Bentrokan Antara Yahudi, Palestina dan Polisi Israel, Ratusan Terluka

-

Berita Baru, Internasional – Puluhan orang terluka akibat bentrokan antara aktivis Yahudi sayap kanan, Palestina dan polisi Israel. Bentrokan terjadi pada malam konfrontasi di sektor yang diduduki Israel di tengah meningkatnya ketegangan nasionalis dan agama.

Kekerasan pecah saat polisi berusaha memisahkan orang-orang Palestina dan pengunjuk rasa Yahudi ultra-nasionalis.

Seperti dilansir dari BBC, Jumat (23/4), Yerusalem Timur telah lama menjadi titik nyala, dengan koeksistensi yang memanas antara orang Yahudi dan Arab.

Israel telah menduduki Yerusalem Timur sejak perang Timur Tengah 1967 dan menganggap seluruh kota sebagai ibukotanya, meskipun sebagian komunitas internasional tidak mengakui klaim tersebut. Palestina sendiri mengklaim kota suci Yerusalem Timur sebagai ibu kota masa depan negara merdekanya.

Pada Kamis malam (22/4), pertempuran antara ratusan ekstremis Yahudi dari kelompok ultra-nasionalis Lehava berbaris menuju pintu masuk Gerbang Damaskus Kota Tua Yerusalem – tempat sejumlah besar orang Palestina berkumpul – meneriakkan “Matilah orang Arab”.

Kedua kelompok saling adu lempar batu dan botol, polisi kemudian menanggapinya dengan granat kejut, gas air mata, dan meriam air untuk mencoba membubarkan massa.

Sedikitnya 100 warga Palestina terluka, sementara polisi mengatakan 20 petugas terluka, dan lebih dari 50 orang ditangkap.

Sejak awal bulan Ramadhan, ketegangan di Yerusalem Timur telah meningkat. Warga Palestina bentrok dengan polisi, menuduh mereka membangun penghalang saat mereka sedang membentuk barisan di tangga di luar Gerbang Damaskus. Polisi mengatakan tindakan itu dimaksudkan untuk membantu arus pejalan kaki ke Kota Tua.

Orang-orang Yahudi juga marah dengan serentetan video TikTok yang menunjukkan orang-orang Palestina menyerang anggota komunitas ultra-Ortodoks, termasuk serangan terhadap dua anak lelaki ultra-Ortodoks di rel ringan Yerusalem. Video-video itu dimaksudkan sebagai alasan Lehava untuk berbaris ke Gerbang Damaskus, yang disebutnya sebagai “kehormatan nasional”.

Ada juga sejumlah serangan oleh orang Yahudi terhadap orang Arab di Yerusalem minggu ini, termasuk insiden di mana pemuda Yahudi yang meneriakkan slogan anti-Arab menyerang seorang pengemudi Arab yang berhenti untuk memprotes dengan mereka.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments