Biden Pertimbangkan Sanksi untuk Rusia atas Dugaan Peretasan Terhadap Amerika

-

Berita Baru, Internasional – Joe Biden mempertimbangkan opsi penjatuhan sanksi kepada Rusia karena dicurigai melakukan peretasan terhadap pemerintah AS, seorang tokoh Republik menuduh Moskow “bertindak dengan impunitas” dan yang lainnya menyerukan serangan balasan.

Hal yang akan dilakukan Biden setelah dia menjabat pada 20 Januari berkisar dari sanksi keuangan hingga balas dendam serangan siber pada kepentingan Rusia, menurut sumber tim transisi. Sementara itu, Donald Trump, sebagaimana dilansir dari The Guardian, berpendapat bahwa peretasan bisa jadi dilakukan oleh pemerintahan China. Terlepas dari itu semua,  Menteri Luar Negeri Mike Pompeo telah menyampaikan kepada publik bahwa Rusia berada di balik serangan tersebut.

Pada hari Minggu, senator Republik Mitt Romney – yang sering mengkritik Trump – mengatakan pemerintah Vladimir Putin telah secara efektif menginvasi Amerika.

“Apa yang digarisbawahi oleh invasi ini adalah bahwa Rusia bertindak dengan impunitas,” kata Romney kepada Meet the Press NBC. “Mereka tidak takut dengan apa yang dapat kami lakukan dengan kemampuan cyber kami. Mereka tidak berpikir bahwa sistem pertahanan kami cukup memadai. Dan mereka rupanya tidak berpikir bahwa kami akan menanggapi dengan cara yang sangat agresif.

John Barasso, senator Republik dari Wyoming, mengatakan kepada Fox News Sunday bahwa AS telah “dilemahkan”.

“Enam lembaga berbeda di pemerintahan kami telah diserang dan serangan cyber ini, telah berlangsung sejak Maret,” katanya. “Kita perlu menindak tegas dan efektif sehingga pelaku harus mendapatkan hukuman sepadan dan berpikir dua kali untuk melakukannya lagi.”

Nampaknya, dalam 31 hari waktu yang tersisa dari pemerintah Trump di Gedung Putih. Tanggapan apa pun kemungkinan tidak akan dilakukan, Selain tweet kritis pada hari Sabtu, Trump tetap diam tentang peretasan tersebut.

“Saya pikir kami telah menyadari bahwa presiden memiliki titik buta dan  ketika datang ke Rusia,” Romney, anggota komite keamanan dalam negeri Senat, mengatakan kepada CNN State of the Union. “Tapi saya pikir presiden terpilih adalah individu yang cerdas dan bermata jernih dan dia akan menilai Rusia dan kemampuan mereka dengan cara yang tepat.”

Mark Warner dari Virginia, Demokrat terkemuka di komite intelijen Senat, mengatakan kepada ABC’s This Week: “Ketika presiden Amerika Serikat mencoba untuk menangkis atau tidak ingin memanggil musuh saat kita membuat atribusi itu, dia tidak membuat keputusan kita. negara lebih aman.

“Saya terkadang berpikir bahwa kita menghabiskan uang secara tidak proporsional untuk tank, kapal, dan senjata ketika kita harus lebih melindungi dunia maya. Dan ada implikasi internasional dari serangan ini juga. Kami perlu memperjelas dengan afirmatif doktrin dunia maya yang mengatakan [jika] Anda melakukan serangan berbasis luas dan brutal ini, Anda akan menanggung konsekuensinya. “

Sumber Biden mengatakan kepada Reuters bahwa presiden baru dapat meningkatkan kontra-spionase dunia maya, dengan tujuan pencegahan dan mengurangi potensi mata-mata dunia maya Rusia. Tetapi tim Biden akan membutuhkan kecerdasan yang lebih baik. Akses ke briefing presiden ditunda hingga sekitar tiga minggu lalu karena Trump mempermasalahkan hasil pemilihan.

Pada hari Minggu, kepala staf Gedung Putih yang baru masuk Ron Klain mengatakan kepada CBS’s Face the Nation: “Kami harus mendengar sikap dn respon tanggung jawab yang jelas dan tidak ambigu dari Gedung Putih, terutama dari pihak  intelijen. Merekalah orang-orang yang bertanggung jawab. Merekalah yang seharusnya membuat pesan itu dan menyampaikan kepastian tanggung jawab.

“Sebaliknya, yang kami dengar adalah satu pesan dari menteri luar negeri, pesan berbeda dari Gedung Putih, pesan berbeda dari umpan Twitter presiden. Kami telah diberitahu tentang ini. Tapi sekali lagi, saya pikir dalam hal mengkomunikasikan secara publik posisi pemerintah kita yang harusnya  datang dari pemerintah saat ini dan itu harus datang dengan suara yang lugas dan tidak ambigu. “

Romney menyamakan dugaan serangan Rusia dengan serangan AS di Baghdad selama perang Irak pada tahun 2003.

“Anda melihat video roket melintasi kota dan menghantam berbagai bangunan dan tempat yang diserang, tentu saja, adalah pusat komunikasi dan pusat utilitas,” katanya kepada NBC. “Anda dapat membuat negara bertekuk lutut jika orang-orang tidak memiliki listrik, tidak memiliki air, dan tidak dapat berkomunikasi.

“Pada dasarnya apa yang tampaknya telah dilakukan Rusia [adalah] menempatkan diri mereka dalam sistem itu di negara kita. Mereka tidak membutuhkan roket untuk menghancurkannya. Mereka berpotensi memiliki kemampuan untuk mengeluarkan semua itu dari jarak jauh dengan biaya yang sangat kecil. ”

Christopher Krebs, yang dipecat oleh Trump bulan lalu sebagai direktur Badan Keamanan Siber dan Infrastruktur AS (Cisa) karena secara terbuka menyanggah klaim palsu presiden atas penipuan pemilu, setuju bahwa peretasan itu kemungkinan besar adalah pekerjaan dinas intelijen luar negeri Rusia SVR. Tapi dia meragukan penilaian Romney tentang apa yang mungkin dilakukan Rusia dengan data yang diambil.

“[SVR] adalah pengumpul intelijen,” kata Krebs kepada CNN. “Mereka mencari keputusan kebijakan, mereka mencari negosiasi diplomatik di agen federal. Mereka biasanya bukan yang menjalankan jenis serangan yang merusak, dan mereka biasanya tidak bekerja dengan bagian lain dari pemerintah Rusia.

“Itu tidak berarti mereka tidak bisa memberikan akses, tapi untuk saat ini saya pikir ini lebih merupakan operasi pengumpulan intelijen. Hal yang benar-benar mengkhawatirkan saya tentang kampanye khusus oleh Rusia ini adalah sifat penargetan rantai pasokan yang tidak pandang bulu, fakta bahwa mereka berpotensi membahayakan 18.000 perusahaan. Bagi saya itu di luar batas dari apa yang kita lihat baru-baru ini tentang kegiatan spionase. “

Klain menggemakan kehati-hatian Krebs tentang apa yang mungkin diharapkan Rusia untuk dicapai, tetapi menambahkan: “Dalam hal tindakan yang akan diambil oleh pemerintahan Biden dalam menanggapi serangan seperti ini, saya ingin menjelaskan. Bukan hanya sanksi. Ini juga merupakan langkah dan hal yang dapat kami lakukan untuk membuat jera pihak asing dan berpikir ulang  untuk mengulangi serangan semacam ini.”

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments