Berita

 Network

 Partner

Bentrokan Terbaru Myanmar: 20 Warga Sipil Tewas
(Foto: Getty Images)

Bentrokan Terbaru Myanmar: 20 Warga Sipil Tewas

Berita Baru, Internasional – Bentrokan antara pasukan keamanan Myanmar dan penduduk desa pada Sabtu (5/6), di wilayah delta sungai Ayeyarwady, dilaporkan menewaskan 20 orang.

Seperti dilansir dari The Guardian, penduduk desa menggunakan persenjataan ketapel dan busur sebagai perlawanan. Jika dikonfirmasi, jumlah korban tewas menjadi salah satu hari kekerasan terburuk di Myanmar dalam hampir dua bulan.

Khit Thit Media dan Delta News Agency melaporkan bahwa 20 warga sipil tewas dan banyak warga lainnya terluka setelah penduduk desa mencoba melawan serangan tentara kepada penduduk.

Sebuah kelompok pemantau lokal memperkirakan bahwa sekitar 845 orang telah dibunuh oleh pasukan keamanan sejak kudeta militer pada 1 Februari.

Menurut laporan media lokal dan keterangan penduduk, bentrokan terjadi sebelum fajar pada hari Sabtu di desa Hlayswe, 150km (100 mil) barat laut kota utama Yangon, ketika tentara mengatakan mereka datang untuk mencari senjata.

Berita Terkait :  Manfaat Olahraga untuk Kesehatan Jantung Selalu Ada dan Tanpa Batas

“Masyarakat di desa hanya memiliki panah dan banyak korban di pihak masyarakat,” kata warga yang meminta tidak disebutkan namanya karena takut akan pembalasan.

Berita televisi pemerintah mengatakan tiga “teroris” telah tewas dan dua ditangkap di Hlayswe ketika pasukan keamanan pergi untuk menangkap seorang pria yang dituduh berkomplot melawan negara.

Televisi pemerintah MRTV mengatakan pasukan keamanan diserang dengan senapan angin dan anak panah. Setelah baku tembak, mayat tiga penyerang telah ditemukan, katanya.

Ketika dimintai keterangan atas insiden tersebut, juru bicara junta tidak menjawab telepon dari Reuters. Reuters tidak dapat mengkonfirmasi jumlah korban tewas secara independen.

Kejadian Sabtu pagi sebelum fajar adalah salah satu kekerasan terburuk sejak kudeta di wilayah Ayeyarwady, daerah penanaman padi yang memiliki populasi besar dari kedua kelompok etnis mayoritas Bamar.

Berita Terkait :  Pemberontakan Sipil Terus Meningkat, Myanmar Berisiko Menjadi Negara yang Gagal

Sejak kudeta, konflik telah berkobar di daerah perbatasan, di mana belasan tentara etnis telah melancarkan pemberontakan selama beberapa dekade. Junta juga menghadapi protes harian dan pemogokan yang melumpuhkan.

Pasukan Pertahanan Rakyat Shwegu yang anti-junta mengatakan telah menyerang sebuah kantor polisi di Shwegu utara pada Jumat malam bersama dengan Tentara Kemerdekaan Kachin (KIA).

Di Myanmar timur, MBPDF (Pasukan Pertahanan Rakyat Mobye) mengatakan telah bentrok dengan tentara pada hari Jumat dan empat “tentara teroris” telah tewas.

Terlepas dari gejolak tersebut, tentara Myanmar telah menunjukkan sedikit tanda untuk mengindahkan seruan dari lawan-lawannya untuk melepaskan cengkeramannya. Minggu ini, junta menerima tamu asing pertama – kepala Komite Internasional Palang Merah dan dua utusan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (Asean).

Berita Terkait :  AS Bergejolak: Mantan Jenderal Marinir AS Berikan Pernyataan Menohok untuk Trump

Pertemuan antara pemimpin junta, Min Aung Hlaing dan utusan Asean memicu kemarahan di beberapa bagian Myanmar, dengan bendera Asean dibakar di kota kedua Mandalay.

Pemerintah oposisi bawah tanah yang dibentuk oleh penentang junta mengatakan setelah kunjungan utusan pada hari Jumat, mereka telah kehilangan kepercayaan pada upaya Asean untuk mengakhiri krisis – upaya internasional utama untuk menyelesaikannya.

Pada Minggu (6/6), Thailand menyatakan keprihatinannya bahwa Myanmar tidak mengindahkan lima poin “konsensus” yang disepakati junta dengan Asean pada April lalu, yang menyerukan diakhirinya kekerasan, pembicaraan politik dan penunjukan utusan khusus regional.

“Kami telah mengikuti perkembangan di Myanmar dengan penuh perhatian, terutama insiden kekerasan di banyak bagian negara itu,” kata juru bicara kementerian luar negeri Tanee Sangrat dalam sebuah pernyataan.