Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Sebuah stasiun pompa air terlihat di daerah yang tergenang setelah pasukan militer Ukraina membuka bendungan untuk membanjiri daerah pemukiman untuk menghentikan gerak maju pasukan Rusia yang tiba di ibu kota Kyiv, di Demydiv, Ukraina, 15 Mei 2022. Gambar diambil dengan drone. Foto: Reuters/Carlos Barria.
Sebuah stasiun pompa air terlihat di daerah yang tergenang setelah pasukan militer Ukraina membuka bendungan untuk membanjiri daerah pemukiman untuk menghentikan gerak maju pasukan Rusia yang tiba di ibu kota Kyiv, di Demydiv, Ukraina, 15 Mei 2022. Gambar diambil dengan drone. Foto: Reuters/Carlos Barria.

Banjir Demydiv Selamatkan Ukraina dari Serbuan Tank Rusia

Berita Baru, Kiev – Banjir buatan yang disengaja dibuat dengan membuka bendungan di sebuah desa kecil di utara Kiev yang menciptakan rawa dan menenggelamkan ruang bawah tanah dan ladang, namun banjir itu juga mencegah serangan Rusia di ibu kota Kiev.

Beberapa penduduk setempat mengatakan kepada Reuters bahwa pengorbanan itu sepadan dengan resiko serangan Rusia.

“Tentu saja, itu [banjir. Red] bagus,” kata Volodymyr Artemchuk, seorang warga Demydiv yang berusia 60 tahun kepada Reuters, Senin (15/5).

Pasukan Ukraina membuka bendungan di awal perang di Demydiv, menyebabkan Sungai Irpin membanjiri desa dan ribuan hektar di sekitarnya.

Keputusan membuka bendungan itu dianggap berhasil menghentikan tentara dan tank Rusia menerobos garis Ukraina.

“Apa yang akan terjadi jika mereka (pasukan Rusia) …. mampu menyeberangi sungai kecil dan kemudian pergi ke Kyiv?” imbuh Artemchuk.

Seorang warga lain, Oleksandr Rybalko (39 tahun) mengatakan lebih dari sepertiga dari beberapa ladang terendam banjir.

Meskipun banjir bisa mencegah tank-tank Rusia, sekitar dua bulan pasca invasi Rusia di tanggal 24 Februari, orang-orang di desa itu masih menghadapi dampak banjir.

Mereka kini masih menggunakan perahu karet untuk bergerak dan menanami lahan kering yang tersisa dengan bunga dan sayuran.

Anak-anak dibiarkan dengan lahan basah untuk digunakan sebagai taman bermain.

Sementara itu, New York Times (NYT) pada 27 April juga melaporkan bahwa orang-orang Ukraina membanjiri desa dengan sengaja, bersama dengan hamparan ladang dan rawa yang luas di sekitarnya, menciptakan rawa yang menggagalkan serangan tank Rusia di Kiev dan memberi waktu yang berharga bagi tentara untuk mempersiapkan pertahanan.

“Penduduk Demydiv membayar harga di sungai air banjir hijau lembap yang menelan banyak rumah mereka. Tapi mereka sangat senang,” tulis laporan NYT.

Invasi Rusia, sekarang di bulan ketiga, telah merenggut ribuan nyawa warga sipil, membuat jutaan orang Ukraina melarikan diri dan membuat kota menjadi puing-puing.

Rusia menyebut tindakannya sebagai “operasi militer khusus” untuk melucuti senjata Ukraina dan melindunginya dari fasis.

Sementara itu, Ukraina dan Barat mengatakan tuduhan fasis tidak berdasar dan bahwa perang adalah tindakan agresi yang tidak beralasan.

Selama akhir pekan, Rusia menyerang posisi di timur Ukraina pada hari Minggu, berusaha untuk mengepung pasukan Ukraina dalam pertempuran untuk Donbas.