Biarkan WNA India Masuk, Millenial Speak Up: Pemerintah Terlalu Sepele

-

Berita Baru, Jakarta – Millenial Speak Up menyoroti kasus masuknya sebanyak 117 warga negara India ke Indonesia di tengah infeksi  Covid-19 varian B.1617 yang menyerang negaranya.

Sebelumnya, pihak Imigrasi Bandara Soekarno-Hatta mengatakan sejumlah warga negara India itu punya izin yang sesuai untuk masuk ke Indonesia. Hal itu dibuktikan dengan Kartu Izin Tinggal Terbatas (Kitas) atau Kartu Izin Tinggal Tetap (Kitap) yang dimiliki seluruh 117 warga negara India tersebut.

Namun, menurut catatan Kementerian Kesehatan, dari total warga negara India tersebut, 12 di antaranya telah dinyatakan positif Covid-19.

“Meskipun 32 orang asal India telah dideportasi, namun jumlah tersebut jauh lebih kecil dibandingkan dengan mereka yang masih tinggal di Indonesia. Padahal, naiknya kasus di India diperkirakan akibat virus varian baru yakni B.1.1.7 yang lebih ganas daripada sebelumnya,” tutur Tegar Herlambang selaku Founder Millennial Speak Up.

Berita Terkait :  Wapres Ma'ruf Amin: Vaksinasi Sejalan Dengan Agama Islam

Millennial Speak Up juga mendesak pemerintah agar lebih cekatan dan bisa mencegah masuknya warga negara asing terkhusus warga India meskipun memiliki izin untuk tinggal di Indonesia. Warga India yang masih tinggal tetap berpotensi menularkan virus walaupun sudah lolos tes SWAB.

Berita Terkait :  Satu Tahun Covid-19 di Indonesia: Ditemukan Dua Kasus Mutasi Covid-19 Asal Inggris

Tegar Herlambang juga mengatakan bahwa respon pemerintah mengenai pandemi semakin lamban dan kebijakan yang dikeluarkan pun tidak jelas arahnya. Asal membuat kebijakan tanpa melakukan studi yang mendalam dilapangan.

Bahkan respon pemerintah terhadap situasi India mengingatkan publik saat semua negara menutup perbatasan karena merebaknya virus Corona dari Wuhan sejak akhir tahun 2019 pemerintah malah santai dan menganggap remeh.

“Pemerintah tidak boleh terlena seperti ini jika tidak ingin kasus serupa terjadi di Indonesia, budaya santai harus dihilangkan untuk mengeluarkan Indonesia dari situasi darurat Covid-19 dan mencegah terjadinya tsunami Covid-19,” tegasnya.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments