Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Bekukan Dana Milik Afghanistan, Taliban Sebut AS “Pencuri”

Bekukan Dana Milik Afghanistan, Taliban Sebut AS “Pencuri”

Berita Baru, Internasional – Taliban menyebut AS telah melakukan “pencurian,” setelah keputusannya untuk membekukan dana Afghanistan.

“Pencurian uang yang milik rakyat Afghanistan oleh Amerika Serikat, adalah sebuah an Sbukti kemerosotan kemanusiaan dan moral negara dan rakyat,” kata Mohammad Naeem, juru bicara organisasi politik Taliban.

Sebelumnya, Presiden Joe Biden menandatangani perintah pembekuan aset Afghanistan senilai $7 miliar dengan tujuan untuk membagi dana antara korban serangan 9/11 dan bantuan kemanusiaan untuk Afghanistan pascaperang.

Seperti dilansir dari Sputnik News, Gedung Putih mengumumkan bahwa AS akan membentuk dana perwalian dalam beberapa bulan ke depan untuk mengelola $3,5 miliar dana tersebut yang akan digunakan untuk membantu rakyat Afghanistan.

Setengah lainnya dari aset Afghanistan yang dibekukan akan tetap berada di Amerika Serikat, menunggu keputusan pengadilan tentang klaim hukum terhadap Taliban oleh para korban serangan teror 11 September 2001.

“Sebagai bagian dari pekerjaan berkelanjutan kami untuk mengatasi krisis kemanusiaan dan ekonomi di Afghanistan, Presiden Biden menandatangani Perintah Eksekutif (EO) untuk membantu mengaktifkan aset tertentu yang berbasis di AS milik bank sentral Afghanistan, Afghanistan Bank (‘DAB’), yang digunakan untuk kebermanfaatan rakyat Afghanistan,” kata Gedung Putih dalam Lembar Fakta.

“Pemerintah akan berusaha untuk memfasilitasi akses ke $3,5 miliar dari aset-aset itu untuk kepentingan rakyat Afghanistan dan untuk masa depan Afghanistan sambil menunggu keputusan pengadilan.”

Gedung Putih menambahkan bahwa banyak korban teror AS telah mengajukan tuntutan terhadap Taliban dan mengejar aset DAB di pengadilan federal.

“Karena beberapa penggugat saat ini memiliki surat perintah eksekusi terhadap aset DAB, pengadilan perlu mengeluarkan keputusan lebih lanjut mengenai ruang lingkup surat perintah tersebut,” katanya. “Bahkan jika dana ditransfer untuk kepentingan rakyat Afghanistan, lebih dari $3,5 miliar aset DAB akan tetap berada di Amerika Serikat dan tunduk pada litigasi berkelanjutan oleh para korban terorisme AS. Penggugat akan memiliki kesempatan penuh agar klaim mereka didengar. di Pengadilan.”

Menurut pejabat Amerika, rencana itu dimaksudkan untuk menguntungkan rakyat Afghanistan, sambil menjaga uang dari tangan Taliban dan “aktor jahat lainnya”.

Pemerintahan Biden membekukan dana Afghanistan yang disimpan di Amerika Serikat setelah Taliban mengambil alih negara Asia tengah itu pada pertengahan Agustus. Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia telah menangguhkan kegiatan di Afghanistan, menahan bantuan serta $340 juta dalam cadangan baru yang dikeluarkan oleh IMF pada Agustus 2021.

Taliban telah berulang kali mendesak Washington untuk mengindahkan seruan PBB untuk mencairkan dana Afghanistan saat krisis kemanusiaan di negara yang dilanda perang itu semakin dalam.

Pada Januari 2022, lebih 40 anggota parlemen DPR, yang dipimpin oleh perwakilan Jason Crow (Demokrat, Colorado), Tom Malinowski (Demokrat, New Jersey) dan Peter Meijer (Republik, Michigan), meminta Presiden Biden untuk melepaskan “bagian substansial” dari cadangan beku ke badan-badan PBB yang relevan. Anggota parlemen bersikeras dana itu dapat digunakan untuk meringankan beberapa penderitaan rakyat Afghanistan.

Kelompok itu mengatakan bahwa krisis pangan yang memburuk sebagian besar berada di belakang eksodus massal dari Afghanistan, dan dapat digunakan oleh cabang Daesh lokal – Negara Islam di Provinsi Khorasan – untuk mengacaukan musuhnya, Taliban, dan merebut lebih banyak wilayah yang bisa menjadi tempat yang aman bagi teroris.

Pada saat yang sama, anggota parlemen mengakui bahwa sebagian dari dana yang dibekukan dapat ditahan untuk memberi kompensasi kepada keluarga beberapa korban serangan teroris 9/11.

PBB telah memperingatkan bahwa 1 juta anak Afghanistan berisiko kelaparan musim dingin ini, sementara Program Pangan Dunia PBB mengatakan bahwa 95 persen rumah tangga Afghanistan saat ini tidak memiliki cukup makanan untuk dimakan.