Banjir Bandang Jerman Masih Mengancam, Diperkirakan Korban Terus Bertambah

-

Berita Baru, Berlin – Otoritas berwenang telah memperingatkan bahwa masyarakat di Jerman dan Belgia ‘masih dalam bahaya’ setelah bencana banjir pada Kamis (15/7) kemarin, dan Kanselir Jerman Angela Merkel memperkirakan akan ada ‘lebih banyak’ kematian di tengah bencana badai dan hujan yang terjadi pada hari Jumat (16/7).

Menurut laporan SkyNews, sedikitnya 92 orang tewas dan puluhan hilang setelah bencana banjir di Jerman dan Belgia. Banjir itu juga menyebabkan beberapa desa terputus dan memicu kekhawatiran bahwa bendungan bisa jebol.

Jumlah total yang terbunuh di Jerman saja telah meningkat menjadi setidaknya 81, menurut penyiar ARD, di mana negara bagian Rhine-Westphalia Utara dan Rhineland-Palatinate yang paling terdampak.

Di antara daerah yang paling parah terkena dampak adalah Ahrweiler County, Cologne Selatan, di mana beberapa rumah runtuh di desa Schuld dan pihak berwenang mengatakan sekitar 1.300 orang belum ditemukan.

Sementara itu, di Belgia, 11 kematian telah dilaporkan.

Berita Terkait :  Respon Bencana di NTT, Sekolah Relawan Kirim 6 Personil SDR

Banyak warga yang berada di reruntuhan setelah sungai meluap dan menyapu kota dan desa setelah hujan deras berhari-hari. Banjir itu menyapu rumah-rumah penduduk, membanjiri ruang bawah tanah dan menyebabkan kehancuran yang meluas.

Berita Terkait :  Presiden Jokowi: Banjir Jakarta Paling Parah Terjadi di Empat DAS

Beberapa bangunan menjadi puing-puing karena sudah tua dan rumah-rumah kayu tidak dapat menahan banjir bandang.

Karl-Heinz Grimm, yang datang untuk membantu orang tuanya di Schuld, mengatakan bahwa dia belum pernah melihat sungai Ahr meluap dengan aliran yang begitu mematikan.

“Itu [Lupan banjir] seperti orang gila,” katanya.

Tingkat kerusakan secara detil di daerah yang terkena dampak masih belum jelas karena banyak daerah terpencil yang terputus oleh air banjir dan tanah longsor yang membuat jalan tidak dapat dilalui, menghambat operasi penyelamatan.

Jaringan telepon seluler dan koneksi internet juga terputus di daerah yang dilanda banjir, membuat keluarga dan teman tidak dapat menghubungi orang yang mereka cintai.

Berita Terkait :  Dua Korban Banjir Bandang Pasuruan Dikubur dalam Satu Liang Lahat

“Saya berduka untuk mereka yang kehilangan nyawa dalam bencana ini,” kata Merkel, saat berkunjung ke Washington.

“Kami masih belum tahu jumlahnya, tapi akan banyak.”

Kamis (15/7) kemarin, beberapa rumah runtuh di Erfstadt di Rhine-Westphalia Utara dan penyelamat berjuang untuk membantu keluarga yang telah kembali ke rumah mereka meskipun ada peringatan.

Berita Terkait :  62 Orang Meninggal Akibat Banjir di Flores NTT

Pihak berwenang di daerah Rhine-Sieg, Cologne Selatan, memerintahkan evakuasi beberapa desa di bawah waduk Steinbach di tengah kekhawatiran bendungan di sana bisa jebol.

Satu bendungan di dekat perbatasan Belgia, Rurtalsperre, tergenang semalaman sementara bendungan lainnya, Steinbachtalsperre, tidak stabil.

Mobil rusak dan puing-puing di jalan yang banjir di Pepinster, Belgia. Foto: Skynews.

Gubernur negara bagian Rhineland-Palatinate, Malu Dreyer, mengatakan “penderitaan terus meningkat”, dan menambahkan bahwa lebih dari 50 orang telah tewas di negara bagiannya saja.

Di Belgia, sekitar 10 rumah runtuh di Pepinster setelah sungai Vesdre membanjiri kota Belgia timur dan penduduk dievakuasi dari lebih dari 1.000 rumah.

Berita Terkait :  Banjir Bandang Melanda Spanyol, Empat Orang Meninggal Dunia

Orang-orang yang tinggal di dekat sungai Meuse di Liege, sebuah kota berpenduduk 200.000 orang, telah didesak untuk pindah ke tempat yang lebih tinggi, sementara lalu lintas di jalur air utama telah dihentikan karena mengancam akan merusak tepiannya.

Hujan deras, yang oleh para ahli digambarkan belum pernah terjadi sebelumnya, telah meluas ke Prancis, Luksemburg, dan Belanda juga.

Dia mengatakan kepada parlemen daerah: “Ada orang mati, ada orang hilang, ada banyak yang masih dalam bahaya. Kami belum pernah melihat bencana seperti itu. Ini benar-benar menghancurkan.”

Berita Terkait :  Dua Dokter Australia Perdebatkan Penyebaran Virus Corona melalui Kentut

Pejabat lokal telah menyalahkan perubahan iklim atas bencana itu, dengan Armin Laschet, perdana menteri Rhine-Westphalia Utara, mengatakan tentang cuaca ekstrem: “Kita akan dihadapkan dengan peristiwa seperti itu berulang kali, dan itu berarti kita perlu mempercepat langkah-langkah perlindungan iklim. , di tingkat Eropa, federal dan global, karena perubahan iklim tidak terbatas pada satu negara bagian.”

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU