Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

California: Petugas Keamanan Sekolah Menembak Wanita Berusia 18 Tahun
(Foto: The guardian)

California: Petugas Keamanan Sekolah Menembak Wanita Berusia 18 Tahun

Berita Baru, Internasional – Seorang petugas keamanan sekolah menembak wanita berusia 18 di dekat sekolah menengah di Long Beach, California.

Insiden tersebut, seperti dilansir dari The Guardian, memicu kemarahan dan seruan untuk mengeluarkan petugas bersenjata dari sekolah.

Korban, yang diidentifikasi oleh keluarganya sebagai Manuela Rodriguez, ditembak saat berada di dalam kendaraan pada Senin sore waktu setempat.

Kronologi penembakan

Departemen kepolisian Long Beach (LBPD) mengatakan bahwa seorang petugas distrik sekolah sedang mengemudi saat dia mengetahui pertengkaran antara Rodriguez dan seorang gadis berusia 15 tahun yang terjadi di jalan dari sekolah menengah Millikan dan berusaha untuk menghentikan pertikaian.

Rodriguez kemudian memasuki sebuah kendaraan, yang mulai melaju pergi. Dalam rekaman video ponsel yang beredar di media sosial, tampak petugas menembaki mobil yang hendak kabur.

Peluru petugas itu mengenai Rodriguez, seorang ibu satu anak. Rodriguez, yang menurut polisi ditembak di tubuh bagian atas, dibawa ke rumah sakit dalam kondisi kritis. Pada Kamis pagi, dokter telah menyatakan kematiannya. Namun sebelum ajal menjemput, keterangan dari pengacara keluarga Rodriguez mengatakan bahwa ia masih dapat bergerak dan berupaya melepaskan alat bantu hidupnya.

Petugas, yang tidak disebutkan namanya, dipekerjakan oleh distrik sekolah dan cuti administratif berbayar. Rodriguez, yang juga dikenal sebagai Mona, bukanlah siswa di sekolah menengah tersebut.

Penembakan di Long Beach telah memicu kecaman keras. “Apa yang dilakukan petugas ini dengan mengejar mobil dan mulai menembak di dalam mobil benar-benar bertentangan dengan kebijakan, pelatihan, dan akal sehat,” Luis Carrillo, seorang pengacara untuk keluarga Rodriguez, mengatakan kepada Guardian. Dia mengatakan bahwa tidak ada laporan adanya orang bersenjata, dan tidak ada yang mengancam petugas.

“Semuanya salah. Anda tidak menembak mobil yang meninggalkan lokasi. Dan Anda seharusnya tidak memiliki petugas bersenjata yang berurusan dengan anak-anak,” kata Carrillo, menyerukan agar petugas itu ditangkap dan didakwa dengan kasus pembunuhan.

Polisi Long Beach dan jaksa wilayah sedang menyelidiki penembakan tersebut.

Setelah kejadian itu, departemen kepolisian di seluruh AS semakin yakin untuk mengadopsi kebijakan menembak kendaraan yang sedang bergerak, menyadari bahwa menembaki mobil dapat sangat membahayakan publik. Panduan federal menginstruksikan petugas hanya diperbolehkan untuk menembak jika pengemudi menghadirkan ancaman mematikan yang terpisah dari kendaraan (seperti menodongkan pistol).

Kebijakan penggunaan kekuatan distrik sekolah Long Beach mengatakan bahwa petugas tidak boleh menembaki kendaraan yang bergerak dan tidak boleh menembaki orang yang melarikan diri, menurut salinan aturan yang dibagikan dengan Guardian.

Rafeul Chowdhury (20), suami Rodriguez mengatakan kepada LA Times bahwa dia berada di dalam mobil ketika istrinya ditembak: “Itu semua tanpa alasan. Cara dia menembak kami tidak benar.” Dia menambahkan: “Saya hanya ingin keadilan untuk istri saya, bayi saya, cinta dalam hidup saya yang tidak bisa saya dapatkan lagi.”

Carrillo, pengacara keluarga, mengatakan orang-orang dari seluruh komunitas telah berkumpul untuk menyerukan keadilan bagi Rodriguez: “Dia adalah ibu yang baik untuk anaknya yang berusia lima bulan. Dan dia adalah wanita muda yang sangat penyayang.”

Jill Baker, pengawas sekolah Long Beach, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Petugas keamanan sekolah kami dipekerjakan untuk melindungi keamanan fisik staf dan siswa kami di dalam dan di sekitar kampus. Mereka sangat terlatih dan bertanggung jawab terhadap standar yang ditetapkan dalam profesi mereka. Standar tersebut akan digunakan untuk menilai insiden yang terjadi.”