Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Rudal balistik antarbenua (ICBM) Hwasong-17 pada kendaraan peluncurannya dalam foto tak bertanggal yang dirilis pada 25 Maret 2022. Foto: KCNA/Reuters.
Rudal balistik antarbenua (ICBM) Hwasong-17 pada kendaraan peluncurannya dalam foto tak bertanggal yang dirilis pada 25 Maret 2022. Foto: KCNA/Reuters.

Berkat Rusia dan China, Korea Utara Bebas Sanksi

Berita Baru, Washington – Korea Utara bebas sanksi lebih lanjut setelah melakukan peluncuran rudal balistik berulang kali, tak lain berkat Rusia dan China yang telah memveto upaya Perserikatan Bangsa-Bangsa memperketat sanksi pada Korea Utara, Kamis (26/5).

Aksi veto itu menyebabkan perpecahan suara untuk pertama kalinya diantara lima anggota tetap pemegang hak veto di Dewan Keamanan PBB sejak PBB memberikan sanksi pada Korea Utara pada tahun 2006.

Tiga belas anggota Dewan Keamanan lainnya, mutlak memberikan suara mendukung sanksi baru pada Korea Utara dalam bentuk resolusi yang dirangcang oleh Amerika Serikat, termasuk larangan ekspor tembakau dan minyak ke Korea Utara.

Resolusi baru dari AS tersebut juga termasuk memasukkan kelompok hacker Lazarus ke daftar hitam, lantaran diduga kuat terkait dengan Korea Utara dan membantu pendanaan pengembangan senjata Korea Utara.

Dewan Keamanan bersatu memberlakukan sanksi setelah ledakan uji coba nuklir pertama Korea Utara pada tahun 2006 dan memperketatnya selama bertahun-tahun dalam total 10 resolusi yang berusaha – sejauh ini tidak berhasil – untuk mengendalikan program rudal nuklir dan balistiknya dan memotong pendanaan.

Tahun ini saja, Korea Utara setidaknya melakukan 23 peluncuran rudal, tiga di antaranya dalam waktu kurang dari satu jam pada Rabu pagi kemarin.

Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas-Greenfield menggambarkan pemungutan suara itu sebagai “hari yang mengecewakan” bagi dewan.

“Dunia menghadapi bahaya yang nyata dan sekarang dari DPRK (Korea Utara),” katanya kepada dewan, menggunakan nama resmi negara itu Republik Rakyat Demokratik Korea.

“Pengekangan dan keheningan dewan tidak menghilangkan atau bahkan mengurangi ancaman. Jika ada, DPRK telah berani,” imbuhnya.

Dia mengatakan Washington telah menilai bahwa Korea Utara telah melakukan enam peluncuran ICBM tahun ini dan “secara aktif bersiap untuk melakukan uji coba nuklir”.

Pada gilirannya, itusan Inggris, Prancis dan Korea Selatan menyuarakan ketakutan yang sama. Pyongyang terakhir melakukan uji coba nuklir pada 2017.

“Menggunakan hak veto melindungi rezim Korea Utara dan memberikan kekuasaan penuh untuk meluncurkan lebih banyak senjata,” kata duta besar Prancis, Nicolas de Riviere, dikutip dari Al Jazeera.

Setelah memveto tindakan lebih lanjut, China dan Rusia mengatakan kepada Dewan Keamanan bahwa AS perlu meningkatkan dialog dengan Korea Utara daripada memilih lebih banyak sanksi.

Kedua negara telah mendorong agar sanksi dilonggarkan dengan alasan kemanusiaan.

“Pengenalan sanksi baru terhadap DPRK [Korea Utara] adalah jalan menuju jalan buntu,” Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia mengatakan kepada dewan.

“Kami telah menekankan ketidakefektifan dan ketidakmanusiawian untuk lebih memperkuat tekanan sanksi terhadap Pyongyang,” imbuhnya.

Duta Besar China untuk PBB Zhang Jun mengatakan sanksi tambahan terhadap Korea Utara hanya akan menyebabkan lebih banyak “efek negatif dan eskalasi konfrontasi”.

“Situasi di Semenanjung telah berkembang menjadi seperti sekarang ini terutama berkat kebijakan AS yang gagal dan kegagalan untuk menegakkan hasil dialog sebelumnya,” katanya kepada dewan.

Pembicaraan denuklirisasi telah terhenti sejak 2019 ketika pertemuan puncak di Vietnam antara pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan Presiden AS Donald Trump runtuh tanpa kesepakatan.

Pemerintahan Presiden Joe Biden telah berulang kali mengatakan pihaknya bersedia untuk berbicara dengan Korea Utara tanpa prasyarat, tetapi tidak akan membuat “tawar-menawar besar”.

Korea Utara, sementara itu, telah menunjukkan sedikit minat dalam pembicaraan tingkat kerja.

Majelis Umum PBB sekarang akan membahas Korea Utara dalam dua minggu ke depan di bawah aturan baru yang mewajibkan badan yang beranggotakan 193 orang itu untuk bertemu setiap kali veto diberikan di Dewan Keamanan oleh salah satu dari lima anggota tetap – Rusia, Cina, Amerika Serikat. Serikat, Prancis dan Inggris.