Clive James; Seorang Penulis, Penyiar dan Kritikus TV Meninggal

(Foto : BBC)

Berita Baru, Internasional – Clive James, seorang penyiar, penyair dan kritikus televisi, telah meninggal dalam usianya yang ke 80 tahun setelah lama sakit.

James dikabarkan meninggal di rumahnya di Cambridge pada hari Minggu. Upacara pemakaman dilangsung scara pribadi–hanya dihadiri oleh keluarga dan teman dekat–di kapel di Pembroke College, Cambridge, pada hari Rabu sore (27/11).

United Agents mengatakan: “Clive meninggal setelah hampir 10 tahun di diagnosis pada kanker terminal pertamanya, dan satu bulan setelah dia meletakkan pena untuk terakhir kalinya. Dia menanggung penyakitnya yang terus parah dengan kesabaran dan humor yang baik.”

“Dia berterima kasih kepada staf di rumah sakit Addenbrooke atas perawatan dan kebaikan mereka, yang secara tak terduga memberinya begitu banyak waktu ekstra. Keluarganya ingin mengucapkan terima kasih kepada para perawat tim Arthur Rank Hospice di Home atas bantuan mereka di hari-hari terakhirnya, yang memungkinkannya mati dengan damai dan di rumah, dikelilingi oleh keluarga dan buku-bukunya,” tambahnya.

Don Paterson, editor puisi James di Picador, mengatakan: “Meskipun itu hampir tidak terduga, sangat mengejutkan mendengar kepergian Clive. Terlepas dari kondisinya yang lemah di tahun-tahun terakhirnya, kekuatan hidupnya tampak hampir tidak dapat dihancurkan. Dia selalu hangat, ramah, dan kocak di akhir hidupnya, dan kami akan sangat merindukannya.”

Clive James, Lahir Vivian James di Sydney pada tahun 1939, ia belajar di University of Sydney sebelum pindah ke London pada awal 1960-an. Dia kemudian menghadiri Pembroke College, Cambridge, di mana dia adalah presiden dari masyarakat drama Cambridge Footlights dan bercampur dengan orang-orang seperti Germaine Greer.

Berita Terkait :  Chester Williams, Pahlawan Piala Dunia Rugby 1995 Meninggal

Dia mulai menulis kritik untuk majalah sastra, sebelum menjadi kritikus televisi pada tahun 1972. Di sana, nada datarnya membuat pendekatan baru untuk mengkaji program. Dia menceritakan bahwa dia menjadi tidak populer di kantor karena tertawa terbahak-bahak pada leluconnya sendiri saat menulis.

Pada saat yang sama, ia mengembangkan reputasi sebagai penyair, menerbitkan ayat satir tentang politik dan lanskap sastra London, dan sekaligus sebagai penulis memo, menulis serangkaian otobiografi yang merinci masa kecilnya di Australia dan kepindahannya ke Inggris. Tulisannya tentang televisi membuatnya muncul di berbagai acara termasuk ITV’s Clive James on Television.

Sambil terus menulis kolom, James secara teratur meramalkan kematiannya sendiri. Pada tahun 2014, ia menerbitkan puisi pidato perpisahan Jepang Maple yang diyakini oleh banyak orang sebagai tanda kematiannya yang akan datang. James mengatakan dengan yakin bahwa ketika pohon maple di kebunnya berubah menjadi nyala di musim gugur, itu akan menjadi akhir dari hidupnya.

James menghabiskan musim semi dan musim panas 2019 untuk menulis dan mengedit antologi otobiografi bernama The Fire of Joy, yang selesai sebulan lalu dan akan diterbitkan pada tahun 2020.

James menikah dengan Prue Shaw pada tahun 1968, dan memiliki dua anak perempuan: Claerwen, seorang ahli biologi molekuler yang juga seorang pelukis, dan Lucinda, seorang pegawai negeri dan pakar dunia tentang CSI, Miami.

Sumber : The Guardian.com

Tinggalkan Balasan