Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Capai Rekor Tertinggi, Harga Gas Berjangka Eropa Senilai $2.400 per 1.000 Meter Kubik

Capai Rekor Tertinggi, Harga Gas Berjangka Eropa Senilai $2.400 per 1.000 Meter Kubik

Berita Baru, Internasional – Sebelumnya, harga gas berjangka di Eropa melonjak hingga 30%, mencapai level tertinggi $2.400 per 1.000 meter kubik pada 4 Maret, menurut bursa ICE.

Melonjaknya gas berjangka Eropa telah mencapai titik maksimum bersejarah, melonjak melampaui $3.600 per 1.000 meter kubik, menurut bursa ICE yang berbasis di London.

Harga berjangka April di hub TTF Belanda naik menjadi $2.610,7 per 1.000 meter kubik, atau 231 euro per megawatt hour (MWh), berdasarkan nilai tukar euro/dolar saat ini.

Dilansir dari Sputnik News, lonjakan ini terjadi setelah 4 Maret, di mana harga gas berjangka Eropa mencapai rekor tertinggi $2.400 per 1.000 meter kubik di tengah krisis energi Eropa, yang semakin diperburuk oleh sanksi anti-Rusia yang dipicu oleh krisis Ukraina.

Harga gas di bursa saham Eropa memecahkan rekor bersejarah selama empat hari perdagangan berturut-turut. Harga gas di Eropa telah menunjukkan volatilitas yang kuat dalam beberapa hari terakhir, melonjak setelah Presiden Rusia Vladimir Putin mengakui kedaulatan Republik Rakyat Donetsk dan Lugansk pada 21 Februari, dan pada 24 Februari, atas permintaan DPR dan LPR, Rusia meluncurkan militer khusus ke Ukraina yang bertujuan untuk demiliterisasi dan de-Nazifikasi Ukraina.

Menanggapi operasi tersebut, yang oleh Moskow disebut sama sekali tidak menargetkan penduduk dan berusaha melindungi orang-orang Donbass – yang telah menjadi sasaran pelecehan, genosida oleh rezim Kiev selama delapan tahun – Uni Eropa mengeluarkan tindakan antisipatif yang keras.

Tak lama setelah dimulainya operasi Moskow, harga berjangka bulan Maret untuk gas di Eropa meroket hingga lebih dari $1.636 per 1.000 meter kubik, naik 60% dari indikator sebelumnya.

Minyak mentah Brent melonjak menjadi lebih dari $100 per barel untuk pertama kalinya sejak 2014.

Peningkatan drastis itu didahului oleh Jerman pekan lalu yang membekukan sertifikasi pipa gas Nord Stream 2, fasilitas pengiriman gas alam Rusia ke Eropa di bawah Laut Baltik.

Namun, sebenarnya, kenaikan harga gas yang signifikan di Eropa dimulai musim semi lalu, ketika harga spot rata-rata pada indeks hub TTF berfluktuasi di kisaran $250-$300 per 1.000 meter kubik. Pada akhir musim panas, nilai kontrak dengan pengiriman sehari sebelumnya melebihi $600, dan pada awal Oktober sudah mencapai $1.000. Tertinggi sepanjang masa $2.411 dicapai pada 4 Maret.

Para ahli mengaitkan kenaikan harga dengan berbagai faktor, seperti permintaan yang tinggi untuk gas alam cair (LNG) di Asia, pasokan terbatas dari pemasok utama, dan rendahnya tingkat penyimpanan bawah tanah Eropa setelah musim dingin yang panjang dan musim panas yang panas pada tahun 2021. Lonjakan harga yang terus-menerus tinggi ini belum pernah terjadi sepanjang sejarah pengoperasian hub gas di Eropa – sejak 1996.