Burung ini Dilacak telah Menempuh Jarak Hingga 80.000 KM

-

Berita Baru, Inggris – Seekor burung kukuk bernama PJ akhirnya kembali ke rumah ke tempat berkembang biaknya di wilayah Suffolk setelah menyelesaikan migrasi kelimanya dan menempuh total jarak tempuh hingga 50.000 mil (80.000 KM) yang mengejutkan peneliti.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Pada 2016, dia ditangkap dan dilengkapi dengan tag satelit yang memungkinkan para ilmuwan untuk melacak pergerakannya.

Seperti semua burung kukuk, mereka terkenal sebagai pertanda musim semi, dia (PJ) menghabiskan musim dingin di kehangatan Afrika dan bermigrasi untuk mencapai Inggris pada bulan April untuk berkembang biak.

Pelacak menunjukkan bahwa PJ kini telah tiba di wilayah Suffolk, menjadikannya pemecah rekor dalam proyek British Trust for Ornithology (BTO) yang telah melihat lusinan burung kukuk dilengkapi dengan tag sejak 2011.

BTO mengatakan: ” Kedatangannya kembali ke King’s Forest, Suffolk, melihat dia menyelesaikan siklus migrasi tahunan kelima dari dan di Afrika sejak dia ditandai. Burung itu mengumpulkan jarak tempuh lebih dari 50.000 mil dan menjadikannya satu-satunya satelit yang diberi tag (nama) Cuckoo untuk mencapai ini sejak proyek dimulai pada tahun 2011.

“Selama waktu ini dia telah melintasi gurun Sahara sepuluh kali sendirian, tidak menghitung semua penyeberangan lautnya dan menavigasi Pegunungan Atlas di Maroko dan Pyrenees di perbatasan Spanyol-Prancis.”

PJ berusia satu tahun saat diberi tag atau tanda, jadi musim panas ini dia akan berusia enam tahun, membawanya ke dalam rekor umur panjang Inggris untuk jenis burung kukuk bercincin, yang berarti enam tahun dan sebelas bulan untuk seekor burung yang ditemukan mati pada tahun 1983.

burung kukuk jantan tiba pada pertengahan April dan hanya berada di sini selama beberapa minggu.

Pada bulan Juni atau Juli, setelah menemukan betina sebanyak mungkin untuk kawin, mereka terbang kembali ke Afrika.

The tracker shows that PJ has now arrived in Suffolk, making him a record breaker in the British Trust for Ornithology (BTO) project which has seen dozens of cuckoos fitted with tags since 2011
Pelacak menunjukkan bahwa PJ kini telah tiba di Suffolk, menjadikannya pemecah rekor dalam proyek British Trust for Ornithology (BTO) yang telah melihat lusinan burung kukuk dilengkapi dengan tag sejak 2011

Kemudian April mendatang mereka akan kembali lagi untuk memulai siklus kawin lagi.

BTO mengatakan burung kukuk sedang menurun, menambahkan: “Ini adalah perjalanan yang sangat penuh bahaya sehingga selalu melegakan ketika mereka kembali ke Inggris setiap musim semi, tidak peduli seberapa cepat atau lambat.”

“Burung kukuk ini telah mengajari kami begitu banyak tentang kehidupan mereka, memberikan jawaban tetapi juga menimbulkan lebih banyak pertanyaan tentang apa yang mungkin ada di balik kemunduran mereka.”

burung kukuk, walet, house martins dan swift adalah di antara lusinan spesies burung yang menghabiskan musim panas di sini untuk bertelur dan membesarkan anak-anaknya, tetapi bermigrasi ke Afrika selama musim dingin.

BTO meluncurkan proyek penandaan untuk menemukan penyebab penurunan populasi kukuk.

Kami telah kehilangan lebih dari dua pertiga burung kukuk kami di Inggris secara keseluruhan dan hampir tiga perempatnya di Inggris selama 23 tahun terakhir, ini menurut tim.

Dr Chris Hewson, ilmuwan utama di proyek BTO, mengatakan: ” Kami telah dengan rajin melacak PJ sejak dia memulai perjalanannya kembali ke Inggris dari Afrika pada akhir Februari, berharap dia menyelesaikan perjalanannya.”

” Kami sekarang dapat menghela nafas lega karena mengetahui dia telah kembali dengan selamat di Suffolk, tetapi tentu saja, lebih dari itu, saya berharap untuk melihat lebih dekat informasi yang telah dia berikan kepada kami.”

Dia adalah burung kukuk yang luar biasa dan tidak biasa, mereka biasanya bermigrasi ke Afrika melalui Spanyol atau Italia dan menjaga rute yang sama setiap tahun.

“Tapi PJ telah menggunakan kedua rute tersebut, dan satu di antaranya, selama lima tahun dan faktanya musim gugur lalu ia berhenti di Spanyol dan Italia!”

“Mungkin fleksibilitas ini telah membantunya bertahan hidup dengan sangat baik, memungkinkan dia melarikan diri dari kondisi buruk di satu rute dan menemukan kondisi yang lebih baik di rute lainnya?”

Setelah burung kukuk tersebut dipasangi tag satelit dan dilepaskan, ia mulai memberikan informasi langsung, memungkinkan para ilmuwan untuk menentukan seberapa baik burung tersebut bertahan di mana pun mereka pergi.

Siapapun termasuk anda dapat mengikuti mereka melalui situs BTO hampir secara real time.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments