Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Presiden AS Joe Biden berjabat tangan dengan Presiden China Xi Jinping saat mereka bertemu di sela-sela KTT para pemimpin G20 di Bali, Indonesia, 14 November 2022. Foto: Reuters/Kevin Lamarque.
Presiden AS Joe Biden berjabat tangan dengan Presiden China Xi Jinping saat mereka bertemu di sela-sela KTT para pemimpin G20 di Bali, Indonesia, 14 November 2022. Foto: Reuters/Kevin Lamarque.

Biden Berharap Dapat Dialog yang ‘Terbuka dan Jujur Dengan China Demi Memecahkan Masalah Global, Ini Jawaban Xi Jinping!

Berita Baru, Jakarta – Saat melakukan tiga jam pertemuan dengan Pemimpin Tertinggi China pada Senin (14/11) di Bali, Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mendorong adanya dialog yang “terbuka dan jujur” dengan China karena dua negara adidaya itu memainkan peran kunci dalam memecahkan masalah global mulai dari perubahan iklim hingga masalah ketahanan pangan.

“Sebagai pemimpin kedua negara kita, menurut pandangan saya, kita berbagi tanggung jawab untuk menunjukkan bahwa China dan Amerika Serikat dapat mengelola perbedaan kita, mencegah persaingan menjadi semacam konflik dan menentukan cara untuk bekerja sama dalam isu-isu global yang mendesak itu. membutuhkan kerja sama timbal balik kita. Dan saya percaya ini sangat penting demi kedua negara kita dan demi komunitas internasional,” kata Biden di hadapan wartawan sebagaimana dikutip dari Reuters.

“Dunia mengharapkan, saya percaya, China dan Amerika Serikat untuk memainkan peran kunci dalam mengatasi tantangan global dari perubahan iklim hingga ketahanan pangan, dan agar kita dapat bekerja sama. Amerika Serikat siap untuk melakukan hal itu, untuk bekerja dengan Anda, jika itu yang Anda inginkan,” imbuhnya.

Biden menambahkan bahwa ia dan Xi secara pribadi memiliki tanggung jawab untuk menemukan area kerja sama antara kedua negara.

Biden juga menyatakan harapan untuk menghindari konflik AS-China, menambahkan bahwa negara-negara tersebut harus menangani hubungan mereka dengan baik.

Sebagai tanggapan, Xi mengatakan kepada Biden bahwa pihaknya juga siap mengadakan negosiasi yang jujur ​​​​tentang masalah bilateral strategis dan membahas situasi regional dan global.

“Hari ini pada pertemuan kita, saya siap untuk bertukar pandangan secara jujur ​​dan mendetail dengan Anda tentang isu-isu kepentingan strategis bagi hubungan China-AS, serta isu-isu regional dan global. Saya menantikan kerja sama kita untuk mengembalikan hubungan bilateral ke jalur pembangunan yang sehat untuk kepentingan rakyat kedua negara,” kata Xi Jinping.

Dia juga mencatat perlunya bekerja sama dengan semua negara untuk mewujudkan harapan bagi perdamaian dan stabilitas dunia.

“Umat manusia menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya, dunia berada di persimpangan; dan ke mana harus pergi adalah pertanyaan yang tidak hanya kita, tetapi semua negara pikirkan. Dunia mengharapkan China dan Amerika Serikat untuk mengelola hubungan mereka dengan baik, dan pertemuan kita menarik perhatian di seluruh dunia,”” kata Xi.

Pertemuan tersebut berlangsung menjelang KTT G20 selama dua hari di Bali, Indonesia, dan ini adalah pertama kalinya Biden bertemu langsung dengan Xi sejak awal masa jabatannya.

Sebelumnya, presiden AS berjanji untuk “bersaing keras” dengan China namun menghindari kebuntuan politik.

Ketegangan antara AS dan China meningkat awal tahun ini menyusul perjalanan Ketua DPR Nancy Pelosi ke Taiwan. Sementara Gedung Putih tidak mendukung kunjungan tersebut, Beijing mengutuk tindakan tersebut, memperingatkan akan ada konsekuensi yang keras.