Begini Cara McDonald’s Memata-matai Pengorganisasian Buruh untuk Mencegah Gerakan

(Foto: The Guardian)

Berita Baru, Internasional – Pada 24 Februari, Vice melaporkan bahwa McDonald’s, selama bertahun-tahun telah memata-matai para aktivis dan karyawan yang terlibat dalam pengorganisasian buruh dan kampanye untuk upah mencapai $ 15.

Dokumen perusahaan internal McDonald’s yang diperoleh Vice menegaskan bahwa, perusahaan tersebut telah membangun “intelijen strategis” untuk mengawasi para pekerja yang menuntut upah lebih tinggi, kondisi kerja yang lebih baik, dan pembentukan serikat pekerja.

Dalam pengawasan itu, perusahaan menggunakan perangkat lunak pengumpulan data untuk memantau karyawan dan jaringan mereka melalui media sosial dan “tim analis intelijen di kantor Chicago dan London”.

Para analis intelijen ini bertugas memantau dan melaporkan tentang adanya ancaman pengorganisasian tenaga kerja. Pemantauan ini meliputi; media sosial, alat interaktif  pemetaan cuaca untuk mengantisipasi dan mencegah pemogokan atau pergerakan serikat pekerja, Koperasi Pinkerton, dan, baru-baru ini, upaya terkoordinasi dengan pejabat daerah untuk mengubah lampu lalu lintas di luar fasilitas Amazon di Bessemer, Alabama, untuk mencegah adanya komunikasi atau pembicaraan sesama buruh selama pergantian shift – semuanya telah dikerahkan untuk mengamankan keuntungan perusahaan.

Hal ini terjadi bertahun-tahun setelah upaya serupa yang dilakukan perusahaan Amazon untuk mencegah gerakan serikat pekerja.

Seperti yang diungkapkan Vice, pengawasan terhadap pengoorganisiran ketenagakerjaan bukanlah hal baru. Yang baru adalah penggunaan teknologi untuk membantu upaya ini, yang mungkin juga melanggar undang-undang ketenagakerjaan federal.

Pengawasan dan intimidasi terhadap pekerja adalah fitur, bukan bug, dan fitur yang telah mendefinisikan kapitalisme Amerika di dalam dan luar negeri. Seperti yang dicatat Vox Juni lalu, “pembentukan pasukan polisi kota sebagian besar didorong untuk menahan aktivisme dan protes serikat.” Keberadaan polisi di kota-kota Amerika bagian selatan sebagian besar merupakan petugas pemantau buruh pekerja. Sementara di kota-kota utara seperti Chicago, pengusaha elit mendorong pengembangan pasukan polisi kota untuk menekan tenaga kerja yang mengorganisir tuntutan seperti jam kerja delapan jam.

Tidak ada bukti yang menunjukkan keterlibatan pemerintah dalam pengawasan pekerja di Amazon atau McDonald’s. Namun pelanggaran hak ketenagakerjaan yang mengerikan telah menciptakan kesenjangan kekayaan antara perusahaan besar dan pekerja bergaji rendah yang tenaga kerjanya terus dihisap. Ini sama saja dengan persetujuan diam-diam antara bisnis dan negara.

Minggu ini, Biden menanggapi tren yang mengerikan ini dengan merilis pernyataan yang mendukung serikat pekerja. Sementara dia tidak menyebut nama Amazon, alamat videonya ditujukan pada “pekerja di Alabama.” Pernyataannya untuk pro-serikat menjadi kekuatan paling besar dari presiden mana pun dalam sejarah AS modern.

“Anda harus ingat bahwa Undang-Undang Hubungan Perburuhan Nasional tidak hanya mengatakan bahwa serikat boleh ada, tetapi dikatakan bahwa kita harus mendorong serikat,” kata Biden. “Seharusnya tidak ada intimidasi, tidak ada paksaan, tidak ada ancaman, tidak ada propaganda anti serikat pekerja. Setiap pekerja harus memiliki pilihan yang bebas dan adil untuk bergabung dengan serikat pekerja. Hukum menjamin pilihan itu.”

Di bawah sistem ekonomi yang memperkaya CEO dengan upah rendah pekerja dengan waktu kerja yang menguntungkan perusahaan, ada hubungan langsung antara taktik anti-buruh distopia yang digunakan oleh orang-orang seperti McDonald’s dan Amazon dan transfer kekayaan $ 1,3 triliun ke 664 miliuner negara selama pandemi. Jalan Bezos untuk menjadi triliuner pertama di dunia justru karena keberhasilannya mencegah persatuan buruh, mengantarkannya menjadi penguasa kekayaan pribadi.

Seperti yang dikatakan Marx: “Modal adalah tenaga kerja mati yang, seperti vampir, hanya hidup dengan mengisap tenaga kerja yang hidup. Dan semakin hidup, semakin banyak tenaga kerja yang disedotnya.” (Karl Marx dalam Das Capital).

Selama masa kampanye, Biden memberikan pernyataan yang saling bertentangan. Di satu sisi, ia mendukung serikat pekerja, dan secara bersamaan menjanjikan karpet merah bagi donor perusahaan di bawah kepresidenannya. “tidak ada standar hidup yang akan berubah, tidak ada yang akan berubah secara fundamental.”

“Kami harus memberikan penghargaan kepada Biden atas pernyataannya baru-baru ini tentang serikat pekerja, namun kata-kata saja tidak cukup. Biden memiliki kekuatan untuk segera meloloskan upah minimum federal $ 15, menaikkan pajak perusahaan, meminta Dewan Hubungan Perburuhan Nasional untuk menyelidiki perusahaan seperti McDonald’s dan Amazon yang secara tidak sah memata-matai karyawan mereka, dan melakukan perjalanan ke Bessemer untuk menunjukkan dukungan untuk fasilitas itu.” Kata para pekerja.

Ini adalah pertarungan David-versus-Goliath dan taruhannya terlalu tinggi untuk sebuah tindakan eksekutif. Sampai dia membuktikan, kita perlu mengingat pesan Biden kepada perusahaan Amerika: tidak ada yang akan berubah secara fundamental.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini