Biden Tuduh Misinformasi Covid-19 di Medsos ‘Membunuh Orang’, Ini Balasan Facebook dan Twitter

-

Berita Baru, Washington – Presiden Joe Biden mengatakan bahwa perusahaan media sosial ‘membunuh orang’ lantaran gagal mengawasi misinformasi atau hoaks di platform mereka tentang vaksin COVID-19, namun Facebook dan Twitter membantahnya.

Komentar Biden muncul sehari setelah Ahli Bedah Jenderal AS Vivek Murthy menyatakan misinformasi tentang vaksin sebagai ancaman bagi kesehatan masyarakat dan ketika pejabat AS menyarankan bahwa kematian dan penyakit serius akibat virus hampir seluruhnya dapat dicegah karena vaksin.

Saat ditanya apakah memiliki pesan untuk platform seperti Facebook di mana misinformasi tentang vaksin virus corona telah menyebar, Biden menjawab kepada wartawan pada hari Jumat (16/7): “Mereka membunuh orang.”

“Satu-satunya pandemi yang kita miliki adalah di antara yang tidak divaksinasi,” sambungnya, dilansir dari Al Jazeera.

Sebelumnya, pada hari Kamis (15/7), Murthy mengatakan informasi yang salah tentang COVID-19, yang dianggap sebagai ‘infodemik’ oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), sangat mematikan.

Berita Terkait :  Ada Apa dengan Amerika?

“Informasi yang salah merupakan ancaman yang akan segera terjadi dan berbahaya bagi kesehatan bangsa kita,” kata Murthy dalam sambutannya pada hari Kamis di Gedung Putih. “Kita harus menghadapi informasi yang salah sebagai sebuah bangsa. Nyawa tergantung padanya.”

Berita Terkait :  Pendiri Apple Kritik Facebook, Soal Komersialisasi Data Pengguna

Mengingat peran yang dimainkan internet dalam menyebarkan misinformasi tentang kesehatan, Murthy mengatakan bahwa perusahaan teknologi dan platform media sosial harus membuat perubahan yang berarti pada produk dan perangkat lunak mereka untuk mengurangi penyebaran hoaks sambil meningkatkan akses ke sumber-sumber otoritatif dan berbasis fakta.

Biden juga mengatakan bahwa platform media sosial sering digunakan untuk mendorong penyebaran hoaks dibanding melawannya.

“Kami meminta mereka untuk melangkah,” kata Murthy. “Kami tidak bisa menunggu lebih lama bagi mereka untuk mengambil tindakan agresif.”

Sementara itu, juru bicara Facebook Dani Lever menjawab komentar Biden tersebut Sabtu (17/7).

Berita Terkait :  Ethiopia: 30 Warga Sipil Tewas Oleh Serangan Kelompok Bersenjata

“Kami tidak akan terganggu oleh tuduhan yang tidak didukung oleh fakta. Faktanya adalah bahwa lebih dari 2 miliar orang telah melihat informasi resmi tentang COVID-19 dan vaksin di Facebook, lebih banyak daripada tempat lain mana pun di internet. Lebih dari 3,3 juta orang Amerika juga telah menggunakan alat pencari vaksin kami untuk mencari tahu di mana dan bagaimana mendapatkan vaksin. Fakta menunjukkan bahwa Facebook membantu menyelamatkan nyawa. Titik.”

Berita Terkait :  Berolahraga Minimal 2 Jam Seminggu Ampuh Menangani Migrain

Dengan nada yang sama, Twitter juga memposting di platformnya, “Seiring pandemi COVID-19 berkembang di seluruh dunia, kami akan terus melakukan bagian kami untuk meningkatkan informasi kesehatan yang otoritatif.”

Pada hari Jumat (16/7) kemarin, para pejabat AS mengatakan bahwa varian Delta dari virus corona sekarang menjadi jenis yang dominan di seluruh dunia, disertai dengan lonjakan kematian di seluruh Amerika Serikat dan hampir seluruhnya di antara orang-orang yang tidak divaksinasi.

Berita Terkait :  Facebook Gaming Sediakan Layanan Turnamen Esports

Kasus COVID-19 di Amerika naik 70 persen dari minggu sebelumnya dan kematian naik 26 persen, dengan wabah terjadi di beberapa bagian negara dengan tingkat vaksinasi yang rendah.

Sebelumnya pada hari Jumat (16/7), Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki juga mengkritik Facebook.

“Jelas, ada langkah-langkah yang mereka ambil. Mereka adalah perusahaan sektor swasta,” kata Psaki dalam pengarahan di Gedung Putih. “Ada langkah tambahan yang bisa mereka ambil. Jelas ada lebih banyak yang bisa diambil.”

Berita Terkait :  IKEA dan Sonos Kembali Duet Garap Speaker Baru

Pada hari Kamis (16/7), dia mengatakan pemerintahan Biden secara teratur melakukan kontak dengan Facebook dan menandai posting yang bermasalah.

Psaki mengatakan 12 orang bertanggung jawab atas hampir 65 persen misinformasi anti-vaksin di platform media sosial. Temuan itu dilaporkan pada bulan Mei oleh Center for Countering Digital Hate yang berbasis di Washington dan London, tetapi Facebook membantah metodologi tersebut.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU