia khawatir bahwa, mengingat kurangnya dukungan keuangan, keputusan tersebut akan membuat hidup lebih sulit bagi yang paling miskin dan paling rentan.

Pandemi telah mendorong angka kemiskinan Indonesia hingga 10,19%, level tertinggi sejak Maret 2017. Tahun lalu Badan Pusat Statistik mencatat jumlah penduduk yang hidup di bawah garis kemiskinan mencapai 27,55 juta pada September 2020, naik dari 24,79 juta pada tahun sebelumnya.

“Orang kaya bisa tinggal di rumah dengan mengandalkan pendapatan bulanan. Tapi kita harus pergi ke luar sana untuk mendapatkan uang setiap hari. Jika tidak, maka anggota keluarga kita yang masih sehat akan jatuh sakit karena kelaparan,” kata Eni Rochayati, koordinator Jaringan Miskin Kota Jakarta.

“Tetap di rumah, menggunakan masker, social distancing, semua ini tidak akan berhasil jika kita kelaparan. Kami tidak hidup sendiri. Kami punya keluarga, anak-anak untuk diberi makan,” kata Eni.

Pemerintah menggunakan segudang istilah – periode pembatasan aktivitas publik dan pembatasan sosial skala besar penuh – untuk menghindari penggunaan kata “lockdown”, kata Direktur Bantuan Hukum Jakarta Asfinawati. Banyak yang menduga pemerintah melakukannya untuk menghindari keharusan memberikan dukungan sosial yang lebih besar, yang merupakan kewajiban menurut undang-undang negara tentang karantina kesehatan.

Berita Terkait :  Bentrok Antar Agama di Delhi Tewaskan 24 Orang dan Penjarahan Masjid-Masjid

Di media sosial, video dan gambar petugas yang memaksa penjual makanan untuk menutup kios mereka menjadi viral selama beberapa minggu terakhir.

Berita Terkait :  Walikota Norwegia Desak Gereja Turunkan Ornamen Natal Bintang Daud

Seorang penjual makanan di Jakarta, Adi Paharoni, 30 tahun, mengaku beberapa kali sempat berdebat dengan petugas Dishub DKI Jakarta, setelah diminta menutup warung makan kecilnya karena pembatasan, yang hanya mengizinkan penjual untuk tetap buka pada waktu-waktu tertentu, asalkan mereka mematuhi langkah-langkah kesehatan yang ketat. Dia biasanya menjual ayam bakar dan ikan di tendanya dari jam 5 sore sampai jam 8 malam.

“Saya mengatakan kepada petugas bahwa saya mengikuti semua protokol kesehatan. Saya bilang ke mereka kalau warung saya tutup, bagaimana saya dapat uang untuk menghidupi keluarga saya,” kata Adi. “Jika mereka menutup tambang hari ini, saya akan buka lagi besok. Saya tidak peduli. Saya harus mendapatkan uang. Saya tidak bisa mengandalkan pemerintah.”

Pada 17 Juli, ayah mertua Adi yang telah bertahun-tahun menderita TBC, meninggal di sebelah Adi, di dalam bajaj, kendaraan bermotor roda tiga, ketika mereka dalam perjalanan ke rumah sakit untuk mencari pertolongan medis.

“Sekarang saya punya delapan orang untuk diberi makan; istri dan anak-anak saya, ibu mertua saya dan tiga saudara perempuan saya, ”kata Adi. “Ini sangat sulit tetapi saya tidak punya pilihan lain selain berjuang agar kita semua bisa hidup.”

Pekan ini, Jokowi mengatakan tambahan Rp55,21 triliun akan dialokasikan untuk anggaran perlindungan sosial.

Eni mengatakan, sejak pembatasan darurat diberlakukan, sebagian besar masyarakat belum menerima bantuan sosial dari pemerintah. Tahun lalu beberapa dari mereka menerima bantuan sosial, tetapi tidak sebanyak yang dijanjikan.

Berita Terkait :  Ternyata Menjadi Gemuk dapat Melindungi Wanita dari Penyakit Jantung

“[Pemerintah] mengatakan kami akan mendapatkan Rp300.000, tetapi tahun lalu kami hanya menerima sekitar Rp120.000,” katanya. “Ketika kami menerimanya, kami masih harus membaginya dengan tetangga lain yang tidak mendapatkannya.”

Para aktivis menduga ada banyak kematian Covid yang tidak tercatat di antara orang miskin kota, yang tidak mampu untuk mendapatkan tes.

“Mereka tidak mati hanya karena Covid. Mereka mati karena kemiskinan”

Di seluruh negara, kelompok minoritas gender juga menjadi lebih rentan, terutama ketika status mereka bersinggungan dengan kemiskinan. Pada tanggal 4 Juli, tubuh Dina, seorang waria, ditemukan di tempat tidurnya di Yogyakarta oleh seorang teman yang sudah tiga hari tidak mendengar kabar darinya. Dina (55), meninggal sendirian karena Covid tanpa pernah mendapatkan bantuan medis.

Berita Terkait :  Lockdown dan Nestapa Kaki Lima

Rully Malay, aktivis perempuan transgender mengatakan, mereka harus menunggu selama delapan jam sebelum ambulans datang untuk membawa Dina ke pemakaman.

Dina biasanya menjual jagung bakar di jalanan, tetapi setelah pembatasan darurat dia berjuang untuk memenuhi kebutuhan.

Rully mengatakan sejak awal pandemi, 11 waria meninggal karena Covid. Mereka mengaku tidak pernah menerima bantuan sosial dari pemerintah, karena alasan administratif; sebagian besar tidak memiliki KTP dan tidak berasal dari Yogyakarta.

“Mereka mati bukan hanya karena Covid. Mereka meninggal karena kemiskinan. Mereka tidak bisa mengakses makanan atau obat-obatan atau bantuan,” kata Rully. “Sebagian besar dari kita berada dalam kondisi yang sama. Tidak ada lagi yang tersisa untuk saling membantu.”

Riki juga mengandalkan keluarga dan tetangga untuk bertahan hidup. Dia berjalan di sekitar lingkungannya meminta pekerjaan sambilan. “Kadang-kadang saya membantu mereka membawa air ke rumah mereka. Membersihkan sepeda motor seseorang. Kadang dapat Rp 15.000 sehari, tapi kadang tidak dapat apa-apa.”

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU