Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Cacar Monyet Merupakan Epidemi Berbahaya

Cacar Monyet Merupakan Epidemi Berbahaya

Berita Baru, Internasional – Kemunculan cacar monyet secara tiba-tiba di beberapa negara di seluruh dunia merupakan wabah yang mengkhawatirkan, kata kepala Koalisi Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi kepada pada hari Kamis (26/5), tetapi virus itu tidak mewakili jenis ancaman global seperti Covid-19.

Seperti dilansir dari CNBC, pernyataan tersebut muncul ketika otoritas kesehatan internasional menyelidiki penyebaran cacar monyet yang tidak biasa, penyakit endemik yang biasanya terbatas di bagian terpencil Afrika Tengah dan Barat.

“Ini adalah pertama kalinya kami berkumpul lagi di Davos sejak pertemuan 2020 dan kami menghadapi ancaman penyakit berbahaya lainnya,” kata CEO CEPI Richard Hatchett kepada “Squawk Box Europe” CNBC di Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss.

“Kita harus memahami apa artinya itu, yaitu dunia mulai bergerak lagi dan penyakit menular mulai bergerak bersama kita,” kata Hatchett.

“Ini epidemi yang mengkhawatirkan. Monkeypox adalah penyakit yang sangat berbeda dari Covid,” lanjutnya. “Itu tidak menyebar melalui transmisi pernapasan dengan cara yang sama, sehingga tidak menghadirkan jenis ancaman global yang banyak dari kita langsung sadari bahwa Covid disajikan. Tetapi itu menunjukkan risiko penyakit menular yang ada di dunia modern.”

Cacar monyet, atau monkeypox adalah penyakit langka yang disebabkan oleh virus monkeypox, bagian dari keluarga yang sama dengan cacar, meskipun ia tidak lebih parah. Penyakit ini pertama kali terdeteksi pada monyet penangkaran tahun 1958 dan kasus manusia pertama tercatat pada tahun 1970.

Gejala awal cacar monyet antara lain demam, sakit kepala, nyeri otot, bengkak, dan nyeri punggung. Pasien biasanya mengalami ruam satu sampai tiga hari setelah munculnya demam, sering dimulai pada wajah dan menyebar ke bagian lain dari tubuh, seperti telapak tangan dan telapak kaki.

Kasus cacar monyet kadang-kadang bisa lebih parah, dengan beberapa kematian telah dilaporkan di Afrika Barat. Namun, otoritas kesehatan menekankan bahwa manusia tidak sedang berada di ambang wabah yang serius dan risiko terhadap masyarakat umum tetap sangat rendah.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan virus tersebut dapat diatasi dengan respons yang tepat di negara-negara di luar Afrika yang biasanya tidak terdeteksi.

AS, Australia dan Jerman telah mengkonfirmasi kasus cacar monyet pertama mereka dalam beberapa hari terakhir.

Hingga Rabu, total 118 kasus cacar monyet telah dilaporkan di 12 negara di Uni Eropa dan Wilayah Ekonomi Eropa, menurut Pusat Pengendalian Penyakit dan Pencegahan Eropa.

Di Inggris, tujuh kasus tambahan cacar monyet terdeteksi di Inggris pada hari Rabu, dengan satu kasus diidentifikasi di Skotlandia. Itu berarti jumlah total kasus yang diidentifikasi di Inggris sekarang mencapai 78.

Sebagai perbandingan, PBB menggambarkan pandemi virus corona sebagai tantangan internasional terbesar sejak Perang Dunia II. Hingga saat ini, lebih dari 527 juta kasus telah dilaporkan secara global, dengan lebih dari 6,28 juta kematian.

Ketika ditanya tentang misi bersama CEPI agar vaksin siap digunakan dalam 100 hari sejak epidemi atau ancaman pandemi diidentifikasi, Hatchett mengatakan: “Ketika kita berbicara tentang 100 hari, itu adalah 100 hari dari keputusan untuk memulai pengembangan vaksin hingga vaksin tersedia. untuk digunakan.”

“Itu berarti bahwa kita harus melakukan investasi yang signifikan dalam kesiapsiagaan sebelum penyakit baru muncul jika kita ingin dapat mengeksekusi secepat itu.”

“Saya pikir monkeypox adalah ilustrasi sempurna dari nilai strategi itu karena kita sebenarnya memiliki vaksin melawan cacar yang dikembangkan untuk melawan penyakit yang bahkan tidak ada yang kita tahu bekerja melawan monkeypox,” kata Hatchett.

“Dan kami memiliki antivirus yang dikembangkan untuk melindungi dari cacar yang akan bekerja melawan cacar monyet. Jadi, kami memiliki alat yang kami butuhkan saat epidemi telah meledak,” tambahnya.