Berita

 Network

 Partner

Badai Ida: Korban Tewas Meningkat, Ratusan Ribu Terancam Hidup Tanpa Listrik
Sebuah mobil di tengah banjir setelah sisa-sisa Badai Ida membawa hujan lebat, banjir bandang dan tornado ke bagian Timur Laut di Mamaroneck, New York, pada 2 September. Foto: Reuters/Mike Segar.

Badai Ida: Korban Tewas Meningkat, Ratusan Ribu Terancam Hidup Tanpa Listrik

Berita Baru, New York – Korban tewas akibat Badai Ida telah meningkat menjadi sedikitnya 50 orang di timur laut Amerika Serikat, sementara ratusan ribu orang terancam tidak mendapatkan pasokan listrik.

Pada hari Minggu (5/9), Gubernur Kathy Hochul mengatakan pihak berwenang mencatat tujuh belas kematian dikonfirmasi di negara bagian New York, empat di Westchester County dan sisanya di New York City.

Pihak berwenang di negara bagian Louisiana di selatan, tempat badai Ida pertama kali mendarat, mengatakan sedang berupaya untuk memulihkan listrik bagi ratusan ribu orang.

Hampir semua korban di New York City terjebak di apartemen bawah tanah yang merupakan salah satu pilihan terakhir yang terjangkau bagi penduduk berpenghasilan rendah.

Badai Ida yang membawa banjir bandang dan hujan lebat ke daerah itu minggu lalu juga mencatatkan rekor curah hujan tertinggi.

Hochul menyebutkan Badai Ida menghancurkan sistem transportasi umum dan 1.200 rumah, menyebabkan kerusakan lebih dari $50 juta.

“Jumlah korban manusia luar biasa,” kata Hochul, dilansir dari Al Jazeera. Ia juga menceritakan perjalanan ke East Elmhurst di wilayah Queens di New York City untuk menilai kehancuran.

Berita Terkait :  Menanti Diskusi Kontrol Senjata, AS Menawarkan Bantuan Medis ke Rusia

“Seorang wanita menangis di pelukan saya, seorang wanita berusia 89 tahun. Dia tidak punya apa-apa lagi setelah tinggal di rumah itu selama lebih dari 40 tahun,” imbuhnya.

Di New Jersey, ada 27 kematian akibat badai yang dikonfirmasi dan empat orang masih hilang, kata juru bicara Gubernur Phil Murphy. Lebih banyak kematian di timur laut dilaporkan di Connecticut, Pennsylvania dan Maryland.

Badai Ida mendarat di Louisiana sebagai badai Kategori 4 pada 29 Agustus, juga membawa angin kencang yang menumbangkan pohon dan kabel listrik, dan memutus aliran listrik ke lebih dari satu juta orang di seluruh negara bagian.

Pada hari Minggu (5/9), korban tewas terkait badai di Louisiana naik menjadi 13 orang, menurut Departemen Kesehatan Negara Bagian di Twitter, setelah seorang pria berusia 74 tahun dilaporkan tewas “karena panas selama pemadaman listrik yang luas”.

Berita Terkait :  Mesir Borong 30 Jet Tempur yang Dibidik Indonesia

Lebih dari 630.000 rumah dan bisnis tetap tanpa listrik pada hari Minggu di Louisiana tenggara, menurut Komisi Layanan Publik negara bagian.

Banyak penduduk Louisiana terus menghadapi kekurangan makanan, air dan gas sambil berjuang melawan panas dan kelembaban seminggu setelah Ida melanda.

Presiden dan CEO Entergy Phillip May mengatakan pada hari Sabtu (4/9), bahwa upaya untuk memulihkan listrik sepenuhnya dapat memakan waktu hingga akhir bulan,.

Badai Ida merusak atau menghancurkan setidaknya 22.000 tiang listrik, lebih parah dari gabungan badai Katrina, Zeta dan Delta. Lebih dari 5.200 trafo gagal dan hampir 26.000 bentang kabel – bentangan kabel transmisi antar kutub – putus.

Presiden AS Joe Biden mengunjungi Louisiana pada hari Jumat untuk menilai kerusakan akibat badai, menjanjikan lebih banyak bantuan federal untuk membantu negara bagian itu membangun kembali.

“Tidak ada pengganti untuk melihat kehancuran di lapangan,” kata Gubernur John Bel Edwards di Twitter pada Minggu pagi, berterima kasih kepada presiden atas kunjungannya.

“Louisiana menghadapi jalan panjang menuju pemulihan di depan, dan kami menghargai bantuan dan dukungan dari mitra federal kami,” imbuhnya.

Berita Terkait :  Sifat Lebih Maskulin Ternyata Merupakan Sifat Ayah yang Baik

Penjaga Pantai AS mengatakan pada hari Sabtu bahwa kru pembersihan menemukan tumpahan minyak yang cukup besar di Teluk Meksiko setelah badai. Sebuah tim penyelam swasta sedang mencoba untuk menemukan sumber tumpahan di daerah Bay Marchand pada hari Minggu.

Citra satelit Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional AS, pertama kali dilaporkan oleh kantor berita Associated Press pada hari Rabu, menunjukkan lapisan hitam kecoklatan sepanjang satu mil yang menyebar di perairan pantai sekitar dua mil dari Port Fourchon, Louisiana, sebuah pusat minyak dan gas.

Arlo Hemphill, juru kampanye kelautan senior di Greenpeace USA, mengatakan jenis insiden ini “terjadi berulang kali karena kita menempatkan infrastruktur bahan bakar fosil yang penting dalam garis langsung dampak perubahan iklim”.

Para ilmuwan dan pakar lainnya selama bertahun-tahun mengatakan bahwa perubahan iklim memperburuk kekuatan dan keparahan peristiwa cuaca, seperti angin topan dan kebakaran hutan.

Hemphill mengatakan kepada Al Jazeera pada hari Minggu bahwa kehidupan laut, termasuk ikan dan lumba-lumba, di daerah yang terkena dampak akan segera terkena dampak tumpahan, sementara masyarakat pesisir juga dapat menghadapi bahaya keracunan.

“Ini adalah wilayah yang sangat rentan,” katanya. “Ini adalah daratan yang berada tepat di atas permukaan laut. Beberapa pulau menghilang. Beberapa komunitas yang tinggal di pulau-pulau pesisir sudah harus berpikir untuk pindah ke pedalaman.”