Covid-19 dapat Bertahan di Pakaian Hingga 3 Hari Lamanya

Pakaian
Menurut riset terbaru, Covid-19 dapat bertahan di pakaian hingga 3 hari lamanya, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Inggris – Sebuah studi baru mengungkap Jenis virus yang mirip dengan Covid-19 dapat bertahan hidup dengan pakaian hingga tiga hari.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Penelitian yang dilakukan oleh De Montfort University (DMU) di Leicester mengamati bagaimana virus corona berperilaku pada tiga bahan yang biasa digunakan dalam industri perawatan kesehatan.

Poliester memungkinkan virus untuk bertahan hidup pada tingkat infeksi hingga 72 jam, sedangkan virus mati dalam waktu 24 jam pada 100 persen kapas.

Namun studi tersebut menemukan, virus korona hanya dapat bertahan hidup pada bahan hibrida polycotton selama enam jam.

Penelitian tersebut menggunakan model virus corona yang disebut HCoV-OC43 yang sangat mirip dengan SARS-CoV-2, virus penyebab Covid-19.

Tetesan ditambahkan ke poliester, polycotton dan kapas untuk melihat berapa lama virus bertahan di permukaan ini.

Penemuan ini mengkhawatirkan, kata para peneliti, karena jika virus hidup menempel pada pakaian profesional perawatan kesehatan maka itu dapat dibawa dari rumah sakit dan masuk ke rumah staf dan menular ke berbagai permukaan, memungkinkannya menyebar.

Ahli mikrobiologi Dr Katie Laird, yang memimpin penelitian tersebut, telah menyarankan kepada Pemerintah bahwa semua seragam perawatan kesehatan harus dicuci di rumah sakit dengan standar komersial atau dengan binatu industri.

Dr Laird, kepala Kelompok Penelitian Penyakit Menular di DMU, ​​mengatakan: “Ketika pandemi pertama kali dimulai, sangat sedikit pemahaman tentang berapa lama virus corona dapat bertahan hidup pada tekstil.” Pada Jumat (26/02).

Penemuan kami menunjukkan bahwa tiga dari tekstil yang paling umum digunakan dalam perawatan kesehatan menimbulkan risiko penularan virus.

“Jika perawat dan petugas kesehatan membawa pulang seragam mereka, mereka bisa meninggalkan jejak virus di permukaan lain.”

Public Health England (PHE) menerbitkan pedoman pada tahun 2020 bahwa seragam petugas kesehatan harus dicuci dengan standar industri.

Namun, ada pengecualian untuk hal ini jika dianggap tidak memungkinkan.

NHS mengatakan pencucian rumah setidaknya bersuhu 60 °C, itu baik-baik saja dan mampu menyingkirkan patogen.

Namun, Dr Laird memperingatkan bahwa pedoman NHS ini didasarkan pada bukti berusia 14 tahun dan perlu segera ditinjau.

Para peneliti menguji saran NHS pada 100 persen kapas, tekstil yang paling umum digunakan dalam lingkungan perawatan kesehatan.

Ketika virus dicampur dengan air liur buatan, para peneliti menemukan mesin cuci rumahan bisa gagal menghilangkan semua virus.

Hanya ketika deterjen digunakan dan air setidaknya dengan suhu 67 ° C, virus sepenuhnya dinonaktifkan.

“Meskipun kami dapat melihat dari penelitian bahwa mencuci bahan-bahan ini pada suhu tinggi, bahkan di mesin cuci rumah tangga, memang menghilangkan virus, itu tidak menghilangkan risiko pakaian yang terkontaminasi meninggalkan jejak virus corona di permukaan lain di rumah atau mobil sebelum dicuci.”

“Kami sekarang tahu bahwa virus dapat bertahan hingga 72 jam pada beberapa tekstil dan dapat berpindah ke permukaan lain juga.”

“Penelitian ini memperkuat rekomendasi saya bahwa semua seragam perawatan kesehatan harus dicuci di lokasi di rumah sakit atau di binatu industri.”

“Metode pencucian ini diatur dan perawat serta petugas kesehatan tidak perlu khawatir berpotensi membawa virus pulang.”

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini