Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Belgia Berlakukan Karantina Wajib 21 Hari untuk Pasien Cacar Monyet

Belgia Berlakukan Karantina Wajib 21 Hari untuk Pasien Cacar Monyet

Berita Baru, Internasional – Belgia telah menjadi negara pertama yang memberlakukan karantina wajib selama 21 hari untuk pasien cacar monyet – penyakit endemik di Afrika – yang menyebar ke seluruh dunia.

Otoritas kesehatan di Belgia, seperto dilansir dari CNBC, mengumumkan kebijakan tersebut pada hari Jumat setelah negara itu melaporkan kasus ketiga cacar monyet. Hingga Senin, negara itu telah mencatat empat kasus lokal, sementara infeksi global yang dikonfirmasi saat ini berjumlah sekitar 100.

Tindakan wajib Belgia hanya berlaku untuk pasien dengan infeksi yang dikonfirmasi. Kontak dekat tidak diwajibkan untuk mengisolasi diri tetapi diimbau untuk tetap waspada, terutama jika bersentuhan dengan orang-orang yang rentan.

“Orang yang terinfeksi harus menjalani isolasi kontak sampai lukanya sembuh (mereka akan menerima instruksi konkret tentang ini dari dokter yang merawat),” kata versi pengumuman pemerintah yang diterjemahkan dari bahasa Belanda.

Sementara itu, Inggris mengatakan mereka yang memiliki risiko tinggi tertular penyakit harus mengisolasi diri selama 21 hari, termasuk kontak rumah tangga atau profesional medis yang mungkin telah berinteraksi dengan pasien yang terinfeksi.

Cacar monyet adalah penyakit langka yang disebabkan oleh virus monkeypox — bagian dari keluarga cacar — dengan gejala termasuk ruam, demam, sakit kepala, nyeri otot, bengkak, dan sakit punggung.

Meskipun tidak lebih parah daripada cacar, para ahli kesehatan mulai khawatir tentang asal-usul wabah tersebut, yang mneyebar mulai awal Mei di negara-negara di luar Afrika Tengah dan Barat.

Otoritas kesehatan, termasuk Pusat Pengendalian dan Infeksi AS dan Badan Keamanan Kesehatan Inggris, mengatakan mereka telah mencatat konsentrasi kasus tertentu pada pria yang berhubungan seks dengan sesama jenis, dan mendesak pria gay dan biseksual khususnya untuk mewaspadai ruam atau lesi yang tidak biasa.

Hingga Sabtu, Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan ada 92 kasus di 12 negara, dan 28 kasus lainnya yang dicurigai sedang diselidiki. AS, Inggris, Kanada, Australia, Jerman, Prancis, Italia, Spanyol, Swedia, Belgia, Portugal, dan Belanda telah mengonfirmasi kasus.

Badan kesehatan masyarakat mengatakan kasus yang dilaporkan baru-baru ini tidak memiliki hubungan dengan perjalanan dari negara-negara Afrika. Hal ini bisa terjadi karena kontak manusia-ke-manusia atau manusia-ke-hewan.

“Penyelidikan epidemiologis sedang berlangsung, namun, kasus yang dilaporkan sejauh ini tidak memiliki hubungan perjalanan yang pasti ke daerah endemik,” kata WHO dalam sebuah pernyataan yang diposting di situsnya pada hari Sabtu.

“Berdasarkan informasi yang tersedia saat ini, kasus terutama tetapi tidak secara eksklusif telah diidentifikasi di antara pria yang berhubungan seks dengan pria (LSL) yang mencari perawatan di perawatan primer dan klinik kesehatan seksual,” tambahnya.

Lonjakan kasus pada komunitas tersebut baru-baru ini, khususnya di daerah perkotaan, kini meningkatkan kekhawatiran akan wabah yang lebih luas.

“Untuk memunculkannya sekarang – lebih dari 100 kasus di 12 negara berbeda tanpa hubungan yang jelas – berarti kita harus mencari tahu apa yang sebenarnya terjadi,” kata Seth Berkley, CEO aliansi vaksin global Gavi, kepada CNBC.

“Yang benar adalah kita tidak tahu apa itu dan karena itu seberapa parah itu akan terjadi. Tapi kemungkinan kita akan melihat lebih banyak kasus,” katanya.

Meskipun sebagian besar kasus cacar monyet ringan dan biasanya sembuh dalam dua hingga empat minggu, saat ini tidak ada vaksin yang terbukti. Vaksin cacar telah terbukti 85% efektif dalam mencegah infeksi, dan beberapa negara telah mulai menimbun dosis.

Berkley memperingatkan bahwa wabah baru, yang terjadi bahkan ketika pandemi virus corona belum berakhir, adalah peringatan bagi pihak berwenang untuk menginvestasikan lebih banyak sumber daya ke penyakit menular. Dia berbicara di Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss, di mana para pemimpin politik dan bisnis berkumpul minggu ini untuk membahas masalah-masalah global utama, termasuk kesiapsiagaan pandemi.

“Ini secara evolusioner pasti bahwa kita akan melihat lebih banyak wabah,” katanya. “Itulah mengapa kesiapsiagaan pandemi sangat penting. Lihat apa yang bisa dilakukan secara ekonomi ketika Anda dilanda pandemi”