Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Bank Sentral Sri Lanka akan Menunjuk Pimpinan Baru di Tengah Krisis Ekonomi

Bank Sentral Sri Lanka akan Menunjuk Pimpinan Baru di Tengah Krisis Ekonomi

Berita Baru, Internasional – Bank sentral Sri Lanka akan menunjuk nahkoda baru, setelah pimpinan yang sebelumnya, Ajith Nivard Cabraal, mengundurkan diri karena negara menghadapi krisis ekonomi terburuk dalam lebih dari 70 tahun.

P Nandalal Weerasinghe mengatakan kepada BBC bahwa dia akan mengambil posisi gubernur bank pada hari Kamis.

Ajith Nivard Cabraal menawarkan pengunduran dirinya pada hari Senin, setelah semua menteri kabinet negara itu mengundurkan diri. Keputusan itu juga diambil di tengah gelombang protes atas meningkatnya biaya hidup dan pemadaman listrik yang terjadi hingga 13 jam sekali.

Bank juga telah menunda keputusan suku bunga karena pembuat kebijakan mencoba menstabilkan mata uang negara.

Namun demikian, Bank Sentral Sri Lanka belum membuat pengumuman resmi tentang penunjukan Weerasinghe. Seorang juru bicara bank mengatakan kepada BBC bahwa mereka sedang menunggu konfirmasi dari presiden negara itu.

Saat berbicara melalui telepon dari Australia, Weerasinghe mengatakan bahwa dia telah ditawari posisi tersebut dan telah menerimanya.

“Saya akan mengambil posisi gubernur bank sentral begitu saya kembali ke Sri Lanka pada 7 April,” katanya.

Namun, dia menolak berkomentar tentang rencananya untuk pemulihan ekonomi dan krisis yang melanda krisis Sri Lanka atau kapan keputusan tentang suku bunga akan dibuat.

“Saya harus kembali dan melihat bagaimana kelanjutannya,” kata Weerasinghe. “Tapi saya sudah mulai bekerja,” tambahnya.

Weerasinghe adalah deputi gubernur bank dari September 2012 dan berhenti dari posisi tersebut delapan tahun kemudian. Saat ini, ia bekerja sebagai konsultan independen yang berbasis di Australia.

Negara kepulauan berpenduduk sekitar 22 juta orang ini menderita krisis ekonomi paling serius sejak kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1948.

Analis mengharapkan bank untuk secara signifikan menaikkan suku bunga utama karena upaya untuk menstabilkan rupee Sri Lanka dan mengekang melonjaknya tingkat inflasi negara itu.

Murtaza Jafferjee, ketua lembaga think-tank Advocata Institute di ibu kota Sri Lanka, Kolombo, mengatakan dia memperkirakan suku bunga akan meningkat setidaknya tiga poin persentase pada pertemuan kebijakan moneter bank berikutnya.

“Kami saat ini menghadapi krisis kepercayaan besar-besaran. Seorang menteri keuangan baru, gubernur bank sentral dan sekretaris perbendaharaan dipersilakan,” kata Jafferjee kepada BBC.

“Tapi, dengan publik melampiaskan banyak kemarahan pada presiden, orang tidak yakin bagaimana tim ekonomi baru dapat menstabilkan kapal jika kemarahan publik tidak diredakan.”

Sri Lanka juga menghadapi kekurangan dan inflasi yang melonjak, setelah negara itu secara tajam mendevaluasi mata uangnya bulan lalu menjelang pembicaraan dengan Dana Moneter Internasional mengenai bailout.

Ke-26 menteri Sri Lanka telah mengajukan surat pengunduran diri – tetapi bukan Perdana Menteri Mahinda Rajapaksa atau saudaranya, Presiden Gotabaya Rajapaksa.

Sementara itu, mantan pengacara Presiden Rajapaksa dan mantan menteri kehakiman negara Ali Sabry, dilantik sebagai menteri keuangan baru pada Senin.