Beberapa Pasien Covid-19 Mengalami Kerontokan Rambut

Kerontokan
Dengan melihat orang menyiapkan masakan, atau memasak sendiri, dapat membuat kita menjadi makan lebih banyak, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, China – Menurut sebuah makalah ilmiah baru, hampir seperempat dari penderita Covid-19 mungkin juga harus menyesuaikan diri dengan rambut rontok.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Studi yang dipublikasikan di The Lancet, mengungkapkan bahwa 359 dari 1.655 pasien yang dirawat di rumah sakit di Wuhan, China sebanyak 22 persen mengalami kerontokan rambut enam bulan setelah pulang dari perawatan.

Ahli kulit mengatakan rambut rontok adalah respons fisiologis normal terhadap peristiwa stres seperti penyakit menular dan hanya sementara. tetapi Covid dapat dikaitkan dengan kondisi kulit kepala seperti alopecia, yang dapat menyebabkan kerontokan rambut permanen.

Penulis China ingin menyelidiki konsekuensi kesehatan jangka panjang dari Covid-19 – dijuluki Covid-19 jangka panjang.

Gejala-gejala ini, kata mereka, sebagian besar tetap tidak jelas, meskipun NHS mencantumkan 14 gejala termasuk kelelahan, sesak napas, insomnia, pusing, nyeri sendi dan depresi dan kecemasan.

Namun rambut rontok tidak ada dalam daftar NHS.

“Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menggambarkan konsekuensi kesehatan jangka panjang dari pasien dengan Covid-19 yang telah keluar dari rumah sakit, ” kata penulis dari Chinese Academy of Medical Sciences. Pada Senin (22/02).

“Sepengetahuan kami, ini adalah studi kohort terbesar dengan durasi tindak lanjut terlama yang menilai konsekuensi kesehatan pasien dewasa yang dipulangkan dari rumah sakit dalam pemulihan dari Covid-19.”

Pasien COVID-19 yang diperiksa untuk penelitian ini telah dipulangkan dari Rumah Sakit Jin Yin-tan di Wuhan antara 7 Januari dan 29 Mei 2020.

Enam bulan kemudian, pasien diwawancarai dengan serangkaian kuesioner untuk evaluasi gejala dan kualitas hidup yang berhubungan dengan kesehatan, menjalani pemeriksaan fisik dan tes jalan kaki enam menit, dan menerima tes darah.

Para peneliti menemukan bahwa para penyintas terutama bermasalah dengan kelelahan atau kelemahan otot, kesulitan tidur, dan kecemasan atau depresi, tetapi rambut rontok juga merupakan salah satu hasil utama.

Secara keseluruhan, 63 persen pernah mengalami kelelahan atau kelemahan otot, 26 persen mengalami kesulitan tidur dan 23 persen mengalami kecemasan atau depresi, serta 22 persen dengan rambut rontok.

Temuan ini mengikuti penyelidikan gejala Covid jarak jauh, yang diterbitkan musim panas lalu oleh Dr Natalie Lambert dari Indiana University School of Medicine.

Dr Lambert mengumpulkan 1.567 tanggapan dalam survei online dari orang-orang dengan gejala Covid yang panjang.

Dia menemukan 423 dari total ini pernah mengalami kerontokan rambut sebagai gejala ke-21 yang paling sering dikutip dalam daftar 50 (yang diakhiri dengan kelelahan).

Gejala Covid-19 jarak jauh jauh lebih banyak daripada 11 yang saat ini terdaftar di situs web Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

“Sementara dampak Covid-19 pada paru-paru dan sistem vaskular telah mendapat perhatian media dan medis, hasil survei ini menunjukkan bahwa gejala otak, seluruh tubuh, mata, dan kulit juga sering menjadi masalah kesehatan bagi orang yang sedang dalam masa pemulihan.” Kata Dr Lambert.

Menurut American Academy of Dermatology (AAD), kerontokan rambut yang disebabkan oleh Covid disebabkan oleh telogen effluvium (TE), atau kondisi kerontokan yang disebabkan oleh gangguan pada siklus pertumbuhan rambut.

TE menghasilkan persentase folikel anagen yang tinggi (folikel yang secara aktif menumbuhkan rambut), memasuki fase istirahat sebelum waktunya di seluruh kulit kepala.

TE berlangsung antara enam hingga sembilan bulan sebelum rambut kembali ke ketebalan dan penampilan normal, katanya.

“Itu terjadi ketika lebih banyak rambut dari biasanya memasuki fase pelepasan (telogen) dari siklus pertumbuhan rambut pada saat bersamaan,” kata AAD.

Demam atau penyakit dapat memaksa lebih banyak rambut ke fase rontok. Kebanyakan orang melihat rambut rontok dua sampai tiga bulan setelah demam atau sakit.

Spesialis di Belgravia Center di London juga telah melaporkan peningkatan kasus telogen effluvium sejak dimulainya pandemi.

Hampir dua pertiga (64 persen) pasien pria dan lebih dari sepertiga wanita (38 persen) yang didiagnosis dengan TE di Belgravia Center melaporkan mengalami gejala terkait Covid-19, mereka temukan tahun lalu.

“Kerontokan rambut terkait TE sangat umum terjadi sekitar tiga bulan setelah periode trauma parah, penyakit atau stres, yang sesuai dengan temuan kami, ” kata Rali Bozhinova, ahli trikologi pengawas di Belgravia Center.

“Lonjakan diagnosis menunjukkan tingkat stres yang ditimbulkan virus pada tubuh, tidak hanya menyebabkan TE sementara, tetapi juga berpotensi memperburuk kondisi rambut rontok lainnya yang dapat memiliki efek jangka panjang jika tidak ditangani.”

Pakar lain menyarankan Covid-19 dapat dikaitkan dengan alopecia areata, yang menyebabkan bercak botak seukuran koin di kulit kepala.

Alopecia areata dapat menyebabkan rambut rontok total, yang disebut alopecia universalis, dan dapat mencegah rambut tumbuh kembali.

Dalam kasus ini, Covid-19 dapat memicu respons auto-imun, di mana tubuh menyerang folikel rambutnya sendiri, mematikannya, menurut ahli trikologi Iain Sallis, yang tidak terlibat dalam penelitian di China.

“Covid, seperti banyak penyakit demam lainnya, memiliki kemampuan untuk mengacaukan sistem kekebalan otomatis kita,” kata Sallis kepada MailOnline.

“Semua jenis syok baik itu, fisik, emosional atau psikologis dapat menyebabkan alopecia, jadi itu pasti bisa digolongkan sebagai pemicu yang mungkin.”

Saat ini ada upaya bersama oleh ahli kulit yang disebut SECURE-DERM untuk melihat efek Covid pada rambut rontok dalam skala global.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini