Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Biro Intelijen India: Ada Keterkaitan antara Protes Larangan Jilbab di India dan Al-Qaeda

Biro Intelijen India: Ada Keterkaitan antara Protes Larangan Jilbab di India dan Al-Qaeda

Berita Baru, Internasional – Pada Februari 2022, negara bagian Karnataka melarang penggunaan jilbab di lembaga pra-universitas, kebijakan itu memicu gelombang protes oleh kelompok wanita Muslimah India.

Demonstrasi segera menarik perhatian internasional dan menyebabkan protes balik oleh aktivis Hindu. Pengadilan Tinggi Karnataka bulan lalu menguatkan larangan hijab, tetapi kelompok Muslim terkemuka di India mengajukan banding atas keputusan tersebut di Mahkamah Agung.

Seperti dilansir dari Sputnik News, Biro Intelijen India (IB) sedang mencari kemungkinan hubungan antara beberapa warga India dan kelompok teroris Al-Qaeda setelah ketuanya, Ayman Al-Zawahiri, muncul dalam sebuah video yang memuji gerakan protes para pelajar Muslim tentang  larangan jilbab di lembaga-lembaga pendidikan di negara bagian selatan itu.

Video berdurasi 8:43 menit yang menampilkan Al-Zawahiri diproduksi oleh saluran resmi Al-Qaeda dan dirilis pada 5 April. Video itu diverifikasi oleh SITE Intelligence Group yang berbasis di AS, yang melacak aktivitas online organisasi jihad.

Menteri Dalam Negeri Karnataka Araga Jnanendra mengatakan pada hari Jumat bahwa mungkin ada beberapa komunikasi antara India dan Al-Qaeda menjelang kemunculan video Zawahiri.

“Investigasi menyeluruh akan dilakukan dari semua sudut. Polisi negara bagian juga sedang menyelidiki masalah ini,” kata Jnanendra.

“Saya tidak mengatakan bahwa semua orang bergandengan tangan (dengan Al-Qaeda),” menteri tersebut menjelaskan.

Biro Intelijen dan Badan Investigasi Nasional, unit investigasi kontra-teror federal, diabaikan oleh Kementerian Dalam Negeri federal.

Sputnik telah mendekati Kementerian Dalam Negeri untuk memberikan komentar tentang masalah ini.

Dari sudut pandang India, yang memprihatinkan dari video baru ini adalah bahwa ini adalah pertama kalinya sejak tahun 2014 seluruh pidato dipersembahkan untuk bangsa Asia Selatan.

Dalam video India-sentris sebelumnya, Al-Zawahiri mengumumkan pembentukan Al-Qaeda di Anak Benua India (AQIS). Dalam beberapa video antara saat itu dan bulan ini, dia hanya merujuk ke India.

Video propaganda teroris dimulai dengan klip Muskan Khan, seorang gadis Muslim dari kota Mandya Karnataka. Khan mendapatkan ketenaran global setelah dia berdiri di depan kerumunan yang didominasi laki-laki berjubah kunyit yang mungkin merupakan aktivis Hindu dan meneriakkan Allahu Akbar pada bulan Februari.

“Dia telah mengungkap realitas dan membuka kedok sifat konflik antara umat Muslim yang murni dan suci dan musuh-musuh musyrik dan ateis yang bejat dan bejat yang dihadapinya… Semoga Allah membalasnya karena mengungkap realitas Hindu India dan penipuan pagannya. demokrasi,” kata Zawahiri dalam video yang telah dirilis dengan teks bahasa Inggris.

“Kita harus berhenti tertipu oleh fatamorgana demokrasi Hindu di India, yang sejak awal tidak pernah lebih dari alat untuk menindas Islam. Kita harus menyadari bahwa di dunia nyata ini tidak ada yang namanya ‘hak asasi manusia’ atau ‘penghormatan terhadap konstitusi’ atau hukum atau ide-ide dugaan yang tidak masuk akal lainnya,” kata tokoh teroris itu.

Zawahiri juga mendesak adanya persatuan di antara umat Islam di seluruh dunia, dengan memasukkan China, Maghreb (Afrika utara), Somalia dan Kaukasus dalam video tersebut.