Boneka Langsing Membuat Anak Menginginkan Tubuh Serupa Kelak

Boneka
Peneliti menggunakan dua jenis boneka dalam penelitian ini - sangat tipis (kiri) dan realistis (kanan). Boneka ultra-tipis mengurangi ukuran tubuh ideal gadis-gadis itu langsung setelah mereka bermain dengan mereka, para ahli menemukan, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Inggris – Sebuah studi baru memperingatkan, boneka kurus seperti Barbie dapat membuat anak-anak berusia lima tahun menginginkan tubuh yang lebih ramping kelak.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Ilmuwan Inggris meminta gadis-gadis berusia antara lima dan sembilan tahun untuk bermain dengan dua boneka yang sangat tipis, termasuk Barbie, dan dua boneka yang menggambarkan berat badan yang lebih realistis.

Para peneliti menemukan, Kedua boneka ultra-tipis, keduanya dibuat oleh raksasa mainan Amerika Mattel, segera mengurangi ukuran tubuh ideal gadis-gadis itu.

Sementara itu, dua boneka realistik Dora dan Lottie, sepertinya tidak berpengaruh pada ketidakpuasan tubuh.

Boneka kurus, dikombinasikan dengan paparan idealisme kurus dalam film, di TV dan media sosial, dapat menyebabkan ketidakpuasan tubuh pada gadis-gadis muda, yang telah terbukti menjadi faktor dalam perkembangan gangguan makan.

Studi tersebut menyarankan, terpapar pada tipe tubuh yang tidak realistis dapat menempatkan anak perempuan pada jalur gangguan makan pada usia yang sangat muda.

Boneka yang banyak tersedia saat ini cenderung memiliki tubuh yang sangat tipis dengan indeks massa tubuh yang diproyeksikan antara 10 dan 16, yang digolongkan sebagai kurus.

Barbie ideal yang dirilis pada tahun 2016 dipromosikan sebagai lebih realistis tetapi mereka memiliki ukuran angka 8 dan rasio pinggang-pinggul yang berlebihan, kata para peneliti.

Boneka realistis seperti anak kecil yang digunakan dalam penelitian ini menyerupai anak-anak berusia tujuh dan sembilan tahun yang sehat dan oleh karena itu merupakan rekomendasi yang lebih baik untuk anak-anak.

Boneka tetap menjadi mainan yang sangat populer di seluruh AS dan Eropa Angka penjualan di AS tahun 2020 menunjukkan pertumbuhan 22 persen dalam kategori boneka, sementara perusahaan mainan multinasional Mattel mengumumkan pertumbuhan 29 persen dalam penjualan kotor Barbie.

“Ketidakpuasan tubuh adalah masalah besar, terutama di antara gadis-gadis muda,” kata penulis utama studi Profesor Lynda Boothroyd dari Departemen Psikologi Universitas Durham. Pada Selasa (16/03).

“Ini dapat memiliki konsekuensi serius bagi kesejahteraan anak perempuan dan menyebabkan gangguan makan dan depresi.”

Hasil dari penelitian kami menunjukkan bahwa bermain dengan boneka ultra-tipis, yang dijual jutaan setiap tahun, dapat berdampak negatif nyata pada citra tubuh anak perempuan.

“Ini di atas semua gambar ukuran tubuh yang tidak realistis yang mereka lihat di TV, di film, dan di media sosial.”

“Ini adalah sesuatu yang perlu dibenahi untuk mengurangi tekanan pada gadis dan wanita untuk menginginkan tubuh ideal kurus.”

Untuk penelitian tersebut, peneliti merekrut 31 gadis berusia antara lima dan sembilan tahun.

Lima belas anak diberi boneka “ultra tipis” untuk dimainkan, sementara 16 anak diberi boneka “realistis kekanak-kanakan.”

Boneka realistis yang digunakan dalam penelitian – kiri, Dora dan kanan, Lottie. Boneka realistis relatif netral untuk ideal tubuh anak perempuan, para peneliti menemukan. Mereka mungkin pilihan yang lebih baik untuk dimainkan anak-anak
Boneka yang sangat tipis, tidak realistis, dan berpotensi merusak yang digunakan dalam penelitian – kiri, Monster High, dan kanan, Barbie

Boneka ultra-tipis itu adalah Barbie dan Monster High, waralaba AS yang juga dibuat oleh Mattel menampilkan karakter yang terinspirasi oleh horor dan fiksi ilmiah.

