Begini Cara Mengenali Pembohong dari Gaya Mereka Berbicara

-

Berita Baru, Prancis – Penelitian mengungkap, ketika seseorang berbohong, mereka bisa diketahui. Dimana mereka lebih cenderung berbicara perlahan dan kurang adanya penekanan di tengah kata.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti dari Sorbonne University melakukan serangkaian eksperimen yang dirancang untuk memahami bagaimana kita memutuskan melalui suara, apakah seorang pembicara jujur atau tidak.

Mereka menemukan bahwa ada “tanda” dalam suara pembohong, ucapan yang lebih lambat dan penekanan yang kurang di tengah kata. Ini dapat dideteksi secara otomatis oleh otak bahkan ketika tidak secara aktif mencoba untuk menentukan apakah seseorang sedang jujur ​​atau tidak.

Diharapkan penemuan ini dapat digunakan di masa depan untuk mengembangkan alat pintar yang dapat digunakan polisi untuk menentukan apakah seorang penjahat berbohong.

Penulis studi mengatakan jika Anda ingin dianggap jujur ​​dan percaya diri, bicaralah lebih cepat, berikan intensitas yang lebih besar di tengah kata dan turunkan nada di akhir.

Perubahan halus pada cara kita berbicara ini dicatat oleh otak secara otomatis dan terjadi dalam sejumlah bahasa termasuk Inggris, Prancis, dan Spanyol.

Para peneliti Prancis menggunakan pemrosesan sinyal vokal untuk membuat pengucapan acak kata-kata termasuk nada naik dan turun.

Mereka kemudian menanyakan beberapa kelompok sukarelawan apakah kata-kata itu diucapkan dengan pasti atau dengan jujur.

Keberhasilan kerja sama manusia bergantung pada mekanisme yang memungkinkan individu mendeteksi ketidakandalan orang-orang yang mereka tangani secara teratur.

Meskipun menjadi bagian penting dari masyarakat manusia, para peneliti tidak benar-benar tahu persis apa input sensorik yang digunakan manusia untuk menentukan keandalan orang lain.

Untuk mencoba dan menyelesaikannya, para peneliti Prancis menggunakan metode berbasis data untuk memecahkan kode fitur prosodik yang mendorong persepsi pendengar tentang kepastian dan kejujuran pembicara di seluruh durasi nada dan kenyaringan.

“Di sini kami menunjukkan bahwa persepsi pendengar tentang kepastian dan kejujuran pembicara lain dari pidatonya didasarkan pada tanda suara prosodi yang sama,” kata mereka. Pada Minggu (08/02).

Prosodi mengacu pada melodi dari sebuah frase atau kata: nada, kecepatan, dan intensitasnya.

“Kami menemukan bahwa dua jenis penilaian ini kepastian dan kejujuran bergantung pada tanda suara prosodik umum yang dirasakan secara independen dari pengetahuan konseptual dan bahasa asli individu,” tulis penulis penelitian.

“Terakhir, kami menunjukkan bahwa pendengar mengekstrak tanda suara  prosodi ini secara otomatis, dan ini berdampak pada cara mereka menghafal kata-kata yang diucapkan.”

“Temuan ini menjelaskan adaptasi pendengaran unik yang memungkinkan pendengar manusia dengan cepat mendeteksi dan bereaksi terhadap ketidakandalan selama interaksi linguistik.”

Mereka menemukan bahwa kemampuan intrinsik untuk mendeteksi tanda suara dalam suara lawan bicara dapat digunakan untuk menentukan apakah orang tersebut mengatakan yang sebenarnya atau berbohong.

“Prosodi akibatnya menyampaikan informasi tentang nilai kebenaran atau kepastian proposisi,” tim menulis.

Mereka sekarang mencoba memahami bagaimana penutur (lawan bicara) menghasilkan prosodi seperti itu berdasarkan niat mereka, daripada hanya bagaimana orang memandang pengucapan yang berbeda.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments