Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

China Berikan Bantuan Medis ke Negara-negara Eropa, Ada Apa ya?
(Foto: Islamtimes)

China Berikan Bantuan Medis ke Negara-negara Eropa, Ada Apa ya?

Berita Baru, Internasional – Dalam beberapa minggu terakhir, China telah menyumbangkan alat uji virus Corona ke Kamboja, mengirim ventilator, masker dan tenaga medis ke Italia dan Prancis. Tidak hanya itu, China juga berjanji akan membantu Filipina, Spanyol dan negara-negara lain setelah juga mengirimkan tenaga medis ke Iran dan Irak.

Presiden China, Xi Jinping, mengatakan kepada perdana menteri Spanyol, Pedro Sánchez, bahwa “sinar matahari datang setelah badai”, Xi juga menambahkan bahwa kedua negara harus meningkatkan kerja sama dan pertukaran setelah wabah.

Seperti dilansir dari The Guardian, Kamis (19/3), ketika wabah virus Corona menyebar dan negara-negara berjuang untuk merespons, China telah membangun jenis kekuatan lunak yang dibutuhkan Beijing untuk mengintensifkan persaingan AS-China dan pengawasan pengaruh China di seluruh dunia.

Vorus Corona muncul pertama kali di pusat kota Wuhan, China pada Desember dan membuat negara itu berada dalam situasi darurat karena lebih dari 80.000 orang terinfeksi dan lebih dari 3.000 meninggal duni akibat virus tersebut. Kemarahan dan kritik publik atas penanganan pemerintah Tiongkok yang lambat dalam menangani wabah menjadi tamparan paling serius bagi kepemimpinan Tiongkok dalam beberapa dekade.

Lalu bagaimana China bisa mengatasi wabah virus tersebut?

Tindakan karantina dan jarak sosial yang ketat di negara itu menjadikan jumlah terinfeksi baru telah menurun secara drastic. Dalam beberapa minggu terakhir, Beijing telah mengklaim hampir menang dalam mengatasi virus itu, media pemerintah memuji dukungan China untuk negara-negara lain yang menghadapi wabah tersebut.

“Sekarang kita melihat pejabat China dan media pemerintah mengklaim bahwa China membeli waktu dunia untuk mempersiapkan pandemi ini,” kata Natasha Kassam, seorang peneliti di Lowy Institute di Sydney dan mantan diplomat Australia.

“Kami tahu mesin propaganda di China mampu menulis ulang sejarah, tetapi sekarang kami melihat itu direplikasi di luar negeri,” kata Kassam. “Kemenangan China atas Covid-19 telah ditulis dan pihak berwenang berusaha keras agar pesan itu diterima di luar negeri.”

Para ahli mengatakan bahwa, meskipun upaya kemanusiaan ini nyata, mereka memiliki tujuan politis yang patut mendapat perhatian. Dalam panggilan telepon dengan perdana menteri Italia, Giuseppe Conte, minggu ini, Xi mengatakan ia berharap untuk membangun “jalan sutra kesehatan” sebagai bagian dari sabuk One Road global China, inisiatif One Road, yang telah mendapat kecaman dari negara-negara yang khawatir adanya perluasan dan pengaruh China.

“Tidak ada yang salah dengan China membantu negara-negara Eropa dan lainnya, terutama sekarang karena China telah unggul dalam mengendalikan virus Corona di rumahnya sendiri. Tetapi juga jelas bahwa (Beijing) menggunakan bantuannya sebagai alat propaganda,” kata Noah Barkin, rekan tamu senior di German Marshall Fund.

Menurut Barkin, dengan menawarkan dukungan kepada negara-negara lain seperti Italia, Beijing menyoroti perjuangan yang telah dilakukan negara-negara Eropa dalam kerjasamanya untuk menguntungkan antara dirinya dan AS. “Sementara Trump memukul Eropa dengan larangan bepergian, China adalah teman yang murah hati dan tidak mementingkan diri sendiri,” kata Barkin.

Upaya itu tampaknya berhasil. Pekan lalu, menteri luar negeri Italia Luigi Di Maio memposting video dirinya di Facebook menonton cuplikan langsung pesawat pasokan dan tenaga medis dari Tiongkok, mencatat bahwa China adalah yang pertama mengirim bantuan. Presiden Serbia Aleksandar Vučić mengatakan dalam konferensi pers minggu ini bahwa ia percaya pada saudara dan temannya Xi Jinping. Dia berkata: “Satu-satunya negara yang dapat membantu kami adalah China.”