Boneka realistis kekanak-kanakan adalah Lottie, yang didasarkan pada dimensi tubuh tipikal anak berusia sembilan tahun, dan Dora yang menyerupai anak berusia tujuh tahun.

Dalam penelitian tersebut, para gadis bermain dengan boneka secara berpasangan dan sebelum dan sesudah sesi bermain mereka ditanyai tentang ukuran tubuh sebenarnya yang mereka rasakan, ukuran tubuh ideal dan ukuran tubuh ideal orang dewasa.

Dengan menggunakan software Daz Studio, anak-anak diminta untuk mengubah ukuran tubuh gambar seorang gadis menjadi seperti apa mereka pikir diri mereka sendiri, seperti apa mereka ingin terlihat dan menurut mereka seperti apa seorang wanita cantik.

Peneliti menemukan bahwa bermain dengan boneka yang sangat tipis mengurangi ukuran tubuh ideal anak perempuan segera setelah bermain.

Tidak ada perbaikan bahkan ketika mereka kemudian bermain dengan boneka atau mobil yang realistis setelahnya, menunjukkan bahwa efeknya tidak dapat segera diatasi dengan mainan lain.

Boneka realistis relatif netral untuk ideal tubuh anak perempuan menunjukkan bahwa mereka tidak menyebabkan ketidakpuasan tubuh seperti yang dilakukan mainan sejenis ultra-tipis.

“Kami mengamati tidak ada efek buruk bermain dengan boneka realistis seperti anak kecil dalam penelitian kami, ” Profesor Boothroyd mengatakan kepada MailOnline.

“Jelas terserah orang tua mainan apa yang mereka sediakan untuk anak-anak mereka.”

“Penting untuk dicatat bahwa orang tua memiliki banyak cara untuk mempromosikan citra tubuh yang positif pada anak-anak mereka, termasuk bekerja menuju citra tubuh yang positif itu sendiri.”

Delapan puluh persen gadis yang mengambil bagian dalam penelitian ini memiliki akses ke boneka ultra-tipis di rumah atau dengan teman mereka dan hampir semuanya juga menonton Disney dan film terkait, yang juga cenderung menggambarkan tubuh wanita yang sangat kurus.

“Studi ini tidak dimaksudkan untuk membuat orang tua merasa bersalah tentang apa yang ada di kotak mainan anak mereka, dan tentu saja tidak mencoba menunjukkan bahwa boneka ultra-tipis itu buruk, ” kata penulis studi Dr Elizabeth Evans, dari Sekolah Universitas Newcastle. Psikologi.

“Apa yang diberikan penelitian kami adalah informasi berguna yang dapat dipertimbangkan orang tua saat membuat keputusan tentang mainan.”

“Boneka ultra-tipis adalah bagian dari gambaran yang lebih besar tentang tekanan tubuh yang dialami anak-anak, dan kesadaran akan tekanan ini sangat penting untuk membantu mendukung dan mendorong citra tubuh yang positif pada anak-anak kita.”

Studi yang dilakukan secara independen dari produsen boneka tersebut telah dipublikasikan di jurnal Body Image.

Dalam sebuah pernyataan kepada MailOnline, Mattel, pembuat Barbie dan Monster High, menunjukkan bahwa Barbie adalah lini boneka paling beragam yang tersedia di pasar.

Perusahaan dalam beberapa tahun terakhir telah meluncurkan berbagai desain Barbie setelah panggilan dari publik.

Barbie juga memiliki garis bernama “Inspiring Women” yang terdiri dari boneka yang menyerupai sosok penting wanita.

“Kami tahu keragaman yang ditawarkan dalam antrean itu beresonansi, dengan salah satu boneka terlaris secara global di lini Fashionista kami adalah produk kami yang menggunakan kursi roda,” kata juru bicara Mattel.

“Barbie dengan bangga mempersembahkan boneka yang mendorong keterampilan yang kami tahu sangat dihargai oleh orang tua dan merupakan penentu dalam kesuksesan emosional, akademik, dan sosial masa depan anak-anak.”

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini