Capres Kongo Meninggal Dunia Setelah Pemungutan Suara

(Foto: BBC)

Berita Baru, Internasional – Kandidat presiden oposisi terkemuka Kongo, Brazzaville, meninggal dunia beberapa jam setelah pemungutan suara akibat Covid-19.

Guy-Brice Parfait Kolélas, seperti dilansir dari BBC, Senin (22/3), meninggal di dalam pesawat yang membawanya ke Prancis untuk perawatan, kata direktur kampanyenya.

Beberapa jam sebelumnya, pria berusia 61 tahun itu muncul dalam sebuah video yang dibagikan di media sosial, di mana dia melepaskan masker oksigennya dan mengatakan kepada pendukungnya bahwa dia sedang “memerangi kematian”.

Dalam kampanyenya, Kolelas meminta kepada masyarakat agar memberikan suara untuknya dalam pemilihan hari Minggu (21/3).

Berdasarkan peraturan undang-undang pemilu, tidak ada pembatalan pemilu jika salah satu kandidat meninggal.

Kolélas, penderita diabetes, adalah salah satu dari enam kandidat yang mencalonkan diri melawan Presiden Denis Sassou Nguesso, 77 tahun, yang telah berkuasa sejak 1979, kecuali untuk periode lima tahun setelah kalah dalam pemilihan umum pada tahun 1992.

Kongo-Brazzavile secara resmi mencatat lebih dari 9.000 kasus Covid-19 dan 130 kematian.

Negara itu telah memberlakukan jam malam malam di dua kota utama Brazzaville dan Pointe-Noire dan menutup perbatasannya karena pandemi.

Menyongsong pemilu di negara itu, kampanye tetap diperbolehkan. Banyak dari peserta kampanye dilaporkan tidak mematuhi jarak sosial dan menggunakan protokol kesehatan.

Pada hari Jumat, dua hari sebelum pemilu dilansgungkan, Mr Kolélas telah melewatkan acara kampanye terakhirnya setelah sehari sebelumnya mengatakan bahwa dia takut dia menderita malaria, kantor berita Associated Press melaporkan.

Dia dirawat di rumah sakit swasta di ibu kota, Brazzaville, dan kemudian dinyatakan bahwa dia terinfeksi Covid-19.

Berbicara dalam bahasa Prancis dari ranjang rumah sakitnya, Tuan Kolélas berkata: “Rekan-rekan saya yang terkasih, saya dalam masalah. Saya berjuang melawan kematian. Namun, saya meminta Anda untuk berdiri dan memilih perubahan. Saya tidak akan berjuang untuk apa-apa.”

“Bangkitlah sebagai satu orang … Saya berjuang di ranjang kematian saya, Anda juga berjuang untuk perubahan Anda,” dia mendesak para pendukungnya, mengatakan pemilihan itu adalah “tentang masa depan anak-anak Anda.”

Kepala tim tanggap Covid-19 pemerintah, Elira Dokekias, mengatakan bahwa kondisi Kolélas telah serius pada hari Sabtu, lapor Associated Press.

Setelah memberikan suara di ibu kota, Sassou Nguesso berharap mantan menteri perikanan dan putra mantan Perdana Menteri Benard Kolélas, cepat sembuh.

Mr Sasou Nguessou mengalahkan Mr Kolélas dalam pemilihan terakhir pada tahun 2016, memperoleh 60% suara dibandingkan dengan saingannya 15%.

Kelompok pengawas NetBlocks melaporkan bahwa jaringan internet telah ditutup menjelang pemungutan suara hari Minggu.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini