Banjir di China: 12 Orang Tewas dan 100.000 Lainnya Dievakuasi

-

Berita Baru, Internasional – Setidaknya 12 orang tewas dan lebih dari 100.000 lainnya dievakuasi setelah banjir besar yang diakibatkan curah hujan tinggi yang melanda China.

Seperti dilansir dari BBC, belasan kota di provinsi Henan, termasuk ibu kota provinsi Zhengzhou, terkena dampaknya.

Berdasarkan rekaman yang beredar di media sosial memperlihatkan orang-orang mengarungi air setinggi dada di jalan dan stasiun kereta api.

Pada Rabu (21/7), Presiden Xi Jinping mengatakan bahwa “situasi pencegahan banjir sangat parah dan pada tahap kritis”.

Dia menambahkan bahwa banjir telah mengakibatkan nyawa melayang dan kerusakan properti yang signifikan. Menurut kantor berita Xinhua, Xi juga menginstruksikan semua departemen untuk memprioritaskan “keselamatan orang dan properti mereka.”

Provinsi Henan, rumah bagi sekitar 94 juta orang, telah mengeluarkan peringatan cuaca tingkat tertinggi. Pemerintah setempat menyebut banjir itu sebagai peristiwa “sekali dalam 100 tahun”.

Berita Terkait :  Kepala Negosiator Perdagangan China dan AS Setuju Dorong Kesepakatan Dagang, Akankah Huawei Kembali?

Selama sepekan terakhir hujan turun secara terus menerus dan badai meningkat pada Selasa.

Berita Terkait :  Masyarakat di India dengan Cepat Mengembangkan Kekebalan Covid-19

Pada Selasa malam, Zhengzhou dan tempat-tempat lain di provinsi Henan mengalami banjir yang meluas. Ada laporan online tentang orang-orang yang tersapu oleh air banjir yang bergerak cepat, dan mobil serta puing-puing hanyut di jalan-jalan yang terendam.

Beberapa bendungan dan waduk telah melanggar tingkat peringatan, sementara tentara telah dikerahkan untuk mengalihkan sungai yang meluap. Penerbangan dan operasi kereta api di banyak bagian Henan juga telah ditangguhkan

Menurut media setempat, sekitar 700 penumpang di Zhengzhou dilaporkan terjebak di kereta api selama 40 jam. Mereka dilaporkan diberi makanan, tetapi saat ini persediaan sedikit.

Rumah Sakit Afiliasi Pertama Rumah Sakit Zhengzhou juga mengalami pemadaman listrik untuk sementara pada Selasa malam meskipun sekarang telah dipulihkan, kata sebuah pernyataan di Weibo oleh Komite Partai Kota Zhengzhou. Ia menambahkan bahwa 600 pasien yang sakit kritis telah dipindahkan ke lokasi lain.

Berita Terkait :  Pertama Kali di Dunia, Iran Luncurkan Rudal Balistik dari ‘Dalam Bumi’

Peluapan debit air sepanjang 20 meter (65 kaki) telah terlihat di bendungan di kota Luoyang setelah dirusak oleh badai, kata para pejabat. Tentara telah dikerahkan ke daerah itu dan sebuah pernyataan dari tentara memperingatkan bahwa bendungan bisa “runtuh kapan saja”.

Berita Terkait :  Capitol Hill Diserbu Massa, Begini Komentar Barrack Obama

Di Zhengzhou, rekaman video yang belum diverifikasi menunjukkan penumpang di gerbong kereta bawah tanah yang banjir dengan air mencapai bahu mereka.

Belum diketahui berapa banyak orang – jika ada – yang masih terjebak, tetapi ratusan dilaporkan telah diselamatkan sejauh ini.

Banyak dari mereka yang terkena dampak beralih ke media sosial untuk meminta bantuan. Seseorang yang bernama Xiaopei mengatakan dalam sebuah posting di platform microblogging Weibo bahwa mereka terjebak di dalam kereta.

Berita Terkait :  Kapan Kita Mulai Kehilangan Motivasi untuk Mencoba Hal Baru?

“Air di kereta sudah mencapai dada saya. Saya tidak bisa bicara lagi,” kata mereka. Pemadam kebakaran kemudian mengkonfirmasi bahwa mereka telah diselamatkan.

Pengguna lain mengatakan bahwa penduduk di kota Sishui terjebak di atap. “Kami tidak tahu cara berenang … seluruh desa akan hanyut,” tulis orang itu.

Media pemerintah juga menayangkan rekaman taman kanak-kanak yang kebanjiran di mana anak-anak diapungkan di bak plastik oleh penyelamat.

Pada Rabu pagi, postingan banjir telah mendominasi media sosial China, dengan banyak orang di platform microblogging Weibo berdoa untuk keselamatan mereka yang terkena dampak.

Berita Terkait :  HTC Dikabarkan Akan Luncurkan Smartphone 5G Tahun Ini

Tagar #HenanCanMakeIt dan #HenanStormRescue menjadi trending, dengan hampir 1 miliar tampilan untuk masing-masing.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU