Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Blok Apartemen Florida Runtuh, 5 Tewas dan 156 Belum Ditemukan
(Foto: Getty Images)

Blok Apartemen Florida Runtuh, 5 Tewas dan 156 Belum Ditemukan

Berita Baru, Internasional – Korban tewas akibat runtuhnya sebuah blok apartemen di Florida telah meningkat menjadi lima, kata pihak berwenang.

Walikota Miami-Dade Daniella Levine Cava, mengatakan jumlah yang belum ditemukan kini turun menjadi 156, dengan tiga mayat baru telah diidentifikasi.

“Prioritas utama kami terus mencari dan menyelamatkan nyawa, kami akan melakukan apa pun yang kami bisa,” katanya kepada wartawan.

Insiden runtuhnya bangunan berisi 136 apartemen dan 55 di antaranya runtuh pada Kamis pagi (24/6), pagi saat banyak warga tertidur. Hingga kini, belum jelas apa yang menjadi penyebab keruntuhan.

Tetapi laporan seorang insinyur yang dipublikasikan pada hari Sabtu (26/6), menyoroti “kesalahan besar” dalam desain asli Menara Champlain pinggir laut di kota Surfside, dekat Miami. Katanya, desain pada menara menghambat aliran air dari dasar bangunan.

Dalam sebuah tweet, Presiden Joe Biden menawarkan “bantuan sesuai kebutuhan” kepada Gubernur Florida Ron DeSantis.

Tim menggunakan mesin, drone, dan anjing pelacak untuk mencari krban yang tertimbun dalam runtuhan. Upaya penyelamatan sempat terhambat pada hari Sabtu setelah kebakaran terjadi di bawah puing-puing.

Ms Levine Cava mengatakan jumlah korban tewas meningkat setelah pekerja darurat menemukan mayat di puing-puing pada hari Sabtu. Empat dari lima kematian yang dikonfirmasi telah diidentifikasi – mereka termasuk ibu dari seorang anak laki-laki yang ditarik hidup-hidup dari puing-puing pada hari Kamis.

Walikota Miami-Dade mengatakan upaya pencarian juga telah menemukan beberapa sisa-sisa manusia, tetapi memperingatkan bahwa proses mengidentifikasi para korban ini “sangat sulit” dan akan bergantung pada tes DNA.

Menurut laporan, yang hilang termasuk orang-orang dari Israel dan Amerika Latin. Kementerian luar negeri Paraguay mengatakan enam warga negaranya terdaftar sebagai orang hilang, termasuk saudara perempuan ibu negara Paraguay.

Sementara menunggu kabar anggota keluarga yang mereka cintai, pemerintah setempat telah menyediakan kamar hotel dan makanan bagi mereka.

Insinyur Frank Morabito mengatakan kurangnya drainase adalah masalah sistemik yang berasal dari cacat “dalam pengembangan dokumen kontrak asli”. Dia menandai apa yang dia sebut “kerusakan struktural besar” pada platform beton di bawah dek kolam renang.

“Pelapis kedap air yang gagal menyebabkan kerusakan struktural besar pada pelat struktural beton di bawah area ini,” tulisnya. “Kegagalan untuk mengganti waterproofing dalam waktu dekat akan menyebabkan tingkat kerusakan beton meluas secara eksponensial.” Morabito juga merujuk pada retak berlebihan pada kolom, balok, dan dinding di garasi.

Laporannya tidak menunjukkan bahwa bangunan berusia 40 tahun itu berisiko runtuh, tetapi dia mendesak agar perbaikan beton dilakukan secara tepat waktu.

Tidak jelas apakah masalah yang disorot berkontribusi pada kegagalan struktural. Tahun ini, Champlain Towers akan menjalani renovasi bernilai jutaan dolar.

Konsultan Morabito kemudian mengeluarkan pernyataan di Twitter, membenarkan bahwa mereka telah menulis laporan tersebut pada tahun 2018.

“Pada saat bangunan runtuh, perbaikan atap sedang berlangsung, tetapi restorasi beton belum dimulai,” kata pernyataan itu. Perusahaan tidak melakukan pekerjaan konstruksi apa pun, tetapi mengatakan bahwa itu dibawa oleh asosiasi kondominium pada Juni 2020 untuk menyiapkan rencana perbaikan dan restorasi.

Gubernur DeSantis telah berjanji bahwa pihak berwenang akan mencari tahu apa yang terjadi dengan mengatakan “siapa pun yang terkena dampak ini secara langsung menginginkan jawaban itu”.

Saksi mata mangatakan ia runtuhan gedung yang terdengar seperti guntur sebelum melihat awan debu besar setelahnya.

Sebuah studi dari para peneliti di Florida International University yang diterbitkan tahun lalu menemukan bahwa bangunan itu telah tenggelam dengan kecepatan dua milimeter per tahun pada 1990-an, yang mungkin telah mempengaruhi bangunan secara struktural.

Tetapi penulis telah memperingatkan bahwa penelitian ini hanyalah sebuah snapshot dalam waktu. Bangunan itu dibangun di atas lahan basah reklamasi, yang menurut para ahli selalu menjadi perhatian karena tanah di bawahnya dapat memadat dari waktu ke waktu, yang menyebabkan pergeseran.

Tentang tenggelamnya, penulis studi, Prof Shimon Wdowinski, mengatakan kepada surat kabar Miami Herald: “Kami telah melihat jauh lebih tinggi dari itu, tetapi menonjol karena sebagian besar daerah stabil dan tidak menunjukkan penurunan.”

Prof Wdowinski mengatakan penelitian itu tidak dimaksudkan untuk memberikan kepastian tentang insiden terbaru.