Bank Sentral Tidak Bisa Selamatkan Melemahnya Ekonomi Tiongkok

Ekonomi China

Berita Baru, Internasional – Ekonomi China masih berada dalam situasi terpuruk selama epidemi virus Corona masih terus menyebar. Sementara bank sentral, dalam hal ini People’s Bank of China. Tidak bisa menyelamatkan.

Sebagaimana dilansir dari CNBC, Rabu (4/2), bank-bank sentral seperti PBOC dan mitra-mitranya di seluruh dunia–terutama Federal Reserve AS dan Bank Sentral Eropa–telah menalangi ekonomi dan pasar keuangan sejak krisis keuangan 2008. Pencetakan uang digital bersama dengan suku bunga murah-basement telah menjadi senjata utama untuk memerangi episode kelambatan yang berulang.

Pada hari Senin (1/2), PBOC mengumumkan program reverse repo besar-besaran bersama dengan pemotongan yang sesuai dalam tingkat jangka pendek.

Bencana wabah virus Corona yang semakin meluas menyajikan situasi yang berbeda, di mana para pembuat kebijakan harus menghadapi hal tidak terduga untuk menangani ekonomi China yang sedang melambat.

“Kami ragu bahwa (langkah-langkah yang diumumkan Senin) saja akan cukup untuk membuat ekonomi China kembali ke jalurnya,” kata Hubert de Barochez, ekonom pasar di Capital Economics. “Pemotongan terbaru tidak akan melakukan apa pun secara langsung untuk mengimbangi hambatan pada aktivitas ekonomi dari tanggapan otoritas Cina terhadap epidemi – terutama larangan bepergian dan penutupan bisnis,”

Berita Terkait :  Korban Jiwa Virus Corona Bertambah 213 Orang

“Dan bahkan dalam skenario paling optimis–di mana epidemi akan dapat dikendalikan dengan cepat dan semuanya akan segera kembali normal–kami berpikir bahwa PBOC akan perlu menurunkan suku lagi tahun ini,” tambahnya.

PBOC mengatakan akan memotong 10 basis poin dari suku repo reverse selama tujuh sampai 14 hari dan menyuntikkan 1,2 triliun mata uang lokal renminbi melalui repo terbalik. Pergerakan itu sedikit membantu situasi penjualan di Tiongkok.

Wabah virus Corona yang telah menjangkit puluhan ribu orang di China sangat mempengaruhi ekonomi Tiongkok. Bank sentral menyebut bahwa mereka berada dalam titik “tidak efektif jika tidak kontraproduktif” dalam memerangi masalah saat ini.

Di tengah kekhawatiran tentang dampak jangka panjang dari virus, Citigroup telah memotong prospeknya untuk PDB Tiongkok tahun ini. Tetapi pihaknya juga berpikir bahwa pada akhirnya kebijakan moneter dan kebijakan fiskal dalam bentuk pengeluaran defisit dari China, akan bertemu untuk membatasi kerusakan dan “menahan spiral kegiatan ekonomi,” tulis Xiangrong Yu, ekonom senior Tiongkok di Citi.

Berita Terkait :  Christian Eriksen Hadapi Situasi Sulit Karena Corona

“Kami mengharapkan dampak ekonomi negatif 2019-nCoV untuk berkonsentrasi dalam waktu dekat, sebelum virus terkandung dan pemerintah mulai memperbaiki ekonomi,” kata Yu. Dia, bagaimanapun, juga memperingatkan bahwa kuartal pertama dapat melihat pertumbuhan serendah 4,8%, dan, “Mengingat perkembangan situasi selama beberapa hari terakhir, kita melihat risiko lebih condong ke arah downside.”

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan