Begini Cara Virus Korona Menonaktifkan Indra Penciuman

Indra Penciuman
Virus corona yang menempel dan “membajak” tubuh sel manusia, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru , Jerman – Sebuah penelitian menemukan, virus korona dapat mempengaruhi indra penciuman setelah dihirup melalui hidung seseorang dan tersangkut di lendir dinding hidung.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Ini adalah bukti pertama yang diketahui bahwa virus corona dapat menginfeksi neuron otak melalui jalur mukosa hidung, sehingga mempengaruhi indra penciuman seseorang.

Selama pandemi, telah menjadi jelas bahwa virus korona, yang disebut SARS-CoV-2, tidak hanya menyebabkan gangguan pernapasan tetapi juga masalah neurologis pada manusia.

Misalnya, satu dari tiga pasien melaporkan gejala seperti kehilangan penciuman atau rasa, sakit kepala, kelelahan, pusing, dan mual.

Para ilmuwan di Jerman melakukan otopsi pada 33 pasien yang meninggal karena Covid-19 dan mempelajari selaput lendir di bagian belakang hidung. Ini berada di atas mulut tempat tenggorokan bergabung dengan rongga hidung, serta sampel jaringan otak.

Materi genetik dari virus korona hadir dalam jumlah terbesar di lendir rongga hidung individu. Tetapi protein lonjakan SARS-CoV-2 yang menonjol dari virus dan menempel pada reseptor manusia untuk menginfeksi sel ternyata juga ditemukan di otak manusia.

Dr Frank Heppner, rekan penulis studi dari Charité Universitätsmedizin Berlin, mengatakan: “ Begitu berada di dalam mukosa penciuman, virus tampaknya menggunakan koneksi saluran neuroanatomikal, seperti saraf penciuman, untuk mencapai otak.” Pada Selasa (01/12).

Sebagai bagian dari penelitian, para akademisi berhasil menangkap gambar mikroskop elektron pertama dari partikel virus korona utuh yang terdapat di dalam lendir.

Namun, bagaimana tepatnya virus mencapai otak dari titik ini masih belum diketahui, dengan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengungkap misteri tersebut, kata para ahli.

“ Data kami menunjukkan bahwa virus berpindah dari sel saraf ke sel saraf lainnya untuk mencapai otak,” jelas Dr Helena Radbruch, salah satu akademisi yang mengerjakan penelitian tersebut.

Namun, kemungkinan besar virus juga ditularkan melalui pembuluh darah, karena bukti virus juga ditemukan di dinding pembuluh darah di otak.

Kemampuan virus SARS-CoV-2 untuk menginfeksi otak tidaklah unik di antara virus, seperti virus herpes, flu dan rabies yang semuanya diketahui mencapai organ otak melalui jalur tertentu.

Studi yang diterbitkan hari ini di Nature Neuroscience, juga mendeteksi sel-sel kekebalan dalam cairan serebral otak, yang diaktifkan setelah adanya infeksi oleh virus.

Profesor Heppner berkata: “ Di mata kami, keberadaan virus di sel saraf mukosa penciuman memberikan penjelasan yang baik untuk gejala neurologis yang ditemukan pada pasien, seperti hilangnya indra penciuman seseorang atau dalam merasakan makanan.”

“Kami juga menemukannya di area otak yang mengontrol fungsi vital, seperti bagian pengontrol alat pernapasan” “ Tidak dapat dikesampingkan bahwa pada pasien dengan Covid-19 yang parah,  keberadaan virus di area otak ini akan berdampak buruk pada fungsi pernapasan, hingga menambah masalah pernapasan karena infeksi paru-paru.” Tambah peneliti.

Peneliti menemukan kandungan virus pada area mukus (lendir) R1 di atas rongga hidung

Masalah serupa mungkin muncul dalam kaitannya dengan fungsi kardiovaskular.

Profesor Heppner mengatakan kepada media bahwa keberadaan virus di area kritis otak juga dapat menyebabkan delirium yang dilaporkan pada beberapa pasien.

Menurutnya ini juga bisa jadi akibat kekurangan oksigen ke otak akibat penyakit pneumonia dan gangguan kesulitan bernapas.

“Tapi yang pasti, karena kami menemukan virus SARS-CoV-2 di wilayah otak yang mengontrol pernapasan, keberadaan SARS-CoV-2 dapat memperburuk masalah tersebut,” katanya.

Namun, penting untuk ditekankan bahwa pasien COVID-19 yang terlibat dalam penelitian kami memiliki penyakit yang dapat didefinisikan sebagai penyakit parah, yang termasuk dalam kelompok kecil pasien yang terbukti mematikan oleh penyakit tersebut.

“Oleh karena itu, belum tentu memungkinkan untuk menggeneralisir hasil penelitian kami ke kasus dengan COVID-19 ringan atau sedang,” tambah peneliti.

Penemuan ini membantu menjelaskan apa yang telah lama dicurigai para peneliti dan menawarkan wawasan baru tentang mekanisme potensial.

Tetapi menurut Profesor Gitte Moos Knudsen dari Rumah Sakit Universitas Kopenhagen, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan bahwa temuan bahwa SARS-CoV-2 dapat menuju ke otak melalui saraf penciuman tidaklah mengejutkan baginya.

“Masuknya sistem saraf pusat (SSP) melalui epitel hidung adalah cara pengambilan virus yang dikenali dan tidak hanya terjadi pada virus SARS-CoV-2.”

“Secara keseluruhan ini tidak secara fundamental mengubah pemahaman kita saat ini tentang mekanisme kerja virus ini di otak,” tambahnya

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini