Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Kapal Intelijen Bantu Kelas Dongdiao bernama Haiwangxing melakukan perjalanan ke pantai barat, menyeberang ke Zona Pengecualian Ekonomi Australia pada 6 Mei, dan datang dalam jarak 50 mil laut dari stasiun komunikasi pada 11 Mei. Foto: Departemen Pertahanan Australia.
Kapal Intelijen Bantu Kelas Dongdiao bernama Haiwangxing melakukan perjalanan ke pantai barat, menyeberang ke Zona Pengecualian Ekonomi Australia pada 6 Mei, dan datang dalam jarak 50 mil laut dari stasiun komunikasi pada 11 Mei. Foto: Departemen Pertahanan Australia.

Australia Khawatir, Kapal Mata-Mata China Mendekati Wilayahnya

Berita Baru, Sydney – Australia melacak sebuah kapal mata-mata China mendekati wilayahnya dalam jarak 50 mil laut dari fasilitas pertahanan yang sensitif sejak seminggu lalu.

Hal itu diumumkan oleh Perdana Menteri Scott Morrison kepada wartawan pada Jumat (13/5), mengatakan bahwa memang kapal tersebut tidak berada di wilayah teritorial Australia, namun kehadirannya “mengkhawatirkan”.

“Ini jelas sebuah kapal intelijen dan mereka melihat kami dan kami terus mengawasi mereka,” katanya kepada wartawan.

Australia telah melacak kapal mata-mata itu selama seminggu terakhir saat berlayar melewati stasiun komunikasi angkatan laut Harold E Holt di Exmouth, yang digunakan oleh kapal selam Australia, Amerika Serikat dan sekutunya.

Departemen Pertahanan Australia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kapal Intelijen Bantu Kelas Dongdiao bernama Haiwangxing melakukan perjalanan ke pantai barat, menyeberang ke Zona Pengecualian Ekonomi Australia pada 6 Mei, dan datang dalam jarak 50 mil laut dari stasiun komunikasi pada 11 Mei.

Kedatangan kapal mata-mata China di dekat perairan Australia itu terjadi mendekati hajatan nasional Pemilihan Umum yang akan digelar pada 21 Mei, dan pertanyaan tentang ancaman keamanan nasional yang ditimbulkan oleh China telah menjadi tema kampanye utama.

“Saya pikir itu adalah tindakan agresi. Saya pikir terutama karena itu telah terjadi begitu jauh ke selatan,” kata Menteri Pertahanan Peter Dutton pada konferensi pers, dikutip dari Reuters.

“Itu dekat dengan instalasi militer dan intelijen di pantai barat Australia,” imbuhnya.

Hubungan antara China dan Australia dalam beberapa tahun terakhir mengalami ketegangan karena berbagai masalah termasuk pengaruh China di Australia dan kawasan Asia Pasifik.

Dutton mempertanyakan “waktu yang aneh” kemunculan kapal tersebut meskipun Menteri Dalam Negeri Karen Andrews menolak mengaitkannya dengan kampanye pemilihan dan Morrison mengatakan kapal angkatan laut China telah berada di lepas pantai Australia sebelumnya.

Oposisi Partai Buruh mengatakan sedang mencari pengarahan dari pemerintah.

Kapal angkatan laut China telah dilacak di lepas pantai utara dan timur Australia beberapa kali dalam beberapa tahun terakhir, dan kapal China yang sama memantau latihan angkatan laut Australia dengan militer AS di lepas pantai timur tahun lalu.

Pada bulan Februari, China dan Australia bertukar tuduhan atas insiden di mana Australia mengatakan salah satu pesawat patroli maritimnya mendeteksi laser yang diarahkan padanya dari kapal Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat (PLAN).

 “Saya tentu tidak percaya bahwa ketika Anda menggabungkannya dengan banyak tindakan pemaksaan lainnya dan banyak pernyataan yang telah dibuat yang menyerang kepentingan nasional Australia, Anda dapat menggambarkannya sebagai tindakan membangun jembatan atau persahabatan,” kata Morrison.