China dan Mesir Sepakat Memperkuat Hubungan Diplomatis

-

Berita Baru, Kairo – Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi mengadakan pembicaraan dengan Menteri Luar Negeri Mesir Sameh Shoukry di Alamein Mesir pada Minggu (19/7), di mana kedua belah pihak sepakat untuk memperkuat kemitraan strategis dan komprehensif China-Mesir lebih lanjut.

Wang mengatakan bahwa Mesir adalah salah satu mitra strategis terpenting China di antara negara-negara Arab, di dunia Islam, di Afrika, dan di antara negara-negara berkembang.

“Di bawah bimbingan Presiden Xi Jinping dan Presiden Abdel Fattah al-Sisi, kemitraan strategis komprehensif China-Mesir terus ditingkatkan dan membuahkan hasil yang bermanfaat,” kata Wang, sebagaimana dikutip dari Xinhua.

Sejak awal pandemi COVID-19, kedua negara telah bekerja dalam solidaritas untuk memerangi virus corona, yang telah menjadi sorotan baru hubungan bilateral, tambahnya.

China, katanya, siap bekerja sama dengan Mesir untuk mengimplementasikan konsensus penting yang dicapai oleh kedua kepala negara.

Dengan memanfaatkan momentum peringatan 65 tahun hubungan diplomatik, pihaknya ingin untuk mengangkat hubungan ke tingkat yang lebih tinggi, mempercepat pembangunan komunitas dengan masa depan bersama antara Cina dan Mesir dan memainkan peran utama dalam membangun komunitas seperti itu antara Cina dan negara-negara Arab dan Afrika.

Berita Terkait :  China Kembali Lockdown Satu Kota Baru karena COVID-19
Berita Terkait :  Olimpiade 2020: Atlet China Diganggu Virus Corona

Lebih lanjut, Wang mengatakan bahwa China sangat menghargai Mesir karena mendukung China dalam masalah-masalah yang menyangkut kepentingan inti China dan dengan tegas mendukung Mesir dalam menjaga kedaulatan, keamanan, dan kepentingan pembangunannya sendiri.

China siap bekerja sama dengan Mesir untuk memperdalam penyelarasan strategi pembangunan mereka, memperluas kerja sama dalam kapasitas produksi, infrastruktur, energi baru, ruang angkasa dan penerbangan, serta industri baru dan berteknologi tinggi, dan membuka prospek baru untuk kerja sama yang saling menguntungkan, kata Wang.

Ia juga menambahkan bahwa China akan terus mendukung produksi vaksin lokal Mesir untuk membantu negara itu memerangi COVID-19.

Dalam meraih tujuan tersebut, kedua belah pihak berupaya untuk memperkuat pertukaran penduduk dan budaya, memperdalam kerja sama dalam pendidikan kejuruan, pendidikan bahasa China dan pelatihan kejuruan, dan mengkonsolidasikan dukungan publik untuk saling menguntungkan dan persahabatan, imbuh Wang.

Berita Terkait :  Masker Bra Benar-Benar Diproduksi Massal untuk Hadapi Virus Korona

Sementara itu, Shoukry dengan hangat mengucapkan selamat kepada Partai Komunis China pada peringatan 100 tahun pendiriannya, dengan mengatakan bahwa Mesir adalah negara Arab pertama dan negara Afrika pertama yang menjalin hubungan diplomatik dengan Republik Rakyat China.

Mesir sangat menghargai persahabatan bersejarahnya dengan China dan siap untuk berkoordinasi lebih lanjut dengan China untuk menjaga kepentingan bersama kedua negara dan mempromosikan perdamaian dan stabilitas internasional dan regional, kata Shoukry.

Berita Terkait :  Obat Diabetes ini Dapat Digunakan untuk Mengurangi Berat Badan

Menurut Shoury, Mesir juga dengan tegas mendukung upaya China untuk menjaga kedaulatan dan keamanan, dan dengan tegas menentang campur tangan pasukan asing dalam urusan internal China atas masalah yang berkaitan dengan Hong Kong, Xinjiang, Taiwan dan Tibet.

Shoukry mengatakan Mesir mendukung inisiatif kerja sama keamanan data China, berterima kasih kepada China karena membantu Mesir memproduksi vaksin dan menyatakan harapannya untuk upaya berkelanjutan dalam mendorong kerja sama bilateral di bidang vaksin.

Berita Terkait :  Dituduh Ingin Menguasai Greenland, China: Tidak Masuk Akal dan Menyesatkan

China telah memberikan contoh yang baik bagi dunia dalam memerangi pandemi, katanya, seraya menambahkan bahwa Mesir mendukung posisi China dalam penelusuran asal virus tersebut.

Mesir bersedia bekerja sama dengan Tiongkok untuk memperkuat kerja sama mereka di bidang ekonomi, perdagangan, industri, ilmu pengetahuan dan teknologi dalam kerangka Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI), memperluas pertukaran antarwarga dan budaya serta memelihara komunikasi tentang reformasi Dewan Keamanan PBB dan isu-isu internasional dan regional lainnya, kata Shoukry.

Kedua belah pihak juga memiliki pertukaran pandangan yang mendalam tentang Palestina, Suriah, masalah nuklir Iran, di antara isu-isu lainnya, dan mengoordinasikan posisi mereka.

Berita Terkait :  Meski Belum Jelas, AS dan China Capai Kesepakatan Dagang

Kedua belah pihak menyepakati negosiasi untuk menandatangani pedoman pelaksanaan lima tahun kedua untuk memperkuat kemitraan strategis komprehensif mereka dan rencana implementasi bersama BRI.

Setelah pembicaraan, kedua menteri luar negeri juga menandatangani kesepakatan tentang pembentukan Komite Kerjasama Antar Pemerintah Tiongkok-Mesir, dan menghadiri upacara virtual yang menandai produksi bersama 1 juta dosis vaksin COVID-19 di Mesir.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU