China Serukan Pemboikotan Produk Nike dan H&M

(Foto: Getty Images)

Berita Baru, Internasional – Raksasa ritel Nike dan H&M menghadapi reaksi keras di China setelah sebuah pernyataan yang menyatakan bahwa mereka “prihatin” terhadap dugaan penggunaan tenaga kerja paksa Uighur dalam produksi kapas Xinjiang.

Kedua perusahaan mengacu pada laporan bahwa orang Uighur dipaksa untuk memetik kapas di Xinjiang, dan menambahkan bahwa mereka tidak mengambil produk dari wilayah tersebut.

“Nike tidak mengambil produk dari XUAR dan kami telah mengonfirmasi dengan pemasok kontrak kami bahwa mereka tidak menggunakan tekstil atau benang pintal dari wilayah tersebut.”

Langkah itu dilakukan di tengah kemarahan yang memuncak di China atas keputusan raksasa pakaian Swedia H&M untuk tidak lagi mengambil kapas dari Xinjiang.

Media sosial mengalami gelombang reaksi yang sangat besar terhadap kedua perusahaan, dengan banyak seruan agar orang-orang memboikot produk mereka. Tagar #SayaMendukungKapasXinjiang kini menjadi topik trending teratas di Weibo dan Twitter dengan lebih dari 1,8 miliar tampilan pada Kamis (25/3).

Seperti dilansir dari BBC, banyak orang China dan beberapa selebriti menyerukan boikot dan memutuskan kontrak dengan perusahaan produk ternama tersebut.

Pernyataan ini sebenarnya telah muncul lama, namun baru muncul baru-baru ini ketika beberapa negara Barat menjatuhkan sanksi terhadap China minggu ini.

Kehebohan publik tampaknya dipicu oleh posting media sosial baru-baru ini oleh Liga Pemuda Komunis, sebuah kelompok Partai Komunis Tiongkok.

“Menyebarkan rumor untuk memboikot kapas Xinjiang, sementara juga ingin menghasilkan uang di China? Angan-angan!” katanya di platform mikroblogging Weibo pada Rabu pagi, saat membagikan tangkapan layar dari pernyataan H&M.

Sanksi, termasuk larangan perjalanan dan pembekuan aset, menargetkan pejabat senior di wilayah barat laut.

Pada bulan Desember, BBC menerbitkan penyelidikan berdasarkan penelitian yang menunjukkan bahwa China memaksa ratusan ribu minoritas termasuk orang Uighur menjadi pekerja kasar di ladang kapas Xinjiang.

Sejak saat itu, outlet media pemerintah meluncurkan kampanye yang membela kapas Xinjiang dan mengkritik merek tersebut.

Usai keramaian yang beredar, media pemerintah China, CGTN, membagikan video di Weibo yang berusaha menunjukkan realitas pemetikan kapas di Xinjiang, yang melibatkan otomatisasi dan kutipan dari seorang petani Uighur yang mengatakan bahwa orang-orang berjuang untuk bekerja di sana demi penghasilan tinggi.

Televisi negara CCTV mengatakan bahwa, “H&M telah salah mengambil langkah untuk mencoba menjadi pahlawan yang benar, dan bahwa harus membayar dengan harga yang mahal untuk tindakan yang salah.”

H&M China belum menanggapi pertanyaan dari BBC, tetapi perusahaan tersebut memposting pernyataan di Weibo pada hari Rabu yang mengatakan bahwa mereka “menghormati konsumen China seperti biasa” dan bahwa pihaknya tidak mewakili posisi politik apa pun.

Pada Rabu malam, setidaknya tiga platform e-commerce utama China – Pinduoduo, JD.com dan Tmall – telah menarik produk H&M dari penjualan, kata laporan.

Banyak selebriti papan atas seperti Wang Yibo, Huang Xuan dan Victoria Song merilis pernyataan bahwa mereka memutuskan kontrak dengan merek tersebut, dengan satu catatan bahwa “kepentingan negara di atas segalanya”.

Hennes & Mauritz memiliki hubungan panjang dengan China, yang penting bagi kedua belah pihak. China adalah salah satu sumber pasokan utama H&M dan juga merupakan pasar yang besar.

China suka menggunakan kekuatan perdagangan dan nasionalisme ritelnya untuk menekan pemerintah dan perusahaan multinasional – keduanya pada saat yang sama lebih disukai – agar tetap diam tentang pelanggarannya.

Waktu untuk reaksi akar rumput yang tiba-tiba ini, yang dipimpin oleh selebritas yang dengan senang hati mengambil uang H&M sebagai imbalan untuk pengesahan, tergantung pada gelombang sanksi terkoordinasi yang diberlakukan oleh Inggris, AS, dan UE dalam beberapa hari terakhir – didukung oleh Swedia antara lain.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini