Berita

 Network

 Partner

Banjir Melanda China Tengah, 21 Orang Tewas
(Foto: The Guardian)

Banjir Melanda China Tengah, 21 Orang Tewas

Berita Baru, Internasional – Sedikitnya 21 orang tewas saat hujan lebat melanda provinsi Hubei, China tengah, pada Jumat (13/8), beberapa minggu setelah banjir besar melanda dan menewaskan ratusan orang di provinsi tetangga.

Dalam beberapa bulan terakhir, China telah dihantam oleh hujan lebat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Hal tersebut dipicu oleh cuaca ekstrem yang menurut para ahli terjadi karena pemanasan global.

Seperti dilansir dari The Guardian, hujan lebat yang melanda Hubei menyebabkan pemadaman listrik dan tanah longsor, menghancurkan ratusan rumah dan memaksa evakuasi hampir 6.000 orang, kata Biro Manajemen Darurat provinsi itu pada Jumat, saat waduk mencapai tingkat berbahaya.

“Dua puluh satu orang tewas dan empat lainnya hilang saat hujan lebat mengguyur kota-kota sejak Rabu,” lapor penyiar negara Xinhua, Jumat.

Berita Terkait :  Jepang Akan Kirim Bola Robot ke Bulan

Berdasarkan rekaman video yang beredar, orang-orang di Yicheng terlihat mengarungi air yang tingginya hampir setinggi pinggul, yang mencatat rekor hujan 480 mm (sekitar 19 inci) pada hari Kamis.

“Kemarin ketinggian air naik menjadi sekitar dua hingga tiga meter – rumah tetangga saya hancur total,” kata seorang penduduk dari salah satu daerah yang terkena dampak terburuk di kota Suizhou kepada media lokal.

“Kami belum pernah melihat begitu banyak hujan dalam 20 atau 30 tahun.”

Ratusan petugas pemadam kebakaran dan ribuan polisi dan militer telah dikirim ke daerah-daerah yang terkena dampak paling parah, kata kementerian manajemen darurat China.

Sekitar 100.000 orang dievakuasi di provinsi barat daya Sichuan akhir pekan lalu saat hujan lebat menyebabkan beberapa tanah longsor.

Berita Terkait :  1,15 Juta Warga AS Telah Menjalani Tes COVID-19, Indonesia Baru 7.193

Lebih dari 300 orang tewas di provinsi Henan, China tengah, bulan lalu setelah hujan deras mengguyur sebuah kota dengan curah hujan selama satu tahun dalam tiga hari.

Administrasi Meteorologi China memperingatkan bahwa hujan lebat kemungkinan akan berlanjut hingga minggu depan, dengan wilayah di sepanjang Sungai Yangtze, termasuk Shanghai, rentan terhadap banjir.