Berita

 Network

 Partner

Seorang pria bersepeda melewati bendera Taiwan di Taipei, Taiwan, 16 November 2021. Foto: Reuters.
Seorang pria bersepeda melewati bendera Taiwan di Taipei, Taiwan, 16 November 2021. Foto: Reuters.

Biden Mengundang Taiwan ke KTT Demokrasi, China Marah

Berita Baru, Washington – Pemerintahan Presiden Amerika Serikat Joe Biden mengundang Taiwan ke KTT Demokrasi yang akan diselenggarakan bulan Desember mendatang, membuat China marah karena mengklaim pulau itu adalah wilyahnya.

Hal itu didasarkan pada daftar peserta KTT yang diterbitkan pada Selasa (23/11). Setidaknya ada 110 peserta yang diundang dalam pertemuan yang akan berlangsung pada 9 dan 10 Desember.

Pertemuan itu merupakan upaya Departemen Luar Negeri AS untuk membantu menghentikan kemunduran demokrasi dan erosi hak dan kebebasan di seluruh dunia serta upaya Joe Biden untuk mengembalikan AS menjadi pemimpin global untuk menghadapi China dan Rusia.

Merespon undangan tersebut, Kementerian Luar Negeri Taiwan mengatakan pemerintah akan diwakili oleh Menteri Digital Audrey Tang dan Hsiao Bi-khim, duta besar de facto Taiwan di Washington.

Berita Terkait :  Irak Tak Ingin Jadi Medan Perang AS dan Iran

“Undangan negara kami untuk berpartisipasi dalam ‘KTT untuk Demokrasi’ merupakan penegasan dari upaya Taiwan untuk mempromosikan nilai-nilai demokrasi dan hak asasi manusia selama ini,” tambah kementerian itu, dilansir dari Reuters.

China atau Rusia tidak masuk daftar peserta.

Menanggapi undangan AS kepada Taiwan dalam forum tersebut, Kementerian Luar Negeri China mengatakan “sangat menentang” undangan tersebut.

“Tindakan AS hanya menunjukkan demokrasi hanyalah kedok dan alat untuk memajukan tujuan geopolitiknya, menindas negara lain, memecah belah dunia dan melayani kepentingannya sendiri,” kata juru bicara kementerian Zhao Lijian kepada wartawan di Beijing.

Undangan untuk Taiwan datang ketika China telah meningkatkan tekanan pada negara-negara untuk menurunkan atau memutuskan hubungan dengan pulau itu, yang dianggap oleh Beijing tidak memiliki hak atas jebakan negara.

Berita Terkait :  Taiwan Tidak Terima Dengan Langkah Baru China yang Akan Menahan Para Pendukung Kemerdekaan

Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri mengatakan Beijing tidak berhak berbicara untuk itu.

Perbedaan atas ‘klaim’ Taiwan bertahan selama pertemuan virtual awal bulan ini antara Biden dan Presiden China Xi Jinping.

Sementara itu, Biden menegaskan kembali dukungan lama AS untuk kebijakan “One China” di mana ia secara resmi mengakui Beijing daripada Taipei.

Biden juga mengatakan bahwa ia sangat menentang upaya sepihak untuk mengubah status quo atau merusak perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan.

Xi mengatakan bahwa orang-orang di Taiwan yang mencari kemerdekaan, dan pendukung mereka di Amerika Serikat, “bermain dengan api”, menurut kantor berita negara Xinhua.

Kelompok hak asasi mempertanyakan apakah KTT Demokrasi itu dapat mendorong para pemimpin dunia yang diundang dapat mengambil tindakan yang berarti, dan diketahui juga beberapa pemimpin dunia yang diundang itu beberapa diantaranya mempunyai kecenderungan otoriter.

Berita Terkait :  China-India Sepakat Memilih Jalan Damai

Daftar Departemen Luar Negeri menunjukkan acara tersebut akan menyatukan demokrasi yang matang seperti Prancis dan Swedia tetapi juga negara-negara seperti Filipina, India dan Polandia, di mana para aktivis mengatakan demokrasi berada di bawah ancaman.

Di Asia, beberapa sekutu AS seperti Jepang dan Korea Selatan diundang, sementara yang lain seperti Thailand dan Vietnam tidak.

Absen penting lainnya adalah sekutu AS Mesir dan anggota NATO Turki. Perwakilan dari Timur Tengah akan tipis, dengan hanya Israel dan Irak dua negara yang diundang.