Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Beberapa Upaya Israel dalam Menangani Polusi Udara, Apakah Berhasil?

Beberapa Upaya Israel dalam Menangani Polusi Udara, Apakah Berhasil?

Berita Baru, Internasional – Selama bertahun-tahun Israel telah menghadirkan sejumlah inisiatif yang bertujuan untuk memecahkan masalah; pada tahun 2008, mencoba memperkenalkan Undang-Undang Udara Bersih, dan mengadopsi rencana nasional yang bertujuan mengurangi polusi udara melalui pengawasan industri, transportasi dan pompa bensin beberapa tahun kemudian.

Haifa, kota terbesar di Israel utara yang dikenal karena keberadaan taman Baha’I, pelabuhannya yang ramai, serta zona industrinya. Kota ini menjadi salah satu titik paling penting bagi Israel dalam hal sirkulasi kapital.

Namun akhir-akhir ini kota itu telah dikaitkan dengan polusi udara yang parah dan tingginya tingkat pasien yang menderita kanker atau penyakit pernapasan.

Pada tahun 2018, sebuah laporan resmi mengungkapkan bahwa emisi dari pelabuhan, pabrik, dan industri yang terletak di daerah Teluk Haifa, rumah bagi sekitar 600.000 orang, mencapai dua kali lipat dari volume yang terdaftar di daerah Tel Aviv.

Seperti dilansir dari Sputnik News, laporan ini juga menunjukkan bahwa beberapa polutan yang ditemukan di udara sangat berbahaya karena memicu kanker, kata Badan Internasional untuk Penelitian Kanker.

Namun, David Broday, profesor dan anggota Fakultas Teknik Sipil dan Lingkungan di Technion, salah satu lembaga pendidikan terkemuka Israel, mengatakan situasi di daerah Teluk Haifa sebenarnya telah membaik selama bertahun-tahun.

“Pada tahun 70-an, kami menyaksikan beberapa perjuangan sipil yang bertujuan memperbaiki lingkungan di Israel pada umumnya, dan di kawasan Teluk Haifa pada khususnya. Itu kemudian disertai dengan undang-undang dan penegakan pembatasan emisi industri.”

Undang-undang yang dimaksud Broday dimulai pada tahun 2008 tentang diperkenalkannya undang-undang Clear Air dan pembatasan emisi pabrik yang diberlakukan. Beberapa tahun kemudian, pada tahun 2015, pemerintah Israel mengadopsi rencana nasional yang bertujuan untuk mengurangi polusi udara melalui pengawasan industri, transportasi dan pompa bensin. Dan tiga tahun kemudian, truk bertenaga diesel dengan berat lebih dari 3,5 ton dilarang memasuki kota kecuali mereka telah menerapkan langkah-langkah pengendalian lanjutan untuk menghilangkan polutan.

Meskipun inisiatif ini telah membuahkan hasil dan pihak berwenang mencatat penurunan konsentrasi karbon hitam dan nitrogen oksida, Broday mengatakan itu masih jauh dari cukup. Tetapi kemajuan lebih lanjut ke arah ini membutuhkan sumber daya yang tidak selalu dimiliki Israel.

“Kementerian Lingkungan hidup itu kecil dan kekurangan. Ditambah menterinya tidak selalu berpengaruh. Yang kuat, yang mampu menggerakkan, lebih suka menduduki jabatan yang lebih bergengsi, dan itu berarti reformasi di bidang ini telah dilakukan.”

Pada 2019, Kementerian memiliki anggaran sebesar $120 juta, jauh lebih sedikit daripada badan-badan terkemuka seperti Kementerian Kesehatan atau Pendidikan. Untuk tahun 2022, sumber daya yang dialokasikan mencapai $305 juta, dan idenya adalah sebagian besar uang ini akan digunakan untuk memerangi polusi udara yang akut.

Broday juga mengatakan bahwa untuk lebih meningkatkan kualitas udara di Israel, ada kebutuhan untuk mengubah kebijakan.

“Kita tinggal di tempat yang penuh sinar matahari. Kita bisa memanfaatkannya. Kita harus mulai dengan memasang sistem fotovoltaik di atas atap yang akan mengurangi kebutuhan akan saluran transmisi tegangan tinggi.” “Dan kami juga dapat mengambil manfaat dari perjanjian damai kami dengan Yordania dan Mesir dan menggunakan wilayah mereka yang luas untuk membangun ladang tenaga surya yang dapat menghasilkan listrik untuk semua pihak yang terlibat tanpa mencemari udara dan tanpa menyebabkan kerusakan lingkungan,” kata Broday.

Baru-baru ini, Israel mulai bergerak ke arah itu. Saat menghadiri Konferensi Perubahan Iklim di Glasgow, Perdana Menteri Naftali Bennett berjanji untuk mengurangi emisi gas rumah kaca global dan bekerja menuju penghentiannya pada tahun 2050.

Juga pada bulan November, negara itu menandatangani kesepakatan bersejarah dengan Yordania yang menetapkan bahwa negara Yahudi akan menyediakan air bagi Amman sebagai imbalan atas ladang tenaga surya – yang dibangun oleh Uni Emirat Arab – yang akan didirikan di wilayah Yordania.

Tetapi masa depan proyek ini masih jauh dari pasti. Sebagian alasannya adalah ketidakpuasan orang-orang Yordania, yang turun ke jalan untuk melampiaskan kemarahan mereka terhadap “perjanjian rasa malu”. Isu lain adalah fakta bahwa pihak berwenang di Amman bersikeras bahwa mereka ingin melihat air mengalir sebelum fasilitas itu beroperasi.

Jika ini masalahnya, Israel mungkin perlu menemukan solusi kreatif lainnya, beberapa di antaranya mungkin mahal. Namun, Broday yakin bahwa itu akan menjadi “uang yang dihabiskan dengan baik”.

“Mari kita asumsikan bahwa lima atau sepuluh persen dari semua penyakit serius disebabkan oleh polusi udara. Pikirkan dampak kesehatan dan ekonomi yang dapat kita hindari jika kita mematuhi kebijakan tertentu.”

Sebuah studi Israel yang diterbitkan pada bulan Februari mendukung klaim Broday. Dalam laporannya, ditemukan bahwa pada tahun 2015 terjadi kerusakan ekonomi Israel yang disebabkan oleh penyakit polusi udara yang mencapai $400 juta.

“Butuh waktu dan uang untuk berkembang dan membuat kemajuan. Itu mahal tapi kita mungkin tidak punya pilihan lain, terutama karena populasi kita berkembang pesat dan orang-orang itu akan membutuhkan energi untuk menopang diri mereka sendiri.”