Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Bayi Laki-laki yang Terpisah dengan Keluarganya saat Kekacauan Evakuasi Afghanistan telah Ditemukan

Bayi Laki-laki yang Terpisah dengan Keluarganya saat Kekacauan Evakuasi Afghanistan telah Ditemukan

Berita Baru, Internasional – Seorang bayi laki-laki yang terpisah dari orang tuanya saat proses evakuasi AS dari Afghanistan akhirnya bersatu kembali dengan keluarganya.

Saat Taliban mengambilalih Afghanistan dengan mengepung Kabul pada bulan Agustus banyak orang berusaha mati-matian untuk melarikan diri dari negara itu.

Sohail Ahmadi, seperti dilansir dari BBC, diserahkan kepada seorang tentara Amerika melalui pagar, untuk melindunginya dari benturan saat ribuan orang didorong untuk masuk ke bandara Kabul. Tapi begitu keluarganya berada di dalam, Sohail, bayi berusia dua bulan itu tidak ditemukan.

Sohail kemudia dicari dengan susah payah, tetapi tidak juga ditemukan. Ayahnya, Mirza Ali Ahmadi, yang pernah bekerja sebagai penjaga keamanan di kedutaan AS, ibu Suraya dan empat anak mereka lainnya dimasukkan ke dalam penerbangan evakuasi ke AS.

Sohail hilang pada 19 Agustus, dan selama berbulan-bulan orang tuanya tidak tahu di mana dia berada. Tetapi setelah membaca laporan Reuters tentang pencarian keluarga untuk Sohail, pada bulan November dia dilacak ke rumah seorang sopir taksi berusia 29 tahun bernama Hamid Safi.

Safi mengatakan dia menemukan Sohail sendirian dan menangis di tanah di bandara, kata kantor berita itu. Setelah mencoba menemukan keluarga anak laki-laki itu, dia memutuskan untuk membawanya pulang kepada istri dan anak-anaknya, dan membesarkannya sebagai putranya sendiri.

Bayi Laki-laki yang Terpisah dengan Keluarganya saat Kekacauan Evakuasi Afghanistan telah Ditemukan
Sohael Ahmadi (Foto: BBC)

Mereka menamai bayi itu Mohammad Abed dan memposting foto bersama semua anaknya di halaman Facebook Safi.

Ketika keberadaan Sohail dikonfirmasi, kakek bayi itu, Mohammad Qasem Razawi, yang tinggal di provinsi timur laut Badakhshan, melakukan perjalanan panjang ke Kabul untuk meminta anak itu dikembalikan.

Namun, Safi menolak untuk menyerahkan bayi itu dan menuntut agar dia dan keluarganya juga dievakuasi ke AS, menurut Reuters.

Setelah tujuh minggu negosiasi – dan penahanan singkat Safi – polisi Taliban mengatur penyelesaian antara kedua keluarga dan bayi itu dikembalikan ke kakeknya pada hari Sabtu, Reuters melaporkan.

Template Ads